Danilo Petrucci mengaku merasakan emosi yang campur aduk setelah Grand Prix Amerika di Texas, di mana ia mencetak enam besar berturut-turut dalam pembukaan musim pertamanya bersama skuad pabrikan Ducati.

Seperti yang dia alami di Argentina, pria Italia berusia 28 tahun itu mengalami awal yang sulit hingga akhir pekan, berakhir Jumat sore di FP2. Karena itu, dia lega mengumpulkan enam poin untuk posisi keenam.

Namun, selisih jarak dengan pemenang balapan Alex Rins - 21 detik - yang menjadi perhatian. “Saya tidak bisa senang dengan balapan ini,” kata pembalap Italia, yang gagal menemukan perasaan nyaman dengan ujung depan GP19-nya di atas gundukan yang cukup besar di Sirkuit Amerika.

"Di satu sisi saya senang dengan poin yang kami cetak di akhir, tapi saya tidak senang dengan jarak, jarak antara saya dan pembalap pertama," kata Petrucci.

“Yang pasti awal tidak mudah, karena ada kekacauan di tikungan pertama, kemudian saya kehilangan dua posisi dan untuk melewati Espargaro dan Quartararo, saya tidak ingin banyak menekan ban.

“Tapi kemudian ketika saya melewati mereka saya bisa melakukan kecepatan yang baik, tapi kemudian setelah setengah balapan ketika masih ada lima lap lagi, saya kadang-kadang mulai kehilangan bagian depan.

"Saya semakin dekat dengan [Franco] Morbidelli tetapi jaraknya terlalu jauh dan terutama saya tidak memiliki perasaan yang baik dengan ban depan jadi saya berkata, 'Tempat keenam tidak masalah.' Jumat saya ke-13 di FP2 dengan dua ban empuk jadi kami cukup mendapat masalah akhir pekan ini.

“Tapi bagaimanapun saya senang dengan poin karena kami berada di urutan kelima dalam kejuaraan. Yang pasti ini hanya balapan ketiga tetapi kami harus terus bekerja untuk balapan berikutnya.

“Yang pasti Jerez, Le Mans lebih baik untuk kita dan aku menunggu mereka.”

Upaya Petrucci yang terlambat untuk menangkap Morbidelli hampir mengakibatkan jatuhnya yang mahal. Setelah mengalami sejumlah tabungan ujung depan

“Hormat kami sepanjang akhir pekan saya belum memiliki perasaan yang baik di depan dan ketika Anda mengendarai motor bukanlah perasaan yang sempurna. Tapi kemudian di balapan, di bagian tengah saya mendapatkan beberapa kali peningkatan dan kecepatan saya bagus. Berada di 2m 5shigh- 6s-low. Tidak begitu buruk.

“Tapi kemudian saya memiliki dua peringatan dan saya berkata 'mungkin tiga-empat detik untuk Morbidelli saya tidak bisa pulih'. Terutama karena saya hampir sekali crash dan saya menyimpan sangat buruk ini karena saya pikir saya akan crash. Jadi saya berkata, OK, lebih baik sepuluh poin dan pertahankan posisi di kejuaraan. '

“Yang pasti saya tidak bisa senang dengan balapan ini, tapi bagaimanapun saya senang untuk memulihkan akhir pekan yang pada hari Jumat melihat saya di posisi 13 dengan dua ban lunak. Jadi saya senang tentang itu. "

Petrucci menghabiskan beberapa waktu di belakang KTM Pol Espargaro di lap pembukaan. Ditanya tentang penilaiannya tentang Catalan dan RC16-nya, pria Italia itu menawarkan, “Pol mengendarai dengan sangat baik. Dia mendapat posisi start yang bagus dan kemudian mereka juga mendapat mesin yang bagus sehingga sulit untuk melewatinya.

“Tapi bagaimanapun saya kehilangan waktu karena saya bisa melewatinya sedikit lebih awal tapi saya tidak ingin melakukan seperti di balapan lain di mana saya mendorong terlalu banyak pada awalnya untuk melakukan beberapa operan dan kemudian pada akhirnya saya tidak memiliki ban. . Setidaknya saya bisa mencetak beberapa poin. ”