MotoGP tidak mengambil risiko dalam hal protokol keselamatan untuk balapan pembukaan musim barunya di Jerez, pada 19 dan 26 Juli.

Dalam kata-kata Direktur Medis MotoGP Dr. Ángel Charte "kita tidak bisa gagal".

Itu bukan hanya karena risiko pribadi yang jelas setiap kali seseorang terkena virus korona, tetapi karena sisa musim yang direvisi dapat bergantung pada MotoGP yang menunjukkan bahwa mereka dapat dengan aman menjalankan dua acara 'tertutup' di Jerez.

"Saya tidak peduli bahwa keadaan darurat sudah tidak ada lagi ... bahwa kami sudah menjalani normalitas baru ... bahwa orang-orang berada di pantai; di grand prix pertama di Jerez, pada 19 dan 26 Juli, kami akan sangat ketat, "kata Charte kepada El Periódico de Catalunya .

"Kami akan mengunci diri dalam gelembung, kami akan mengendalikan 1.200 orang di 'paddock' [1.600 termasuk staf sirkuit] hingga satu menit! Dalam dua balapan pertama ini kami tidak menginginkan kejutan. Kami tidak bisa gagal. Virus Corona masih ada dan terus menjadi bahaya. Dalam sebulan juga. "

Protokol keamanan akan dimulai bahkan sebelum anggota paddock mulai melakukan perjalanan ke Jerez:

“Semua anggota paddock harus lulus tes [virus corona] pada hari Jumat, 10 Juli, tinggal di rumah mereka pada akhir pekan itu, dan melakukan perjalanan ke Jerez pada hari Senin. Dan, dari sana, mereka akan berada di tangan kita, sangat terkontrol.

“Kami ingin semua orang sangat disiplin. Saya tahu mereka akan begitu. Kami telah membuat sebuah Aplikasi, di mana setiap hari pada pukul 7 pagi setiap kepala tim akan mengunggah data dari semua anggota tim sehingga saya dapat meninjau mereka, memberikan izin, dan memulai hari dengan mengetahui bahwa kita semua sehat. "

Jika wabah kecil ditemukan di paddock, prosedur perawatan, karantina dan isolasi akan diikuti - tetapi acara akan terus berlanjut.

"Satu hal yang juga jelas: Kejuaraan Dunia tidak akan berhenti, juga tidak akan ditangguhkan, karena munculnya satu atau dua kasus di paddock," kata Charte. "Mari kita berharap itu tidak terjadi, kita percaya itu itu tidak akan terjadi dan kami meminta tanggung jawab [orang-orang di paddock] agar tidak terjadi.

"Tapi jika kami mendeteksi ada kasus, itu akan diisolasi, dipelajari, tes terkait akan dilakukan padanya dan anggota tim atau rekan kerja, dan akan diputuskan apakah akan karantina di hotel atau membawanya ke rumah sakit. , karena kami telah membuat perjanjian dengan semua rumah sakit di sirkuit yang kami datangi dan, ya, terutama rumah sakit di Jerez ".

Charte menegaskan bahwa protokol "ketat, sangat keras" yang diberlakukan untuk MotoGP dapat diperlunak untuk acara mendatang, asalkan Jerez sukses.