Reaksi langsung MotoGP terhadap kecelakaan mengejutkan hari Minggu antara Franco Morbidelli dan Johann Zarco adalah memperpanjang penghalang ban dan penerbangan saat masuk ke Tikungan 3 (foto) untuk acara Red Bull Ring kedua akhir pekan ini.

Di tikungan 3 - setelah terjerat di tikungan 300km / jam di Tikungan 2 - sepeda jungkir balik Morbidelli nyaris melumpuhkan Valentino Rossi dan Maverick Vinales, sementara mesin Zarco yang rusak juga diluncurkan di atas lintasan, setelah menabrak dinding ban yang ada, lagi-lagi nyaris. merindukan Vinales.

Cal Crutchlow mengatakan perubahan itu merupakan perbaikan, tapi "Saya masih tidak berpikir tendangan sudut aman.

"Ini lebih aman daripada yang kami alami minggu lalu, sejauh tidak ada penghalang di sana, dan mereka telah memperpanjangnya sebanyak mungkin dengan cara yang paling aman untuk Grand Prix ini.

"Tapi saya masih percaya bahwa tikungan itu perlu diubah. Tapi mereka tidak akan melakukannya dalam seminggu, bukan?"

Saat ini pengendara harus menginjak rem di pintu keluar Tikungan 2, sambil tetap bersandar, untuk berhenti tepat waktu di Tikungan 3 yang sempit 50 km / jam.

Danilo Petrucci menjelaskan bahwa ini adalah masalah unik di MotoGP.

"Satu-satunya kategori, mobil atau sepeda, yang mengerem di tengah Tikungan 2 adalah MotoGP, karena kami tiba lebih cepat daripada kendaraan lain di dunia dan kami harus mengerem banyak meter sebelum [Tikungan 3], selagi kami masih berbelok, "kata pengendara Ducati itu.

"Saya pikir kami perlu memperlambat kecepatan lebih awal dan melakukan sesuatu yang berbeda," kata Crutchlow. "Tapi salah satu hal utama di sini adalah kami tidak dapat keluar [dari Belokan 3] lebih cepat lagi. Karena menuruni bukit yang cukup curam dan Tikungan 4 adalah tempat kami semua mengalami masalah pengereman.

"Kami benar-benar berada di batas berhenti, dengan suhu rem, dengan ban, motor, dan pebalap, kami berada di batasnya. Jadi kami tidak ingin menekan batas lagi [di Tikungan 4] , hanya karena mereka telah mengubah Tikungan 3.

"Ini sangat sulit, dan saya yakin itu akan dibicarakan. Saya pikir Loris [Capirossi] dan teman-temannya mengerti, tetapi tidak semudah hanya mengatakan, 'Oke, ayo kita lakukan'. Saya pikir mereka harus melakukannya. lihat juga konsekuensinya di Tikungan 4, dan jelas mereka bukan satu-satunya yang membuat keputusan. "

Aleix Espargaro menyebut petenis kidal di Belokan 2 saat ini "tidak cukup aman untuk MotoGP" tetapi, seperti Crutchlow, mengakui tidak ada solusi yang jelas.

"Tidak akan mudah untuk mengubah tata letak. Saya sebelumnya bersepeda dengan Maverick hari ini dan kami berkata, 'mengapa tidak membuat tikungan 2 lebih banyak, jadi Anda bisa mengerem lebih banyak dan mengurangi kecepatan tertinggi di jalan lurus?' Saya tidak tahu apakah ada cukup ruang di sisi kiri untuk memungkinkan, "katanya.

Ide lain untuk membuatnya lurus penuh [dari Belokan 1 ke Belokan 3] tapi ini sangat, sangat berbahaya. "

Styrian MotoGP Preview: The Safety Awareness Edition | Crash.net

Sementara insiden Morbidelli-Zarco terjadi dalam kondisi kering, pebalap MotoGP telah lama memperingatkan tentang bahaya yang ditimbulkan oleh bagian lintasan itu jika terjadi balapan basah, di mana kesalahan lebih mudah dan sepeda yang jatuh dan pengendara akan meluncur lebih jauh.

"Apa yang saya rasakan - dan saya pikir semua orang di MotoGP sama - mereka takut balapan di sini dalam kondisi basah," kata Espargaro.

"Tikungan 3 sangat penting. Saya tidak bisa membayangkan pergi ke sana bersama grup pada lap pertama di tengah hujan," tambah rookie Alex Marquez. "Kami berharap kami akan memiliki hari Minggu yang cerah dan mencoba menikmati balapan sebanyak mungkin."

Sementara itu, Pol Espargaro dari tim KTM Red Bull 'lokal' menegaskan bahwa kecelakaan itu dipicu oleh "human error".

"Ini bukan trek terbaik dengan area run-off terbaik tetapi sebenarnya saya harus memberi tahu Anda bahwa kita berbicara tentang keselamatan lintasan karena kesalahan manusia. Pada akhirnya bukan karena lintasan yang ada masalah besar, "katanya.

“Apa yang terjadi selama balapan seharusnya tidak terjadi. Ini tidak bisa terjadi di MotoGP karena kami begitu cepat sehingga kami harus mulai dari titik ini.

"Jika itu terjadi di sirkuit lain - seperti Le Mans, itu adalah tempat di mana Anda tiba dengan sangat cepat ke tikungan pertama dan jika ada hal serupa terjadi maka itu juga akan sangat berbahaya.

"Ini bukan masalah lintasan, ini masalah pergerakan."

Cuaca basah kembali menjadi ancaman akhir pekan ini.