Awal sempurna Fabio Quartararo untuk musim MotoGP 2020 berakhir dengan posisi ketujuh di Grand Prix Republik Ceko.

Juara ganda Jerez Petronas Yamaha berada dalam masalah dari tikungan ketiga pada hari Minggu, mengalami 'balapan tersulit dalam karir MotoGP-nya' saat ia tergelincir mundur dari posisi kedua awal di belakang rekan setimnya, Franco Morbidelli.

"Itu sangat sulit," Quartararo mengakui. "Ketika Anda datang dari memenangkan dua balapan berturut-turut dengan jarak 5 detik, Anda ingin naik ke sana, berjuang untuk kemenangan lagi.

"Akhir pekan ini saya tidak memiliki kecepatan yang sama dengan Jerez, tapi kami membuat langkah besar di FP4 dan saya sangat senang karena itu membuat saya percaya saya bisa berjuang untuk podium.

"Tapi dari tikungan ketiga balapan ketika saya mengalami perosotan besar dari belakang, saya tahu bahwa potensi ban belakang sangat buruk dan sulit dikendalikan.

“Juga sulit untuk tetap tenang karena ketika Rins, Vale, Oliveira menyusul saya, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Saya tidak bisa bertarung dengan mereka. Itu adalah balapan tersulit dalam karir saya di MotoGP.

"Ada balapan di mana Anda tidak bisa mengikuti tapi Anda tahu mengapa, sekarang kami perlu menganalisis dengan baik mengapa. Di FP4 kami membuat langkah besar ke depan. Tapi untuk balapan kami mundur dua langkah.

“Jadi, sulit untuk menerima hasil seperti ini, tetapi saya berada di batas dari lap 1 hingga 21 dan saya pikir cukup bagus untuk mencetak 9 poin dalam situasi seperti ini. Saya tahu bahwa tahun lalu saya akan mendorong lebih banyak dan mungkin jatuh.

"Sekarang kami perlu melihat di mana masalahnya dan besok kepala kru dan teknisi saya akan memeriksa banyak data. Saya pikir kami melakukan beberapa kesalahan selama akhir pekan tetapi tidak terlalu besar seperti kami selesai di posisi seperti ini.

"Tapi kami juga melihat banyak pembalap yang kesulitan - seperti Maverick, seperti Dovi, seperti Jack - dan saya senang tim ini meraih podium pertama mereka bersama Franco hari ini."

2 hari di tes Brno tepat sebelum dimulainya kejuaraan! @kstm_jogja

Sebuah pos dibagikan oleh Dani Pedrosa (@ 26_danipedrosa) pada

KTM secara sensasional memenangkan perlombaan dengan rookie Brad Binder, kinerja yang dipuji oleh Quartararo.

Tetapi orang Prancis itu juga merasa bahwa tes pribadi Brno baru-baru ini dengan Dani Pedrosa telah memberi pabrikan Austria awal untuk akhir pekan ini.

"Brad melakukan balapan yang luar biasa," kata Quartararo. "Dia pantas mendapatkan banyak kursi di tim pabrikan dan juga dia pemula - tapi hari ini sepertinya dia memiliki pengalaman sepuluh tahun di motor. Selamat besar untuknya karena dia melakukan balapan yang luar biasa.

Saya pikir KTM melakukan banyak pengujian di Brno dan Austria dan saya pikir juga Michelin bekerja dengan mereka untuk melihat ban yang tepat untuk balapan ini.

"Jadi saya pikir sebelum memulai akhir pekan mereka [KTM] sudah tahu ban mana yang paling cocok untuk balapan dan Michelin saya pikir membawa ban yang benar sejak mereka melakukan tes. Jadi mereka sudah memiliki banyak pengalaman sebelum Grand Prix. .

"Sejujurnya, menurut saya KTM adalah yang terkuat akhir pekan ini. Seperti yang saya katakan mereka melakukan banyak tes, juga Michelin percaya itu ban terbaik. Tentu, itu ban terbaik untuk mereka!"

Tapi itu tidak menjelaskan perbedaan antara Quartararo dan rekan setimnya Morbidelli, yang finis tujuh detik di depan, sebagai runner-up dari Binder.

"Selama tahun lalu, misalnya, Franco tidak membakar, tetapi menggunakan sedikit lebih banyak ban daripada saya. Jadi sungguh aneh bahwa dari FP1 Franco memiliki kecepatan yang luar biasa dan dia ada di sana untuk memperjuangkan kemenangan.

"Tapi pada gaya berkendara kami sangat mirip, saya bahkan kurang mendorong saat akselerasi. Tapi ban saya drop jauh lebih besar daripada dropnya. Jadi tidak mudah untuk dimengerti.

"Setiap kali kami datang ke Brno, situasinya aneh. Ini trek yang bagus tetapi setiap tahun aspal semakin buruk. Kami mengendarai di trek motorcross!"

Meskipun balapan yang sulit, Quartararo masih berhasil meningkatkan keunggulan gelarnya atas rival terdekatnya Maverick Vinales dan Andrea Dovizioso masing-masing menjadi 17 dan 28 poin menuju balapan Red Bull Ring pertama akhir pekan depan.

"Kami tahu bahwa di Austria KTM telah melakukan banyak pengujian juga. Dan tidak hanya dengan Dani [Pedrosa]. Jadi kami perlu berhati-hati, kami harus benar-benar pintar untuk mencoba mendapatkan banyak poin," ujarnya. .

"Mari kita lihat ramalan cuaca juga karena sepertinya akan sedikit hujan, matahari, mendung. Saya akan senang bisa kembali naik motor dan ini adalah trek yang saya suka jadi tidak sabar untuk berada di sana.

"Kemudian setelah dua balapan Austria kami memiliki balapan 'kami', yaitu Misano, Barcelona dan Le Mans…"

 

Comments

Loading Comments...