MotoGP menjalani 'Groundhog Day' dengan menyambut para pembalap dan tim kembali ke Jerez hanya beberapa hari setelah menjadi tuan rumah pembuka musim MotoGP 2020 yang terlambat.

Meskipun demikian, bahkan beberapa hari yang singkat sudah cukup bagi siklus berita untuk terus berputar dengan kecepatan yang sangat tinggi ketika Marc Marquez pergi dari Jerez ke meja operasi Barcelona dan kembali ke Jerez dalam tiga hari yang singkat meskipun awalnya dia khawatir dia akan absen selama beberapa hari. acara.

Tentu saja, itu akan membuktikan ambang terlalu tinggi bahkan untuk yang paling 'asing' dari mereka semua, Marquez menelepon berhenti setelah kualifikasi untuk kemudian menyaksikan Fabio Quartararo membukukan kemenangan kedua dan dengan demikian membuka keunggulan 50 poin di atasnya.

Sebenarnya, tidak banyak hubungan yang lemah di Spanyol akhir pekan ini dengan para penebang hari perlombaan setidaknya menunjukkan kecepatan sebelumnya, yang pada gilirannya memungkinkan beberapa pembalap yang kurang disukai untuk bersinar sebagai gantinya. Tapi siapa yang mengacungkan jempol kita minggu ini…?

PEMENANG

Valentino Rossi

Ya, ada pembalap yang lebih cepat akhir pekan ini dan ya, dia cukup beruntung mendapatkan podium, tetapi perbedaan performa antara Minggu ini dibandingkan dengan Minggu lalu sudah cukup untuk membuat bahkan penonton VR46 yang paling sinis pun tersenyum.

Sementara langkah besar ke depan minggu-ke-minggu tidak luar biasa di MotoGP, fakta Rossi mengayuh garis yang sama yang menjadi sesuatu yang dapat diprediksi sepanjang paruh kedua 2019, sedikit yang berharap MotoGP Andalusia akan jauh berbeda.

Tapi sejak awal pada hari Jumat, Rossi menjaga dirinya mendekati akhir yang tajam sepanjang akhir pekan dan terlihat bersemangat ketika itu penting juga dengan beredar di posisi kedua untuk sebagian besar balapan dan memiliki ukuran Maverick Vinales hingga putaran kedua dari belakang, sesuatu yang tidak dia lakukan. untuk sementara waktu tidak bisa mengatakannya. Pensiunnya Pecco Bagnaia dari posisi kedua membantunya naik podium tapi langkah maju ini penting karena tidak terduga.

Triknya, bagaimanapun, adalah dengan menerapkannya di mana-mana…

[[{"fid": "1515840", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Francesco Bagnaia, MotoGP Spanyol 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Francesco Bagnaia, MotoGP Spanyol 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Pecco Bagnaia

Sementara 'keinginan-dia, tidak akan-dia' Andrea Dovizioso bolak-balik dengan Ducati dalam negosiasi kontrak mereka telah menjadi berita utama yang cukup konstan selama beberapa minggu terakhir, mudah untuk melupakan bahwa sebenarnya empat dari enam Ducati di grid belum memiliki pembalap yang dikonfirmasi.

Namun, Pecco Bagnaia mengambil langkah besar menuju secara resmi memperkuat masa tinggal lama dengan pabrikan hingga 2021 dengan giliran menarik lainnya dari privateer Pramac Ducati.

Melampaui kualifikasi terbaik dalam karirnya selama seminggu dengan meraih start barisan depan perdananya di depan setiap Ducati lainnya, Bagnaia membawanya ke balapan saat dengan nyaman mengungguli rekan setimnya yang lebih tinggi, Jack Miller (yang tetap saja jatuh) untuk berlari masuk posisi kedua… sampai GP20-nya menangis cukup dengan tujuh lap tersisa.

Hasil yang kejam tetapi berpotensi menjadi penggoda untuk apa yang bisa dilakukan Bagnaia dengan pabrikan tahun depan jika Dovizioso dan Ducati tidak dapat memenuhi persyaratan tersebut ...

Para underdog menunjukkan gigitan mereka

Meskipun demikian, Quartararo dan Maverick Vinales, balapan MotoGP Spanyol dan MotoGP Andalusia tidak jauh dari balapan salin / tempel yang diharapkan banyak orang, meskipun kondisinya hampir sama.

Memang, akhir pekan ini jelas lebih banyak tentang tim underdog yang tampil ke depan, terutama Takaaki Nakagami. Pembalap Jepang itu melenggang ke urutan 10 sederhana di Jerez akhir pekan lalu, tetapi sekilas data Marc Marquez untuk Honda RC213V 2019 yang dia kendarai menunjukkan peningkatan yang terlihat.

Sedemikian rupa sehingga dia memuncaki dua sesi latihan akhir pekan ini dan mempertahankan kepalanya saat yang lain kehilangan kesempatan untuk naik ke posisi keempat, hasil terbaik dalam karier yang menyelamatkan wajah Honda setelah Marc Marquez dan penyakit Cal Crutchlow.

Meskipun kami (mungkin secara kontroversial) mencantumkan mereka di bawah kategori 'pecundang' kali ini (mari kita jelaskan di bawah), Miguel Oliveira dan Brad Binder layak disorot atas upaya mereka yang patut dicontoh di hari Sabtu. Oliveira di Tech 3 KTM layak mendapat pujian terutama setelah mencapai Q2 untuk pertama kalinya melalui Q1 sebelum menempatkannya di urutan kelima di grid - peningkatan besar dari yang terbaik sebelumnya di urutan ke-13.

Sayang balapan berlangsung lebih dari 10 detik…

MotoGP membuat penantian itu sepadan

Meskipun semuanya baik-baik saja dan memberikan pendapat yang baik dari kenyamanan kursi pemikiran kita sendiri - sesuatu yang kita semua lakukan, biasanya setiap hari ketika datang ke MotoGP - tetapi sementara Dorna telah melakukan kesalahan di masa lalu dalam berbagai hal oleh kami seperti halnya Anda sendiri, tidak ada yang pantas selain penghargaan untuk menyelenggarakan dua acara yang sangat tidak terpengaruh oleh COVID-19 sehingga kami benar-benar lupa bahwa tidak ada penonton yang hadir. Kami bahkan sudah terbiasa dengan topeng…

Memang, Dorna, FIM, dan semua orang yang terlibat dalam membuat MotoGP terjadi menyaring jalan mereka melalui tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menuntut logistik selama beberapa minggu untuk memastikan pertunjukan terus berjalan dan dua acara bebas masalah untuk memulai tahun ini adalah yang terbaik. imbalan yang bisa diharapkannya.

Sebutan terhormat:

Alex Marquez: Rookie itu menuju daftar 'pecundang' kami setelah kualifikasi terakhir dari semua pada hari Sabtu, tapi dia membuat keuntungan yang kuat dalam balapan - gesekan bukan - untuk mengamankan posisi kedelapan. Itu sudah merupakan hasil yang lebih baik dari yang dilakukan Jorge Lorenzo pada 2019 ...

Alex Rins dan Cal Crutchlow: Sementara pesepakbola beristirahat selama berminggu-minggu karena cedera, orang-orang ini keluar dan menjadi kompetitif hanya beberapa hari setelah operasi. Bodoh atau tidak, itu membutuhkan beberapa gigi yang cukup kuat untuk mengatupkan ...

[[{"fid": "1519680", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Andrea Dovizioso, Andalucian MotoGP 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Andrea Dovizioso, Andalucian MotoGP 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Para pecundang

Andrea Dovizioso

Dengan cara yang sama Valentino Rossi naik urutan akhir pekan ini, Andrea Dovizioso adalah lawannya yang pergi ke arah lain. Sementara pembalap Italia itu melampiaskan ekspektasinya untuk akhir pekan ini dengan menekankan seberapa jauh di atas ekspektasi podiumnya seminggu sebelumnya di sirkuit Jerez yang tidak menguntungkan, dia masih tidak diharapkan untuk berada sejauh itu.

Pada akhirnya posisi keenam tidak terlihat terlalu buruk dari posisi ke-14 di grid, Dovizioso melakukan yang terbaik dengan performa yang fokus dan bebas dari kesalahan pada motor yang sebaliknya tidak menampilkan performa terbaiknya.

Ronde berikutnya di Brno dan Red Bull Ring akan menjadi ujian yang menarik bagi Ducati karena ini adalah tim yang secara tradisional berjalan baik di kedua sirkuit. Namun, mereka terjadi di akhir musim teratas kali ini yang berarti GP20 tidak cukup berkembang seperti pendahulunya, sementara setidaknya di tangan Dovizioso, itu tidak dekat dengan yang dia inginkan.

Dia akan memiliki tiga putaran untuk menguntungkannya (satu di Brno, dua di Red Bull Ring) tetapi jika Ducati tidak bisa mendapatkan ukuran Yamaha dan setidaknya dekat dengan Marquez di Honda, harapan gelar itu mungkin berakhir di sana.

KTM

Oke, tentu, ini perlu sedikit penjelasan… Adil, KTM jangan sampai kalah akhir pekan ini. Faktanya, pada hari Jumat dan Sabtu mereka bahkan lebih cepat dari seminggu sebelumnya ketika mereka memproduksi - sebagai satu unit - akhir pekan balapan terbaiknya sejak memasuki olahraga tersebut.

Namun, ini adalah persepuluhan terakhir, penyesuaian terakhir dan kemahiran yang akan membawa KTM ke eselon atas olahraga minggu demi minggu, minggu demi minggu dan itu lebih sulit daripada kedengarannya. Memang, KTM adalah motor yang menghabiskan paling banyak waktu berbaring di perangkap kerikil dibandingkan dengan para pesaingnya - sebagian besar karena Iker Lecuona bersikap adil - tetapi kesalahan konyol benar-benar meniadakan kecepatan yang terbukti akhir pekan ini.

Pertama, Pol Espargaro mengalahkan dirinya sendiri di samping rekan satu timnya yang kurang berpengalaman dengan menabrak di Q2 untuk membuatnya turun di urutan ke-12 dan dengan perpanjangan ketujuh pada hari perlombaan, kemudian Brad Binder melakukan dosa besar dengan mengalahkan rekan setimnya Oliveira. Tidak hanya itu di Tikungan 1 beberapa saat setelah dimulai dari slot grid terbaik dalam karirnya. Akan selalu sulit untuk memutar situasi seperti itu, tetapi ini tampaknya merupakan kesempatan besar yang terlewatkan.

Dalam hal kecepatan mentah, KTM RC16 pertama yang diilhami Pedrosa tampaknya telah membuat langkah maju terbesar dari tim mana pun di luar sana, sementara Binder membuktikan wahyu yang lebih besar dari yang diharapkan banyak orang dan Oliveira tampaknya telah membuat lompatan yang cukup besar selama 2019 juga.

Tapi margin bagus di MotoGP sedemikian rupa sehingga beberapa negro akan bertambah dan meninggalkan Anda hanya dengan satu finis ketujuh dari empat starter. Hasilnya akan dilihat dengan sangat baik tahun lalu tetapi malah terlihat seperti prestasi yang kurang.