Herve Poncharal telah menjalankan tim balap Tech3 selama lebih dari tiga dekade, termasuk 19 tahun yang dihabiskan di kelas 500cc / MotoGP utama bersama Yamaha dan sekarang dukungan KTM.

Sejak 2006, orang Prancis itu juga menjadi presiden asosiasi tim IRTA, menghadapi tantangan seperti krisis keuangan, yang mengakibatkan dua pabrik mundur dari MotoGP dan hanya dua belas prototipe penuh di grid.

Tetapi pandemi virus korona yang saat ini melumpuhkan sebagian besar dunia berada pada skala lain.

"2008 adalah krisis keuangan, karena sistem perbankan dan kredit buruk, tetapi sementara sebagian besar ekonomi terpukul, itu masih berfungsi dan orang-orang masih akan bekerja, membeli barang, bepergian," kata Poncharal kepada Crash.net . "Ini berbeda."

Rossi: Cornering Through Time | Crash.net

Di antara tokoh-tokoh kunci yang bekerja untuk menavigasi MotoGP melalui krisis saat ini adalah CEO Dorna Carmelo Ezpeleta dan direktur olahraga Carlos Ezpeleta, ditambah Poncharal dan CEO IRTA Mike Trimby.

"Kami adalah grup yang bagus," kata Poncharal. "Saya sangat menghormati dan bahkan mengagumi Carmelo Ezpeleta. Carmelo berusia 74 tahun, saya 63 tahun dan sejujurnya saya masih memiliki banyak hasrat untuk menjalankan tim.

"Meskipun hasil tahun lalu tidak sesegar yang kami alami dengan Yamaha, sangat menyenangkan untuk mulai bekerja dengan KTM dan Red Bull.

"Tapi sekarang saya khawatir karena saya ingin menyelamatkan perusahaan saya, terutama untuk menyelamatkan semua staf yang saya miliki. Ini adalah prioritas utama saya; menyelamatkan staf. Ini adalah kekhawatiran besar yang tidak membantu saya untuk tidur nyenyak.

“Di sisi lain, saya adalah petarung tua sekarang dan dalam balapan terkadang Anda suka menghadapi tantangan karena, jika Anda memiliki semangat balap, Anda suka memiliki bukit untuk didaki.

"Sekarang kita memiliki bukit besar yang curam di depan kita, yang merupakan krisis, jadi ini waktu yang sulit sekaligus menyenangkan. Mari kita coba untuk mendakinya. Ini juga perlombaan."

Poncharal menggambarkan kemitraan Tech3-KTM sebagai 'misi belum selesai' setelah yang terbaik dari tempat kedelapan pada tahun lalu, tetapi virus corona berarti rencana pengembangan yang 'menarik' akan direvisi dalam menghadapi pembekuan teknis.

Staf tim kami memahami pertarungan yang kami hadapi dan kami beruntung tidak hanya mendapatkan dukungan finansial khusus yang diberikan kepada tim Independen oleh Dorna, tetapi juga dukungan dan pertukaran ide yang konstan dengan KTM, terutama Pit Beirer, dan Red Bull, "Kata Poncharal.

"Bahkan orang top dari Elf / Total telah menelepon untuk mengatakan bahwa mereka akan tetap berada di pihak kita dan membantu kita sebaik mungkin. Untuk semua orang ini, Anda merasa masih ada yang harus dilakukan dan sejauh ini misinya belum selesai.

"Saya menandatangani kontrak dengan KTM selama tiga tahun dan menurut saya program '19 -'20-'21 sangat menarik, tetapi sekarang ada jeda dalam perkembangannya. Karena 2021 akan menggunakan spek motor yang sama dengan 2020, jadi a banyak hal yang kami rencanakan tidak akan dapat terjadi dalam jangka waktu yang sama.

"Tapi ini situasinya dan kita semua harus beradaptasi dengannya."

Selain MotoGP, Tech3 juga bersaing di Moto3 dan MotoE.

[[{"fid": "1510963", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Ruggia dan Herve Poncharal , TT Belanda 1995 "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": " Ruggia dan Herve Poncharal, Dutch TT 1995 "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Ruggia dan Herve Poncharal, Dutch TT 1995 "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Ruggia dan Herve Poncharal, Dutch TT 1995