Manajer tim Suzuki Davide Brivio menegaskan pabrikan tidak pernah goyah dari strateginya untuk mempertahankan Alex Rins dan Joan Mir untuk dua musim ke depan.

Brivio juga memperjelas posisi itu ketika berbicara dengan manajer pembalap lain dan, dengan demikian, tidak ada negosiasi alternatif yang 'tepat' terjadi.

Rins, juara balapan ganda musim lalu, secara resmi diumumkan akan bertahan selama dua musim berikutnya pada 19 April. Mir, yang sedang mempersiapkan kampanye MotoGP keduanya, telah dikonfirmasi perpanjangan kontraknya pada 2 Mei.

"Sejujurnya, kami tidak pernah berpikir untuk menggantinya atau memiliki Plan B," kata Brivio.

"Tentu saja, paddock kami adalah komunitas kecil dan saya kenal semua manajer pebalap MotoGP. Saya bertemu mereka berkali-kali sepanjang tahun dan mengobrol dengan mereka semua: Alzamora, Battistella, Mahe, Paco Sanchez - yang juga manajer Joan Mir…

"Mungkin mereka bertanya, 'bagaimana situasi Anda dengan pembalap Anda? Saya mendapat pertanyaan ini berkali-kali dan berkata," Target kami adalah untuk mengkonfirmasi Alex dan Joan, "dan mereka akan berkata," Oke, beri tahu saya, beri saya informasi, " seperti itu.

"Jadi katakanlah, jika ada yang tidak beres, mungkin mudah untuk mengangkat telepon dan menelepon seseorang. Tapi kami tidak pernah benar-benar mencapai negosiasi atau rencana apa pun dengan salah satu dari mereka.

"Saya juga kurang lebih menyadari apa yang dilakukan orang lain - Anda tahu bahwa Márquez akan bertahan, bahwa Quartararo akan memperbarui dengan Yamaha, bahwa Vinales ingin bertahan, tetapi juga [berbicara dengan] Ducati.

"Karena target kami adalah mempertahankan Alex dan Joan, saya tidak dapat benar-benar memulai negosiasi atau diskusi yang tepat [dengan orang lain]. Tapi saya pikir saya cukup mendapat informasi; saya memiliki informasi yang saya butuhkan tentang semua orang untuk bereaksi jika ada masalah. "

Lorenzo: Cornering Through Time | Crash.net

Brivio membenarkan rumor bahwa kesepakatan Mir disederhanakan karena opsi dalam kontraknya, pelajaran yang didapat Suzuki ketika mereka memberi Maverick Vinales istirahat MotoGP hanya untuk melihat pembalap Spanyol itu diburu oleh Yamaha untuk 2017.

"Joan selalu menunjukkan minatnya untuk bertahan," kata Brivio. "Dan dengan Joan itu sedikit lebih mudah, karena kami punya pilihan. Jadi kami bisa menggunakan opsi dan dengan Joan kami sedikit lebih santai.

"Alex sudah menunjukkan minat untuk tetap bersama kami 12 bulan lalu. Butuh waktu lama di dalam perusahaan untuk mendapatkan tanda tangan dari manajemen puncak. Itu hanya birokrasi. Kami sudah lama bersepakat. Tapi aku yang pertama. orang mengatakan, sampai saya melihat tanda tangan di atas kertas, saya tidak yakin.

"Agak sulit untuk dijelaskan, tapi bagaimana perusahaan kami bekerja, agak aneh dan aneh untuk pergi ke presiden kami pada Mei, Juni atau Juli 2019 dan mengatakan, 'Kami harus menandatangani perjanjian untuk 2021'.

“Kami harus menunggu waktu yang tepat sesuai prosedur perusahaan kami. Di 2019, Anda masih memikirkan musim 2020, lalu ketika musim 2020 akan dimulai, Anda bisa mulai membicarakan 2021, hal-hal seperti itu. Tapi misalkan di benak kita, kita sudah sepakat dengan Alex.

"Jadi kami sangat senang karena kami mencapai target kami. Alex telah menunjukkan bahwa dia bisa memenangkan balapan dan bahwa dia adalah salah satu pembalap top di MotoGP. Dan Joan, menurut saya, memiliki potensi untuk mencapai level itu."

Mengingat minat Suzuki untuk melanjutkan kemitraan jangka panjang dengan kedua pebalap mudanya, apakah mereka pernah mempertimbangkan kontrak empat tahun, seperti yang disepakati antara Honda dan juara bertahan Marc Marquez?

"Kami tidak pernah memikirkan kontrak yang begitu lama. Tapi jujur, Márquez menandatangani kontrak empat tahun adalah hal yang tidak biasa, semacam kejutan, bukan?" Kata Brivio. "Kami terbiasa dengan perjanjian dua tahun, dan itulah yang kami pikirkan.

"Niat kami adalah untuk terus bertahan selama mungkin dengan Alex dan Joan, Alex juga mengatakan berkali-kali bahwa dia ingin memiliki karir yang panjang bersama Suzuki. Dan tentu saja, kami harus terus menyediakan motor yang kompetitif, atau mereka akan melakukannya. lihat di tempat lain.

"Jadi katakanlah, saat ini tidak ada kendala atau masalah untuk menandatangani kontrak lagi. Saya khawatir mungkin bagi perusahaan kita, menandatangani perjanjian empat tahun akan menjadi sesuatu yang sedikit istimewa. Jadi mungkin itu akan terjadi. lebih sulit untuk didiskusikan dan dijelaskan.

"Tapi mari melangkah selangkah demi selangkah, dan saya berharap dapat menandatangani perjanjian dua tahun lagi untuk 2023 dan 2024 lagi dengan Alex dan Joan. Saya akan sangat senang melakukannya."

Setelah hanya bergabung dengan Yamaha dalam memperkuat line-up tim pabrikan 2021, fokus Suzuki sekarang adalah menempatkan kedua pembalap di grup teratas MotoGP.

"Target kami adalah memiliki dua pebalap yang bisa bertahan di posisi lima-enam teratas dalam kejuaraan dan bermain dalam posisi itu - bisa pertama, bisa ketiga, bisa keempat, bisa kedua, bisa ke enam .

"Semua orang tahu pembalap lain kuat. Tapi target kami adalah memasukkan dua pembalap kami ke grup itu, membuat mereka bertarung di sana, dan lihat apa yang terjadi…"

Rins menyelesaikan karir terbaik keempat dalam kejuaraan dunia tahun lalu, dengan Mir ke-12 secara keseluruhan setelah absen dua putaran karena cedera.