Beberapa pesaing gelar Moto2 Thomas Luthi membuat delapan tempat di pembuka musim Qatar hari Minggu, tetapi itu masih cukup untuk melewati garis di urutan kesepuluh.

Setelah musim dingin yang padat, pebalap IntactGP itu mengalami masalah set-up yang tak terduga selama akhir pekan grand prix dan hanya tertinggal di urutan ke-18 di grid.

"Saya pasti sedikit kecewa, itu sudah pasti. Saya merasa siap untuk musim ini dan kemudian itu memperdaya kami di sini di Doha," kata pemenang balapan Moto2 12 kali, yang menjadi runner-up di Losail One. tahun lalu.

"Kami bekerja ke arah yang salah terlalu lama dan kemudian harus berubah total untuk hari balapan. Pada dasarnya, kami harus memulai dari awal lagi.

"Tim melakukannya dengan sangat baik dalam jangka pendek, tetapi semuanya agak ketat. Setelah sesi kualifikasi yang sulit, posisi awal tidak bagus. Hasilnya adalah batasan kerusakan.

"Saya tidak terlalu jauh dari puncak dan saya harus mengenal sepeda motor yang benar-benar baru. Itu adalah tugas besar yang harus saya lakukan hari ini. Saya senang dengan poinnya, tapi saya juga senang dengan pengalaman itu. kami punya di sini.

"Sangat penting bagi kita untuk belajar darinya dan memahaminya. Ini bisa menjadi alat yang bahkan akan memberi kita keuntungan di masa depan."

Rekan setimnya Marcel Schrotter, yang menempati posisi terdepan satu tahun lalu di Losail, mengalami masalah yang sama dengan Luthi tetapi setidaknya mampu menyelamatkan posisi ke-13 dalam kualifikasi.

Namun, beberapa kontak awal balapan berarti Schrotter tertinggal di belakang Luthi di lap pembukaan, sebelum membayangi # 12 saat mereka bergerak melalui lapangan.

Sementara kemajuan Luthi mulai terhenti, Schrotter terus naik untuk mencapai tempat ketujuh di bendera kotak-kotak.

"Saya memulai dengan awal yang baik, tetapi saat keluar dari belokan kedua, ada sentuhan," kata Schrotter. "Tom melewati saya di dalam juga. Ada banyak pertengkaran, terutama dengan Di Giannantonio, yang menghabiskan banyak waktu. Kami seharusnya agresif, tetapi dengan sedikit lebih banyak otak. Kami berdua memiliki potensi untuk menjadi yang terdepan.

"Meski demikian, saya tidak memiliki kecepatan seperti yang diharapkan pada lap pertama. Saya tidak merasakan cengkeraman pada roda depan. Kemudian saya mencoba sedikit demi sedikit untuk meningkatkan kecepatan saya. Saya semakin cepat dan lebih cepat dan [akhirnya tertangkap]. Sayangnya itu butuh waktu untuk melewatinya, tetapi Tom bukanlah salah satu gaya berkendara yang begitu mudah untuk disalip dan Anda tidak ingin [berbelit-belit] dengan rekan satu tim Anda sendiri.

"Saya memiliki kecepatan yang kuat menjelang akhir dan empat detik di belakang pemimpin tidak apa-apa. Tempat ketujuh bukanlah hasil impian, tetapi secara keseluruhan kami melakukan pekerjaan dengan baik, melakukan beberapa penyalutan dengan baik dan akhirnya menjadi yang tercepat di lintasan bersama Nagashima. "

 

Comments

Loading Comments...