Pol Espargaro puas dengan kecepatannya pada ban bekas selama tes terakhir MotoGP tahun ini di Jerez, tetapi pembalap KTM hanya bisa melaju beberapa persepuluh lebih cepat dengan ban belakang baru yang lembut.

Itu berarti pembalap Spanyol itu hanya berada di urutan ke-17 pada timesheets keseluruhan (+ 1,199s), meskipun masih menjadi pembalap RC16 teratas.

"Dengan ban bekas, kecepatan kami tidak buruk, tapi kami kesulitan untuk membuat lap cepat," Espargaro menegaskan.

"Kualifikasi sangat penting dan mentalitas kami adalah meningkatkan di area itu karena kami lemah di sana."

Espargaro, yang memberikan KTM podium MotoGP pertamanya di final musim basah Valencia, menjelaskan bahwa ia hampir mencapai kecepatan ban bekas rival mereka tetapi tidak dapat bergabung dengan mereka di 1m 38s dengan karet baru.

"Aneh karena kami bisa melakukan high '39s sebagai ritme, tanpa mengambil risiko kecelakaan," katanya. "Saya mendorong untuk satu lap dan melakukan 39,4s, tapi kemudian kami memasang ban baru dan saya tidak bisa melampaui '39 .1. Dengan ritme kami, kami harus berada di '38 .5-6, setidaknya, dengan ban baru."

Sebuah pertengahan '38 akan menempatkan Espargaro kesepuluh di timesheets, sekitar setengah detik dari Honda Takaaki Nakagami.

“Kami melihat bahwa Ducati dan orang lain, ketika mereka ingin mendorong mereka dapat melakukan '38s' menengah atau rendah, dan '39 menengah atau tinggi adalah ritme mereka. Tapi kami tidak bisa melakukan hal yang sama seperti mereka dalam satu lap. Kami tahu mengapa dan kita perlu mengatasinya. "

Alasannya, kata Espargaro, adalah kurangnya cengkeraman saat sentuhan pertama throttle diterapkan, dengan kemungkinan faktor elektronik.

"Saya pikir kami memiliki masalah pada 20% awal throttle," katanya. "Kami tidak memasang ban belakang lunak ke tanah. Kami telah melihat beberapa orang menggunakan ban belakang sedang dan kami tidak dapat menggunakannya hanya karena pegangan awal ini tidak bagus.

"[Pergerakan throttle] awal ini membuat kami berputar, pergi ke trotoar terlalu cepat dan tidak berada di jalur yang kami inginkan.

“Saat Anda memasang ban baru, Anda meminta pegangan throttle awal ini, untuk mencoba memutar motor lebih cepat, untuk membuat kecepatan menikung lebih banyak dan gunakan throttle lebih awal agar tidak berputar di ujung tikungan.

"Jadi inilah yang kami khawatirkan."

Cengkeraman throttle awal hanyalah salah satu dari banyak area yang dikerjakan Espargaro selama lap terakhirnya di tahun 2018.

"Kami mencoba segalanya mulai dari bagian bawah motor hingga atas!" dia tersenyum.

"Juga, karena kami mencoba untuk meningkatkan begitu banyak area, untuk melakukan satu lap cepat itu sulit, karena motornya 'hidup', banyak berubah sepanjang hari."

Lengan ayun KTM, lebih banyak aluminium daripada karbon ...

Pos yang dibagikan oleh Peter McLaren (@mclarenmotogp) di

Salah satu perkembangan KTM yang paling terlihat adalah penggunaan swingarm yang diperkuat serat karbon.

Namun Espargaro telah diberi pengarahan yang baik tentang menghindari komentar: "Ya… kami sedang mengerjakan semua motornya!"

Area umum yang telah lama ditargetkan untuk perbaikan adalah kemampuan belok RC16.

"Kami mencoba parameter berbeda pada mesin yang membantu saat berbelok, juga saat cengkeraman ban turun drastis," kata Espargaro.

"Dengan sasis kami melakukan beberapa modifikasi yang menurut saya akan menjadi peningkatan di masa depan dan juga swingarm. Orang-orang WP telah bekerja cukup banyak dengan suspensi dan mereka memiliki beberapa ide untuk masa depan."

Espargaro mengatakan dia telah bekerja "di area yang berbeda" dibandingkan dengan rekan setim baru Johann Zarco dan, "sekarang kami perlu menggabungkan kesan kami dan mencoba membuat motor yang lebih baik" untuk 2019.

"Saya pikir di Valencia, Johann mengalami beberapa masalah saat memasuki tikungan dan dia telah meningkat cukup banyak di area itu dari apa yang saya dengar. Saya senang tentang itu," tambah Espargaro.

"Kami akan mengadakan beberapa pertemuan untuk melihat area mana yang ingin dikerjakan Johann juga, jadi kami bisa bekerja sama untuk meningkatkan motor ini."

Espargaro, Zarco - ditambah proyek KTM satelit Tech3 baru dengan Hafizh Syahrin dan Miguel Oliveira - selanjutnya akan berada di jalur yang benar, bersama rival 2019 mereka, di Sepang pada bulan Februari.

Namun tim penguji KTM akan melakukan perjalanan terakhirnya di Jerez pada pertengahan Desember, ketika Dani Pedrosa diperkirakan akan melakukan debutnya bersama Mika Kallio.