Penghentian akibat virus korona ke kejuaraan Dunia Moto3 berarti keunggulan gelar Albert Arenas tidak tertandingi sejak kemenangannya di pembuka musim Qatar pada 8 Maret.

Pada saat musim (semoga) dimulai kembali, dengan latihan Jumat di Jerez pada 17 Juli, pebalap Moto3 (dan Moto2) akan menunggu 131 hari.

Banyak, seperti Arenas, telah menghabiskan sebagian besar waktu hingga saat ini dalam kondisi terkunci di Eropa. Tetapi dengan kondisi yang sekarang membaik, sebagian besar dapat berlatih dengan roda dua pada akhir bulan ini.

“Berlama lama tanpa balapan sangat sulit karena tidak adanya adrenalin,” kata pembalap Aspar itu. "Terkurung di rumah, kadang-kadang aku naik ke tembok, kurasa, seperti semua orang, karena kita semua berada dalam situasi yang sama.

"Saya telah berusaha untuk tetap seaktif mungkin, tetapi kami telah bersaing selama bertahun-tahun dan saya harap saya tidak lupa bagaimana cara menurunkan lutut saya!"

Arenas mengakui dia tidak dapat mengingat kapan terakhir kali dia menghabiskan lebih dari dua bulan dari sepeda.

"Saya ingat tahun lalu 50 hari tidak naik motor karena cedera limpa yang saya alami di awal musim," katanya. "Dalam periode ini, kami mencoba bekerja dengan menonton balapan sebelumnya dan mengendarai sepeda statis, yang meskipun tidak ada hubungannya dengan mengendarai sepeda motor, sangat membantu saya untuk mempersiapkan diri kembali ke kompetisi dengan sangat baik."

Penampilan di Grand Prix Moto3 Virtual Spanyol, di mana Arenas berada di urutan kedua setelah Gabriel Rodrigo, juga membantu memuaskan dahaga kompetitifnya.

"Yang benar adalah hal yang sangat menyenangkan untuk bersaing di grand prix virtual dan merasakan keunggulan kompetitif itu lagi setelah sekian lama," akunya. "Dalam video game Anda tidak memiliki segalanya yang terkontrol seperti di dunia nyata, Anda lebih gugup tentang hal itu, karena Anda tidak sepenuhnya mengontrol cara kerjanya, kapan dan bagaimana mendorong lebih keras ... itu adalah jenis saraf yang berbeda, tidak ingin gagal, tetapi daya saing antara para pembalap tetap sama. "

Tapi segera pembalap Spanyol itu akan bisa kembali ke motor sungguhan.

“Sekarang saatnya untuk mulai mengatur pelatihan sepeda motor yang pertama. Saya sangat ingin melakukannya, tetapi saya ingin melakukannya dengan baik dan menjadikannya sesuatu yang berhasil untuk saya, bukan sesi latihan yang berisiko hanya untuk menghilangkan gejala penarikan motor, Arenas menjelaskan. "Saya tidak ingin terburu-buru, masih ada waktu hampir dua bulan untuk kembali ke kompetisi dan saya ingin kompetisi ini seproduktif mungkin."

Arenas juga tidak bisa berhenti memikirkan apa yang mungkin terjadi seandainya virus tidak menghentikan momentum kemenangannya.

"Itu adalah kemenangan yang akan selalu saya ingat," katanya tentang Qatar. "Kami merayakannya, sensasinya luar biasa, tetapi kami sudah memikirkan balapan berikutnya. Dalam situasi normal, kami harus terbang ke Thailand, tempat saya menang pada 2019, dan tempat kami akan tiba dengan banyak pertandingan. energi, setelah kemenangan di Qatar, tetapi juga setelah pramusim yang telah kami lakukan. Sekarang saya hanya mencoba untuk hidup di saat ini.

"Anda tidak dapat memikirkan banyak tentang strategi sekarang karena ini akan menjadi seperti musim yang lain, meskipun benar bahwa saya akan memulainya dengan 25 poin lagi," katanya tentang restart. "Saya tidak akan memikirkannya, tapi tentang meningkatkan kecepatan dan sensasi, dalam bekerja sebaik mungkin, untuk menikmati sensasi yang kami alami di Qatar."