Setelah enam tiang, enam podium dan nyaris meraih kemenangan pertama MotoGP oleh M1 satelit, peralihan Johann Zarco ke tim pabrik KTM sejauh ini menghasilkan yang terbaik dari hanya tempat ke-13.

Pembalap Prancis itu bukan satu-satunya pembalap yang menghadapi kesulitan setelah meninggalkan Yamaha, yang dianggap sebagai salah satu mesin paling ramah pengendara di grid, dengan Valentino Rossi terkenal kesulitan setelah bergabung dengan Ducati pada 2011.

The Doctor, yang memulai karir kelas premiernya dengan tiga gelar untuk Honda, tidak menang lagi hingga ia kembali ke Yamaha pada 2013.

"Dalam beberapa tahun terakhir, tiga pebalap bagus - saya, Lorenzo, dan juga Zarco - memiliki masalah ketika kami berhenti di Yamaha. Saya dan Jorge dengan Ducati dan sekarang Zarco dengan KTM," kata Rossi, saat ditanya pendapatnya tentang kesulitan pembalap Prancis itu. di Jerez pada hari Kamis.

"Bagi saya Yamaha mungkin memiliki beberapa kelemahan lain, tetapi ini adalah motor yang sangat bersahabat bagi pengendara. Dan dalam kasus Zarco, yang selalu menggunakan Yamaha di MotoGP, saat Anda mengganti motor itu sulit.

"Itu juga benar bahwa itu tergantung pada motor mana yang Anda gunakan. Tapi sepertinya KTM sangat berbeda dibandingkan motor kami. Mungkin memiliki beberapa poin bagus, tetapi di beberapa area lain lebih banyak masalah.

"Jadi bagi saya dia tidak [memiliki hak] perasaan dengan motornya, karena Zarco telah menunjukkan bahwa dia sangat cepat. Jadi mungkin dia butuh waktu dan itu karena kedua motor sangat berbeda dalam cara mengendarainya."

Pemimpin gelar saat ini Andrea Dovizioso menggunakan musim 2012 yang sukses di Tech3 Yamaha sebagai batu loncatan ke tim pabrikan Ducati. Tapi pembalap Italia itu naik dari enam podium di M1, menjadi nol selama tahun pertamanya bersama Desmosedici.

“Saat ganti motor, biasanya ubahannya sangat besar. Tapi setiap motor punya karakteristik berbeda, cerita berbeda dan saya tidak bisa tahu cerita sebenarnya dari KTM. Jadi saya tidak tahu,” ujarnya tentang Zarco.

"Saya pikir semua orang mengharapkan lebih dari hasil dari Zarco, tapi ini mungkin menunjukkan kenyataan karena level di MotoGP sangat tinggi.

"Konfirmasi juga untuk Yamaha. Dalam dua tahun terakhir mereka melakukan hasil yang baik tetapi mereka sedikit kesulitan dibandingkan dengan masa lalu karena levelnya sangat tinggi dan semua orang bekerja sangat keras dan perkembangannya konstan."

Dovizioso menambahkan bahwa Zarco mungkin telah meremehkan perbedaan yang akan dia hadapi di KTM, menjelaskan betapa mudahnya mencapai kesan palsu dari motor lain.

"Saya pikir cukup normal apa yang terjadi [dengan Zarco] karena ketika Anda menggunakan satu sepeda, hanya satu pabrikan, Anda pikir Anda tahu lebih banyak daripada yang benar-benar Anda ketahui tentang sepeda lain," kata Dovizioso.

"Dan sampai Anda berada di atas motor, mustahil untuk mengetahui secara pasti. Itu terjadi pada saya dan saya pikir itu terjadi pada semua atau sebagian besar pembalap. Dan itu normal.

“Motor saya pikir sangat berbeda, dari Yamaha dan KTM. Saya pikir dia butuh waktu dan juga KTM yang pasti saat ini tidak setingkat Yamaha, atau motor lain. Jadi normal dan inilah realitas MotoGP. . "

Mantan rekan setim Zarco di Tech3, Hafizh Syahrin, belum mencetak satu poin pun di RC16.

Kedua pebalap berharap kedatangan suku cadang baru di Jerez dapat membantu mengubah nasib mereka.

"Saya tidak ingin selalu membandingkan dengan motor sebelumnya karena itu adalah kesalahan," kata Zarco pada Kamis tentang perbandingan KTM / Yamaha. "Tidak baik untuk berpikir seperti ini dan selama 15 hari ini saya mengerti itu.

"Kami melakukan beberapa hal untuk membuat motor bekerja lebih baik dan di mana kami paling kesulitan adalah saat memasuki tikungan dan motor lebih suka melaju lurus! Sulit ketika Anda memiliki kejuaraan penuh dengan banyak tikungan! Akan bagus untuk meningkatkan sudut.

"Target utama masih sepuluh besar dan itu adalah target yang saya inginkan dari Qatar. Saya sudah jauh dalam dua balapan terakhir tetapi itu tidak berarti saya akan jauh akhir pekan ini. Ini seperti halaman baru yang kami tulis. sepanjang waktu ... "