Seperti yang diharapkan, Komisi Grand Prix MotoGP telah menyetujui aturan aerodinamis yang lebih ketat untuk musim 2020.

Empat pabrikan pesaing memprotes penggunaan 'pendingin ban' yang dipasang di lengan ayun oleh Ducati setelah pembukaan musim Qatar dan - sementara perangkat itu dinyatakan legal di bawah peraturan saat ini, sengaja minimal, yang bergantung pada Direktur Teknis Danny Aldridge yang memiliki keputusan akhir tentang aerodinamis bagian - kasus adalah contoh mengapa diperlukan peraturan yang lebih rinci.

'Wilayah abu-abu' sebelumnya kini telah ditangani, meskipun teks pasti dari aturan baru tersebut belum dipublikasikan. Oleh karena itu, masih belum jelas apakah semua desain fairing saat ini, ditambah 'pendingin ban' dan penutup roda, akan tetap legal untuk tahun 2020.

"Setelah konsultasi ekstensif dengan semua pabrikan yang berpartisipasi di kelas MotoGP, Komisi Grand Prix telah merevisi dan memperbarui semua peraturan mengenai desain Aero Body," kata pernyataan FIM.

"Regulasi baru membahas 'area abu-abu' dari regulasi sebelumnya dan juga mencakup, jika sesuai, bagian spesifik dari 'Technical Director Aero Body Guidelines'.

"Proposal itu diajukan oleh Direktur Teknis dengan berkonsultasi dengan FIM dan persetujuan dari produsen dan oleh karena itu disetujui seluruhnya oleh Komisi Grand Prix.

"Produsen sekarang memiliki waktu hingga acara pertama tahun 2020 untuk merancang komponen Aero Body mereka saat peraturan baru diberlakukan."

Aturan yang ada mendefinisikan 'Aero Body' sebagai berikut: "Porsi bodywork sepeda motor yang secara langsung dipengaruhi oleh aliran udara saat sepeda motor bergerak maju, dan tidak berada di belakang (yaitu 'bayangan' aerodinamis) dari pengendara body atau bagian body motor lainnya.

“Karenanya Body Aero terdiri dari dua komponen terpisah: Front Fairing dan Front Fender (Mudguard).”

Hanya satu pembaruan pada desain fairing dan spatbor yang diperbolehkan, per pengendara, selama musim balap.

Jig, atau bentuk kotak (lihat di bawah), digunakan untuk memeriksa ukuran keseluruhan fairing dan perangkat aerodinamis yang terpasang padanya.

Namun, swingarm saat ini tidak menjadi bagian dari aturan Body Aero dan Ducati bisa mendapatkan persetujuan dari empat rivalnya yang disebut 'sayap' dengan memberikan data yang menunjukkan bahwa tujuan utama perangkat ini adalah untuk pendinginan ban dan downforce apa pun. efek sekunder ...

Sayap fairing normal dilarang dengan alasan keamanan pada awal 2018 dan perangkat saat ini harus 'diintegrasikan' dengan fairing, yang berarti desain loop berongga atau gaya kotak.

[[{"fid": "1380935", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "MotoGP fairing jig" , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}, " link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" MotoGP fairing jig ", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}}, " atribut ": {" title ":" MotoGP fairing jig "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]