Valentino Rossi memberi label kecelakaan keduanya karena posisi kompetitif di banyak balapan "sangat, sangat memalukan," dengan pemain berusia 39 tahun itu menyatakan ketidakmampuannya untuk memasang karet baru untuk balapan MotoGP yang dimulai kembali di Valencia adalah kunci dari hasil tersebut.

Semuanya dimulai dengan sangat baik untuk orang Italia itu. Dari buruk posisi 16 th kualifikasi, Rossi membuat kemajuan yang mantap melalui sepuluh sementara begitu banyak nama terkemuka tersingkir dalam kondisi yang terus memburuk.

[[{"fid": "1318903", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Menurut Rossi, keputusan untuk menandai balapan setelah 15 dari 27 lap sangat penting. Sebelumnya, dia adalah pebalap tercepat di trek, dan berada dalam jarak yang sangat dekat dengan pimpinan.

Setelah itu, ia terpaksa menggunakan ban belakang bekas untuk restart, sementara Dovizioso memiliki kompon lunak baru untuk digunakan pada sprint 14 lap. “Secara strategis, ini membuat perbedaan,” kata Rossi. "Saya lebih bermasalah dengan bagian belakang."

“Jadi ini sangat, sangat memalukan,” katanya pada Minggu malam. "Saya minta maaf. Kami membutuhkan podium ini. Saya membutuhkan podium ini, tetapi juga Yamaha, juga tim. Itu dari Sachsenring yang tidak kami capai.

“Saya melakukan kesalahan tetapi juga melihat data dan kami tidak memahami dengan baik apa yang terjadi. Memang benar sangat mirip dengan Malaysia: Saya kehilangan bagian belakang saat saya membuka throttle. Di lap terakhir kami harus lebih memperhatikan ban karena saya mengalami terlalu banyak degradasi.

“Tapi bagaimanapun hari Minggu tetap bagus. Saya sangat kompetitif. Jadi dalam dua balapan terakhir musim ini saya tidak mendapatkan hasil apa pun tetapi saya berjuang untuk kemenangan. Ini adalah perasaan yang luar biasa. Ketika Anda berjuang untuk kemenangan, itu adalah sesuatu yang sangat positif.

“Hal positif lainnya adalah saya finis ketiga di kejuaraan - Yamaha pertama. Saya pikir saya pantas mendapatkannya karena saya selalu berjuang sepanjang musim, juga ketika situasinya sangat sulit. Itu tidak mudah karena Maverick memulai dari tiang. Saya mulai dari 16 th . Jadi itu hal positif lainnya hari ini. "

Beberapa pebalap - termasuk Jack Miller dan Aleix Espargaro - merasa balapan seharusnya sudah ditandai jauh sebelum itu. Namun alih-alih bernapas lega saat melihat penghentian itu, Rossi justru merasa frustrasi.

“Bagi saya sangat memalukan bendera merah,” katanya. “Saat itu saya sangat cepat. Apalagi saya juga punya ban depan kanan dibanding Rins dan Dovi. Jadi saya bisa mengalahkan mereka.

“Tapi memang benar ada banyak air. Itu sedikit berbahaya. Juga di balapan kedua, pada satu saat itu cukup berbahaya. Tapi bagi saya mereka bekerja dengan baik. Juga bagi saya sangat negatif bahwa kita berhenti.

“Saya tidak mengubah apa pun [selama penghentian] karena saya merasa baik. Masalahnya adalah saya tidak punya ban baru lagi. Dovi memiliki bagian depan baru dan mereka memakai ban yang lembut, yang merupakan ban kanan, tetapi dia juga memiliki bagian belakang yang lembut. Saya tidak mengerti di mana dia menyembunyikan ban itu! Dia tidak mencoba pemanasan.

“Tapi bagaimanapun, dalam pemanasan saya melakukan pemanasan dengan ban dengan 20 lap. Secara strategis hal ini membuat perbedaan karena di paruh kedua balapan saya lebih bermasalah dengan bagian belakang. ”

Ditanya tentang pemikirannya tentang nyaris memecahkan bebek tanpa kemenangan 19 bulannya untuk dua balapan berturut-turut, Rossi tidak berbasa-basi. "Itu adalah emosi yang buruk," katanya. "Sangat buruk. Sangat buruk. Sayangnya saya tidak bisa menang tahun ini.

“Tapi dalam dua balapan terakhir saya sangat dekat dalam kondisi kering dan basah. Jadi kami harus bekerja karena akhir musim untuk Yamaha cukup positif. Kami kompetitif. Juga Maverick menang di Phillip Island. Tetapi jika Anda ingin bertarung dengan Honda dan Ducati, kami membutuhkan bantuan musim dingin ini untuk meningkatkan kualitas motor dari Yamaha. ”