Jerez tidak pernah menjadi tempat berburu yang menyenangkan bagi Ducati dan Andrea Dovizioso, jadi di atas kertas meninggalkan pasangan pembuka musim dengan finis 3-6 dan ketiga di kejuaraan dunia adalah hasil yang layak.

Tidak begitu memuaskan adalah bahwa selisih antara Dovizioso dan pemenang balapan Petronas Yamaha Fabio Quartararo berlipat ganda dari 6 menjadi 12 detik dalam waktu seminggu, kualifikasi yang buruk diperparah oleh masalah baru yang 'sangat aneh' di tamasya Andalusia kedua.

"Posisi bijaksana [keenam] tidak terlalu buruk, jika kami berpikir untuk berada di Jerez dan start ke-14, karena sangat sulit untuk mendapatkan posisi ketika kecepatannya sangat mirip," kata Dovizioso, Minggu. "Saya bisa melihat Valentino di urutan ketiga dan jaraknya tetap sama, kurang lebih, hingga empat lap lagi.

"Sesuatu yang tidak kami duga, dari lap pertama saya tidak memiliki [perasaan] depan di tengah tikungan. Sangat, sangat aneh. Kami tidak tahu mengapa, jika hanya terkait dengan cuaca yang sangat panas. kondisi.

"Saya cukup bagus dalam pengereman lurus dan bagian terakhir pengereman, tetapi ketika saya melepaskan rem, saya tidak bisa meneruskan kecepatan dan tidak bisa mendorong. Saat menikung cepat, tikungan lambat, saya tidak bisa mendorong."

Sejumlah pembalap mengalami masalah overheating front-end pada balapan hari Minggu, tetapi Dovizioso mengatakan masalahnya adalah sesuatu yang berbeda.

"Dengan Michelin dan suhu ini, saat Anda mengikuti pembalap, hal itu sangat memengaruhi Anda. Tapi itu sama selama bertahun-tahun. Dan dalam kondisi ini ketika panas lebih tinggi, lebih sulit untuk menjaga tekanan dalam kisaran yang tepat. Tapi itu sama untuk semua orang, "katanya.

"Masalah saya bukan terkait suhu, saya kira, karena saya tidak benar-benar mengikuti pembalap lain. Ketika saya menyalip Danilo [lap 5], saya sendirian. Saya punya banyak motor di depan tetapi saya tidak sedekat itu. terpengaruh oleh mereka.

"Saya sangat terkejut [dengan masalah] karena pagi ini kami melakukan langkah yang baik dengan elektronik yang memberi saya kemungkinan untuk mengerem lebih keras.

"Jadi sekarang kami harus menganalisis dan memahami semua yang kami lakukan. Karena kami banyak mengubah set-up, sangat berbeda dari pekan lalu, kami berada di trek yang aneh dan sempit dan kami tidak akan menemukan panas ini di masa depan.

"Keenam baik-baik saja di Jerez, tapi saya tidak senang dengan perasaan itu.

“Pecco menunjukkan ada peluang untuk naik podium. Saya tidak bisa karena saya terlalu jauh di belakang. Jika bisa naik dengan cara yang lebih baik seperti yang kami harapkan, saya pikir saya bisa bertarung dengan Valentino untuk naik podium. . "

Pada hari Sabtu Dovizioso menjelaskan mengapa dia tidak ingin 'meniru' pembalap Pramac Ducati Bagnaia dan Jack Miller, percaya bahwa meskipun lebih cepat dalam satu lap tidak ada perbedaan nyata dalam kecepatan balapan dan setiap pembalap perlu menggunakan gaya mereka sendiri.

"Saya tidak ingin meniru cara mereka berkendara, saya tidak ingin meniru kecepatan," kata Dovizioso. "Pada akhirnya, Bagnaia melakukan kecepatan yang sangat bagus, dan kecepatan terbaik Ducati hari ini.

"Ada alasannya; jika Anda memeriksa datanya - seperti yang dilakukan semua orang untuk motor yang sama - seperti yang saya katakan sebelumnya, masalah [perasaan depan] baru yang tidak kami duga muncul saat balapan, dan kami sangat terkejut. bahwa.

"Karena [minggu lalu] saya tidak dapat mengerem dengan keras, dan kami menemukan cara dengan pengaturan dan elektronik untuk memperbaikinya, dan dengan pergantian elektronik saya dapat benar-benar berkendara dengan cara yang lebih baik dalam cuaca hangat- naik [tercepat kedua].

"Tapi ketika saya melepaskan rem, saya tidak bisa [merasakan bagian depannya]. Dan dengan suhu ini dan dengan cengkeraman ini, ketika Anda tidak bisa [merasakan] motornya, Anda sangat terbatas.

“Pecco mengendarai dengan cara yang lebih baik dari kami, karena dia menggunakan rem belakang dan meluncur dengan cara yang berbeda. Jadi yang pasti kami akan belajar, tapi kami sudah mempelajarinya.

"Jack ada di sana, tapi menurutku dia benar-benar berada di batas, dan itulah alasan dia jatuh. Yang pasti ada banyak hal menarik untuk dipelajari dan dipahami, untuk mencoba bersiap menghadapi Brno.

"Tapi kami tahu bagaimana MotoGP, setiap trek memiliki cerita yang berbeda."

Tidak seperti Jerez, Dovizioso dan Ducati memiliki rekor luar biasa di Brno dan Austria, yang akan menjadi tuan rumah tiga balapan berikutnya berturut-turut. Namun Dovizioso tetap berhati-hati dengan dampak ban belakang baru 2020.

"Ban mengubah banyak hal. Saya pikir para kompetitor jauh lebih kuat, terutama Yamaha dan Suzuki, seperti yang kita ketahui sebelum musim ini. Jadi menurut saya akan berbeda. Dan biasanya trek Yamaha," katanya dari Brno.

"Mungkin mereka memiliki batasan mesin, mungkin mereka mengalami masalah dengan mesinnya, kami tidak tahu persis detailnya, jadi mungkin itu akan mempengaruhi mereka. Dan kami akan menggunakan karakteristik [garis lurus] kami untuk mencoba menjadi kuat. .

"Tapi berbicara tentang trek yang bagus bagi kami adalah hal kedua. Pertama kami harus memperbaiki apa yang tidak kami lakukan dengan cara yang sempurna, pengaturan dan semua yang terjadi dalam dua balapan ini. Karena banyak hal terjadi."

Sementara Bagnaia mengalami masalah mesin saat memegang tempat kedua, rekan setim Dovizioso Danilo Petrucci bergabung dengan Jack Miller saat tersingkir dari balapan.

 

Comments

Loading Comments...