Jack Miller telah memberi label juara dunia Marc Marquez "ahli taktik" tetapi merasa strategi kualifikasi di Sepang "menggigit pantatnya" karena penantian pembalap Spanyol itu untuk Fabio Quartararo akhirnya menyebabkan kecelakaan spektakuler.

Marquez akan memulai Grand Prix Malaysia hari Minggu dari posisi kesebelas di grid berkat jatuh, yang diyakini Miller terjadi di sisi kiri ban belakangnya menjadi dingin. Catalan tidak menyebutkan ini, mengatakan itu karena pendekatan yang terlalu agresif untuk mengubah dua.

Miller tidak jauh di belakang kejadian itu, dan memberikan pandangannya pada Sabtu sore. “[Alex] Rins mengusirku di tikungan terakhir seperti orang bodoh tanpa alasan. Dia hanya mendorong bagian dalam tubuh saya dan membuat saya keluar dari tepi lintasan mulai lap.

“Lalu saya berlari di tikungan pertama dan melihat Marc di sisi atas. Saya tahu persis apa yang telah dia lakukan. Dia terlalu sering bermain-main dan sisi kiri [belakang] menjadi dingin. Ini cukup sulit, sisi kiri di sini dan itu menjadi terlalu dingin dan memihak padanya.

“Menonton tayangan ulang itu tidak terlihat menyenangkan karena dia tidak bisa mengangkat tangan. Itu langsung di wajah jadi saya harap dia baik-baik saja.

“Sulit untuk mengatakan dengan tepat apa yang dia coba lakukan. Tidak ada yang tahu. Dia akan tahu. Dia jelas memiliki rencana permainan dan dia bermain kucing dan tikus. Dia umumnya ahli taktik tetapi hari ini kembali untuk menggigit pantatnya.

“Maksudku, dia kesebelas. Hei, dia juara dunia jadi dia bisa melakukan apapun yang dia mau. ”

Melihat ke arah Minggu, Miller yakin dia memiliki "kesempatan bagus" untuk meniru prestasi Phillip Island-nya di Grand Prix Malaysia, pertarungan yang menurutnya akan menjadi skrap "kucing dan tikus" di depan.

Pembalap Australia itu lolos kualifikasi keempat di Q2 dan merupakan pembalap non-Yamaha pertama setelah akhir pekan yang kuat. Terlebih lagi, Miller terdengar percaya diri ketika berbicara tentang peluangnya untuk pertandingan 20 putaran hari Minggu.

"Saya pikir kita punya peluang bagus," dia memulai. “Para yamahas selalu kuat melalui latihan bebas. Saya ingin melihat bagaimana kelanjutannya dalam hal waktu balapan. Saya pikir kami telah menyelesaikan pekerjaan rumah kami. Saya pikir kami memiliki peluang bagus melawan orang-orang itu.

“Mari kita lihat bagaimana kami mengatur ban belakang dan bagaimana Yamaha melakukannya. Viñales pagi ini tampaknya memiliki kecepatan yang sangat bagus di bagian belakang sedang. Banyak 1m 59s. Tapi seperti yang saya katakan, kami harus menunggu dan melihat apa yang terjadi saat balapan tiba.

“Ban balap sepertinya akan lembut… Depan empuk, belakang empuk. Saya agak anti-bagian depan [lembut]. Tapi itu datang seiring dengan kemajuan trek. Bagian depan kembali ke tempatnya sendiri. Ini tidak benar-benar melakukan terlalu banyak kolaps, tapi ada sedikit putaran.

“Kamu hanya perlu menontonnya di pinggir dengan understeer. Itu mungkin satu-satunya hal yang bisa dibatalkan di sana. Lalu bagian belakang, keduanya sangat mirip satu sama lain. Hard sepenuhnya seperti cadangan. Karena potongan permukaan baru yang mereka bawa.

“Saya tidak berpikir ada orang yang akan melihat itu. Ini akan berada di antara lembut dan medium. Saya cukup pandai dalam hal lembut. Saya telah melakukan banyak putaran. Saya bisa menjaga kecepatan, yang bagi saya bagus. Kecepatan Maverick di 1m 59s, sepertinya dia akan menjauh dari kita lagi. Tapi kita harus melihat bagaimana perlombaan berlangsung.

“Saya pikir semua Yamaha tampaknya akan cukup kuat. Ini akan menjadi salah satu jenis balapan kucing-dan-tikus seperti yang selalu ada di sini selama 10-15 lap pertama. Tetap tenang dan usahakan untuk tidak terlalu merusak ban. Saya merasa saya mengendarai balapan yang cukup cerdas di Australia. Ini akan menjadi lebih dari yang saya pikir datang hari Minggu di sini.

“[Yamaha] tampaknya bekerja dengan cukup baik. Ada banyak waktu di sudut, banyak belokan. Misalnya sektor tiga adalah sektor terburuk saya sejauh ini dan di situlah Yamaha bisa unggul.

“Kami punya tenaga kuda yang besar. Honda punya tenaga besar. Yamaha bisa keluar dari belokan dengan cukup cepat, terutama hander kanan yang panjang sebelum punggung lurus. ”