Pemenang 3 dari 4 balapan di awal musim lalu, Lorenzo Baldassarri akhirnya kembali naik podium Moto2 pada pembuka tahun 2020 di Qatar.

Meskipun dia tetap di Kalex yang dikelola Pons, banyak yang berubah untuk Baldassarri sejak setahun yang lalu, terutama keberangkatan dari VR46 Riders Academy.

Setelah pramusim yang sederhana, pembalap Italia itu memulai balapan Losail di tempat kesembilan, tetapi terus naik melalui lapangan untuk mencapai pertarungan podium tepat setelah jarak menengah.

Baldassarri akhirnya finis hanya 1,3 detik dari pemenang balapan Tetsuta Nagashima setelah duel intens dengan rekan senegaranya Enea Bastianini.

"Saya sangat senang karena setelah musim dingin yang berat, untuk datang ke sini, berhenti berpikir dan mencoba menikmati mengendarai sepeda itu bagus," kata Baldassarri, yang juga sekarang bekerja dengan kepala kru Remy Gardner 2019, Alfred Willeke.

"Saya sangat percaya diri dengan ritme balapan. Tapi selamat untuk Nagashima, yang pada akhirnya menyalip kami dan kemudian lolos karena kami bertarung."

Baldassarri, yang dikaitkan dengan kursi satelit Ducati MotoGP setelah balapan awal yang menakjubkan setahun lalu, sekarang harus mencoba untuk melakukan tantangan berkelanjutan.

"Tahun lalu banyak perubahan terjadi jadi dari sana saya belajar banyak untuk masa depan sebagai pribadi dan pembalap. Perubahan terbesar adalah motor dan ban, tapi juga saat Anda tidak tenang di luar lintasan sepertinya untuk kepala juga sulit. ," dia berkata.

"Saya telah mengubah banyak hal di sekitar saya. Dukungan yang saya miliki sangat besar dan saya menyukai orang-orang yang saya miliki di sekitar saya sekarang. Ini penting karena saya merasa cukup tenang dan persiapan saya sedikit berbeda.

"Sekarang saya masih berlatih dalam grup, tetapi grup berbeda, dengan sepeda motor. Misalnya motorcross dengan Dovi dan Petrux dan terkadang Dovi juga membantu saya. Dan kalau bisa, saya berlatih sendiri di gym. Jadi berbeda."

Orang Italia itu menambahkan: "Saya merasa kuat, tetapi juga tahun lalu saya merasa sangat kuat. Saya memenangkan tiga dari empat balapan pertama jadi saya merasa hebat. Kemudian banyak hal berbeda terjadi, itu tidak mudah untuk ditangani.

"Saya harap saya belajar dari itu dan bagi saya targetnya sama; selalu berikan yang maksimal dan dapatkan hasil terbaik saya di setiap balapan. Saya rasa saya mendapat pelajaran bagus tahun lalu."

 

Comments

Loading Comments...