Jack Miller merasa balapan awal Valencia seharusnya diberi tanda merah pada lima lap sebelumnya mengingat kondisi cuaca yang memburuk dan meminta perubahan dari arah balapan MotoGP.

Miller adalah salah satu dari sembilan pembalap yang tersingkir selama balapan pertama di Valencia sebelum bendera merah pada awal Lap 16, yang berarti dia tidak dapat melakukan restart, setelah tersingkir pada Lap 5 dengan aquaplaning di Tikungan 3.

[[{"fid": "1367931", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah kembali ke pit saat balapan awal masih berlangsung, Miller terlihat memprotes di pit lane agar balapan dihentikan karena kondisi keselamatan sebagai sejumlah rival MotoGP - termasuk orang-orang seperti Marc Marquez, Maverick Vinales dan Andrea Iannone - juga turun sebelum bendera merah akhirnya keluar.

Miller merasa kondisi trek yang terlihat ditambah waktu putaran yang berkurang seharusnya menjadi indikator yang jelas untuk arah balapan untuk menghentikan balapan lebih cepat dari yang mereka lakukan.

"Itu lelucon, mereka seharusnya menghentikan balapan jauh sebelumnya," kata Miller. “Saya tidak memberi diri saya alasan atau apapun tapi misalnya Maverick jatuh hampir di garis lurus.

“Dengan jumlah air yang turun, kami mendorong Komisi Keamanan pada hari Jumat untuk mengatakan 'hei, dengan dua bendera merah dalam praktik pada hari Jumat jika menjadi buruk letakkan bendera merah'. Bagi saya itu seperti mereka mencoba membuat jarak balapan tiga perempat.

“Lima lap yang bagus sebelumnya [untuk bendera merah] saya pikir seperti yang Anda akan melihat orang-orang seperti Marc dan Maverick masih di sana.”

Miller menolak untuk menyalahkan arah balapan MotoGP dan mendesak mereka untuk lebih waspada terhadap situasi di masa depan.

“Mereka berusaha sekuat tenaga, itu pasti. Alasan saya masuk pit lane, karena cowoknya sudah dari low 1m 42s menjadi 1m 44s 1m 45s, ”ujarnya. “Tiga detik lap lebih lambat saat ban seharusnya semakin baik. Cukup jelas tentang itu. "

Miller menjelaskan bahwa dia tidak melakukan hal yang aneh untuk memicu kecelakaan awal dan menyesali akhir yang mengecewakan untuk kampanye 2018-nya, setelah menargetkan tanda 100 poin hanya untuk kekurangan sembilan poin, saat dia melihat ke arah 2019 menggunakan spesifikasi pabrikan Pramac Ducati GP19.

"Saya baru saja mencapai garis normal saya melalui Tikungan 3 dan throttle yang sama tetapi naik ke genangan air atau sesuatu ke aquaplane dan berputar keluar," katanya. “Saya tidak berpikir ada satu tabrakan di bagian depan, semua orang berputar keluar dan aquaplaned.

"Suatu hari untuk dilupakan, tapi kami adalah satu-satunya yang tersingkir karena ada banyak nama besar yang turun jadi melihat balapan selesai seperti itu adalah hal yang memalukan."