Setelah mendominasi siklus berita selama 24 jam setelah konfirmasi bahwa ia akan memutuskan hubungan yang tegang dengan Ducati di akhir musim Kejuaraan Dunia MotoGP 2020, Andrea Dovizioso kembali menjadi orang yang tepat saat ia merayakan kemenangan pertamanya tahun ini di Austria. MotoGP.

Keberhasilan karir ke-15 - yang sekarang merupakan 14 dari total 50 Ducati di MotoGP - Dovizioso menunjukkan semua kualitas yang membuatnya menjadi pelari depan yang tampak tidak bingung, dapat diandalkan dan konsisten saat ia secara metodis naik ke pertarungan sebelum menarik diri di akhir.

Kemenangan pedih setelah konfirmasi atas perpecahan Ducati yang menghambat - dipicu karena menurutnya pabrikan tidak cukup menghargainya - sementara Dovizioso berhati-hati untuk menavigasi pertanyaan tentang masa depannya, dia senang bisa kembali ke performa terbaiknya hanya beberapa hari setelah flat. Performa Brno.

“Saya sangat senang bisa kembali setelah Brno dan Jerez, perasaan sangat buruk dengan motornya. Saya tidak bisa mengerem, saya tidak bisa mengendarai, saya bisa kuat di area mana pun yang membuat saya frustrasi. Kami mencoba untuk belajar di antara dua balapan ini dalam tim saya dan memahami banyak hal dan kami dapat menunjukkannya pada latihan pertama dan segera bekerja lebih baik. Itu lebih merupakan pendekatan saya pada rem daripada perubahan besar pada motor.

“Dalam balapan Anda bisa melihat Rins, jika dia tidak jatuh, akan sulit untuk mengalahkannya tapi saya tidak melihatnya di balapan karena dia langsung jatuh. Tapi soal masa depan, saya masih kurang nyaman 100% - di rem saya merasa sangat baik tapi di tengah tikungan, bagian pertama keluar saya masih kurang bagus. Saya berharap kami bisa lebih baik di area itu untuk putaran berikutnya, ini adalah trek yang aneh untuk dikerjakan di area itu. "

“Ban baru telah mengubah banyak hal untuk semua orang dan inilah mengapa kejuaraan sangat aneh dibandingkan dengan masa lalu, saya sangat senang tentang itu. Penting untuk kembali dalam sebuah pertandingan penting dan terutama kemenangan.

Setelah mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia akan meninggalkan Ducati karena dia merasa tidak cukup menghargainya, Dovizioso mengaku merasakan emosi 'aneh' mengingat hubungannya yang rapuh dengan manajemen tim.

Dovizioso mengungkapkan keputusan itu telah dikomunikasikan sebelum akhir pekan dan meskipun dia tidak memiliki 'rencana B' sekarang, mengatakan kedua belah pihak akan bekerja untuk mendapatkan gelar juara terlepas dari masa depan.

“Emosiku sangat aneh, pertama karena biasanya para fans dan teman-temanmu bersamamu, jadi ini berbeda tapi juga karena aku pergi. Ini situasi yang aneh, campuran emosi, tetapi selalu menyenangkan untuk menang.

“Untungnya, kami melakukannya [keputusan] di masa lalu, jadi ini bukan perubahan. Ini bukan intinya. Inilah motorsport, terkadang Anda bekerja dengan satu cara dan terkadang Anda bekerja dengan cara yang berbeda.

“Kami fokus pada kejuaraan dan hari ini untuk mengonfirmasi. Kami benar-benar ingin menggunakan musim ini secara maksimal dan kami ingin tidak berjuang karena itu tidak berhasil untuk kami untuk tujuan yang kami miliki dan mungkin akan ada saat yang tepat untuk membicarakannya. ”

Kemenangan itu juga membawanya kembali ke perburuan gelar dengan balapan lain di Red Bull Ring yang akan datang akhir pekan depan. Dia berada di urutan kedua secara keseluruhan, 11 poin di belakang Fabio Quartararo.

 

Comments

Loading Comments...