Marc Marquez mengungkapkan dia berada di bawah instruksi ketat untuk tidak jatuh dalam tes dua hari minggu ini di Valencia, bercanda "tim saya akan membunuh saya" jika dia jatuh saat menilai dua motor baru dari Honda.

Juara dunia itu berencana menjalani operasi pada awal Desember di bahu kiri bermasalah yang terkilir secara aneh selama perayaan perebutan gelar di Jepang.

Dua kecelakaan memar lebih lanjut di akhir musim tidak membantu, dan Marquez terlalu sadar akan konsekuensi dari kejatuhan lebih lanjut saat pengujian.

Bukan karena itu mempengaruhi kecepatannya. Pemain berusia 25 tahun itu merasa "sangat cepat ... sangat kuat" sejak keluar untuk pertama kalinya pada hari Rabu, dan memimpin sebagian besar hari itu. Pada akhirnya Maverick Viñales dan Andrea Dovizioso menurunkannya ke posisi ketiga secara keseluruhan.

Saat itulah ia menguji dua mesin baru dari Honda, keduanya dilengkapi dengan mesin dan sasis yang berbeda. Pada hari Selasa, Marquez menyatakan tujuannya adalah untuk memiliki front-end RC213V yang 'lebih ramah', yang kurang kritis pada ban depan.

Dan fakta bahwa dia berlari untuk sebagian hari dengan kompon ban depan medium Michelin terlihat baik. “Saat ini kami memiliki motor yang berbeda dan satu dengan spesifikasi yang berbeda,” katanya.

“Sepertinya evolusi terakhir yang mereka bawa ke sini adalah yang bekerja dengan cara yang lebih baik tetapi mereka masih memiliki beberapa evolusi pada jadwal yang akan datang.

“Tapi bagaimanapun, saya pikir kami bekerja dengan cara yang baik karena hari ini langsung saya merasa sangat cepat dan sangat kuat, tapi kemudian saya bertahan di sana karena saya dilarang menabrak kondisi fisik saya, jika tidak, tim membunuh saya .

“Tapi ya, itu hanya berkuda, fokus saja untuk mencoba hal-hal dan itu hari yang positif, kami mendapat banyak informasi. Masih banyak hal yang harus ditingkatkan tetapi saya pikir kami berada di jalur yang benar.

“Sepertinya, selangkah demi selangkah, hari ini adalah hari pertama saya bisa mengendarai dengan ban depan medium yaitu senyawa P dan selama musim ini saya tidak bisa mengendarai dengan kompon itu.

“Meskipun benar bahwa itu terlalu lunak bagi saya, tetapi bekerja keras adalah risiko saya dan kemudian saya tidak ingin mengambil risiko hari ini. Tapi itu positif karena dengan sasis yang lain tidak mungkin berkendara dengan kompon ini dan hari ini saya bisa berkendara sepanjang hari dengan kompon medium. ”

Ditanya tentang mesin yang berbeda yang dia coba, dan apa yang ingin mereka capai, dia berkata, “Semuanya, ketika Anda berbicara tentang mesin adalah torsi, tetapi dengan daya tahan dan juga kehalusan, semua hal, tidak hanya toque, dan itu ada. di mana kami perlu bekerja karena ketika Anda mencoba mesin baru suatu saat Anda merasakan lebih banyak torsi tetapi kemudian Anda perlu menyesuaikan banyak hal pada elektronik. "

Marquez mengatakan dia tidak berbicara dengan rekan setim baru Jorge Lorenzo sepanjang hari. Dia juga tidak memeriksa data Majorcan.

Ketika dikaitkan dengannya, hubungan mereka bisa menyerupai duel antar tim Prost-Senna yang terkenal dari Formula1, juara dunia tujuh kali itu bersikeras bahwa dia berharap dia bisa menikmati hubungan yang tenang dengan rekan senegaranya, seperti yang dia lakukan dengan Dovizioso.

“Saya pikir tentu saja di trek kedua pebalap ingin memenangi gelar dan kedua pebalap ingin berada di depan dan kedua pebalap akan berusaha memberikan 100%. Tapi kemudian di luar trek kami adalah rekan satu tim, sampai sekarang kami mengalami pertarungan hebat di Austria, di Brno dan kami memiliki hubungan profesional.

“Tentu saja dia lebih dewasa dari saya, tetapi saya juga memiliki banyak pengalaman dan pada akhirnya, di dalam trek adalah satu hal tetapi di luar trek Anda dapat memiliki hubungan yang baik seperti yang saya miliki dengan Dovizioso.”