Tidak banyak yang belum dialami Valentino Rossi selama 24 tahun dan sembilan gelar dunia sebagai pebalap grand prix.

Tapi musim MotoGP 2020 dijamin akan menjadi pengalaman unik bahkan bagi Rossi, dengan virus corona memaksa kalender dipangkas dari 20 menjadi 10-12 putaran yang diharapkan, termasuk acara berturut-turut di trek yang sama dan balapan yang diadakan tanpa penggemar.

"Pastinya tanpa balapan kehidupan banyak berubah. Ini perasaan yang sangat tidak biasa karena dari '96 ini adalah hidup saya dan saya merindukan MotoGP," kata Rossi kepada situs resmi MotoGP.

"Musim ini akan istimewa, karena pertama-tama, jumlahnya kurang lebih setengah dari jumlah balapan. Tapi perbedaan terbesar bagi saya adalah memiliki dua balapan berturut-turut di sirkuit yang sama. Ini akan aneh.

Kami juga akan memiliki banyak batasan, tidak ada orang di paddock dan terutama tidak ada penggemar di sekitar trek. Ini akan seperti balapan saat sirkuit ditutup. Yang pasti tidak akan sama, tetapi balapan sangat penting bagi semua orang. , para pembalap, semua paddock, semua tim. Jadi sangat penting [untuk memulai kembali]. "

Rossi: Cornering Through Time | Crash.net

Sebuah proposal, yang saat ini sedang menunggu persetujuan pemerintah Spanyol, telah dibuat untuk memulai musim dengan dua balapan di Jerez pada 19 dan 24 Juli.

Pada saat itu, Rossi mungkin sudah membuat keputusan tentang masa depan balapannya, dengan The Doctor secara luas diharapkan untuk beralih ke Petronas Yamaha musim depan setelah kehilangan kursi pabrikannya ke pemain muda Fabio Quartararo.

Petenis berusia 41 tahun itu berharap untuk menguji kecepatannya dalam balapan sebelum memutuskan pada 2021, tetapi virus corona membuat dia harus mendasarkan keputusannya pada pengujian musim dingin.

Dalam hal waktu lap tunggal, Rossi menempati peringkat kelima (+ 0,192) dan kedua belas (0,474) masing-masing di Sepang dan Losail, saat bekerja dengan kepala kru baru David Munoz dan YZR-M1 terbaru.

"Pada paruh kedua tahun lalu, hasil saya tidak seperti yang kami harapkan. Kami harus lebih kuat dan lebih cepat, dan sepertinya kami kehilangan sedikit daya saing kami dan merasakan motor secara umum," kata Rossi.

"Tapi saya pikir dengan beberapa orang baru di bengkel, dengan kepala mekanik baru dll, kami perlu menemukan cara untuk kembali dan mencoba menjadi kompetitif. Ini targetnya.

"Tes musim dingin tidak terlalu buruk. Saya cukup senang. Sepertinya dari akhir musim lalu di Yamaha banyak hal berubah di sisi teknis. Motor baru lebih baik, sedikit lebih cepat dan lebih bertenaga. Jadi sepertinya Yamaha sekarang bekerja keras dan saya pikir jika Yamaha bekerja 100%, mereka bisa membuat motor menang.

"Saya pikir Yamaha memiliki pembalap yang hebat, karena selain saya, mereka memiliki tiga pembalap muda yang saat ini sangat kuat. Quartararo menjalani musim rookie yang mengesankan, tetapi juga Maverick dalam kondisi sangat baik dan Franco sangat cepat. Selalu menarik dan menantang saya untuk bertarung dengan mereka, dengan sepeda yang sama.

Target saya adalah menjadi lebih kompetitif dari tahun lalu dan berjuang untuk podium.

Rossi mengambil dua mimbar dari tiga balapan pembukaan musim lalu, tetapi kemudian absen dari podium dan akhirnya finis di urutan ketujuh dalam kejuaraan dunia.