Kalender MotoGP akan mencapai rekor 20 balapan musim depan, dengan debut di sirkuit KymiRing Finlandia.

Dan itu tidak akan berhenti di situ.

Mengikuti model F1 dari lebih banyak balapan, kalender MotoGP diperkirakan akan mencapai 22 grand prix dalam beberapa tahun ke depan.

Kesepakatan sementara di masa depan telah diumumkan dengan Indonesia, Brasil, dan Hongaria untuk 2021-2022, dengan minat lebih lanjut dari negara-negara seperti Portugal dan Vietnam.

Sejauh ini, acara tambahan telah dikompensasikan sebagian dengan mengurangi pengujian, dengan tes musim dingin Valencia dan Qatar dihapus dari musim 2021 .

Itu hanya akan menyisakan dua tes resmi (Jerez dan Sepang) antara akhir musim 2020 dan balapan pembuka 2021, yang berarti penghematan 'waktu' lebih lanjut harus datang dari tempat lain.

Tentu saja, 22 balapan akan menjadi sangat sulit, kata manajer tim Suzuki, Davide Brivio. “Sulit juga bagi para pembalap, untuk menjaga konsentrasi dan menjaga 'stres', katakanlah melalui 22 balapan. Dan juga untuk kami semua, untuk Anda, untuk semua orang yang bekerja di sini karena ini menjadi periode yang sangat lama.

"Ketika ada kemungkinan 20 balapan tahun depan, kami memulai diskusi antar tim awal tahun ini untuk memikirkan pengurangan sesi tes. Ini hanya untuk mencoba menyeimbangkan sedikit, mencoba melakukan sesuatu untuk mengimbangi.

Bukan hal yang sama untuk membatalkan tes dan memperkenalkan satu balapan, tapi setidaknya kami berusaha mengurangi stres yang besar.

"22 balapan akan sangat menuntut untuk semua orang, saya pikir. Anda bisa bayangkan. Tapi begitulah yang kita lakukan, Formula Satu baru mencapai 22 [untuk 2020] dan sudah berbicara tentang 25."

Dengan pengujian langsung ke tulang, satu ide baru adalah memampatkan jadwal trek balapan akhir pekan dari tiga hari menjadi dua hari.

“Mungkin ide untuk mengurangi balapan akhir pekan, saya pikir itu bisa menjadi salah satu cara. Secara pribadi saya akan mempertimbangkan dan mengevaluasinya. Saya tidak tahu apakah itu mungkin atau tidak tapi saya pikir itu adalah sesuatu yang bisa kami pikirkan,” kata Brivio .

"Mari kita lakukan 22 balapan tapi mungkin kita memadatkan jadwal menjadi Sabtu dan Minggu. Ini bisa menjadi salah satu cara. Kita harus menemukan solusi."

Pembalap Italia itu mengakui bahwa memiliki terlalu banyak balapan adalah masalah yang menguntungkan.

"Untungnya MotoGP menjadi semakin populer. Ada banyak permintaan untuk balapan, itu hal positif. Kami bisa pergi dan menjelajah di lebih banyak negara. Ini positif dan fantastis untuk semua orang. Kami berada di momen yang sangat baik dari sudut pandang ini dan mari kita coba menemukan kompromi terbaik. "

Setelah menyindir, "Saya pindah dari Formula Satu untuk mengurangi balapan!" CEO Aprilia Racing yang baru, Massimo Rivola, juga mengatakan dia "sangat memahami pandangan Carmelo [Ezpeleta] untuk memiliki lebih banyak balapan dan lebih sedikit pengujian. Ini bagus untuk olahraga kami."

Tapi seperti Brivio, mantan direktur olahraga Ferrari F1 itu ingin menjajaki kemungkinan balapan dua hari di akhir pekan.

Ide balapan dua hari akhir pekan tidak terlalu buruk sama sekali. Sebenarnya saya mengusulkan itu sepuluh tahun lalu di F1, tapi jelas ditolak. Sejujurnya saya pikir kita harus memikirkannya, katanya.

Konsepnya jauh dari sempurna, dengan tidak cukupnya waktu siang hari untuk memadatkan program kelas jamak saat ini menjadi hanya dua hari, kecuali waktu trek dikurangi.

"Saya hanya prihatin tentang fakta bahwa terutama untuk pebalap muda, mereka membutuhkan sedikit waktu trek, jadi mungkin dengan format yang berbeda kami bisa memikirkannya," kata Rivola.

"Memiliki Moto3, Moto2, dan MotoGP pada balapan akhir pekan yang sama itu indah dan Anda benar-benar dapat melihat masa depan. Ini adalah sesuatu yang tidak perlu kami hilangkan. Saya pikir ini adalah kunci dari olahraga kami, untuk melihat generasi berikutnya datang selama balapan akhir pekan.

"Tapi [balapan dua hari akhir pekan] adalah poin yang sangat valid dan kami akan mulai berdiskusi secara internal."

Ketika empat pukulan 'MotoGP' mengambil alih dari 500cc pada tahun 2002, balapan kelas utama akhir pekan terdiri dari satu latihan bebas dan satu sesi kualifikasi pada hari Jumat dan Sabtu, diikuti dengan pemanasan dan balapan pada hari Minggu.

Untuk tahun 2005, latihan Jumat sore diubah dari Kualifikasi 1 menjadi Latihan Bebas 2, tetapi penghitungan keseluruhan dari enam sesi trek tetap tidak berubah.

Namun untuk tahun 2009, setelah krisis keuangan, praktik Jumat pagi dihentikan. Itu menyisakan lima sesi MotoGP (dua latihan bebas, kualifikasi, pemanasan dan balapan) - dengan semuanya kecuali latihan pembukaan yang berlangsung pada hari Sabtu dan Minggu.

Latihan Jumat pagi kemudian diaktifkan kembali pada tahun 2011, dengan Kualifikasi dibagi menjadi Latihan Bebas 4, Kualifikasi 1 dan Kualifikasi 2 dari 2013.

Sementara itu, pebalap Rivola Aleix Espargaro adalah salah satu dari mereka yang tidak akan meneteskan air mata karena tidak harus menjalani tes di Valencia November mendatang.

"Setiap pembalap memiliki pendapatnya sendiri. Saya sangat benci pengujian!" Kata Espargaro. Bagi saya, kami di sini untuk balapan.

"Saya dapat memahami bahwa kami harus menguji dan bahwa kami perlu menguji. Tapi saya lebih suka menjalani balapan dan dengan tulus menguji di Valencia, dengan suhu dingin dan jika Anda memiliki motor yang akan banyak berubah oleh Qatar, berkali-kali lipat. tidak ada artinya.

"Jadi menurut saya bagus, kalender baru yang dilakukan Dorna. Saya harus mengatakan mereka selalu bertanya kepada kami di Komisi Keamanan, jadi bukan hal baru atau sesuatu yang mereka putuskan dalam 24 jam.

"Kami membicarakan hal ini selama beberapa tahun terakhir dan saya sangat senang dengan itu."