Pol Espargaro 'terkejut' setelah insiden MotoGP Austria hari Minggu lalu dengan rekan KTM Miguel Oliveira.

Pembalap Spanyol itu mengatakan mereka berdua awalnya setuju itu adalah insiden balapan dan meminta maaf satu sama lain.

Namun komentar Oliveira selanjutnya kepada pers menyalahkan Espargaro, yang merasa bahwa keputusannya untuk tidak bertengkar di depan umum dengan sesama pebalap KTM demi pabrikan mereka berarti kebungkamannya salah diartikan sebagai rasa bersalah.

"Miguel mengeluh dan ketika satu pebalap mengeluh [orang mengira] pebalap lain yang melakukan kesalahan," kata Espargaro menjelang putaran kedua Red Bull Ring akhir pekan ini. "Daripada berpikir 'mungkin yang lain tidak ingin bertarung dengan rekan setimnya di dalam balap pabrik KTM' yang merupakan hal paling cerdas.

"Kami adalah rekan satu tim! Hal pertama yang Anda pelajari di dunia MotoGP ini adalah bahwa Anda tidak dapat melawan rekan satu tim Anda karena pabrikan [yang] membayar Anda tidak menginginkannya. Itu adalah citra yang sangat buruk.

"Selain itu, saya berbicara dengannya setelah kecelakaan - dan sebelum dia melakukan hal Canal + - dan kami mencapai satu kesepakatan di mana saya mengatakan maaf, dia mengatakan maaf dan itu adalah insiden balapan.

"Setelah ini saya melihat banyak hal dan komentarnya di mana-mana. Saya terkejut dan terutama komentar wartawan di mana mereka tidak tahu apa-apa tentang kecelakaan itu. Saya tidak ingin meledak di media sosial karena menurut saya itu bukan tempatnya. di mana Anda perlu meledak.

"Tapi saya merasa sedikit frustrasi karena tidak ada yang tahu situasinya dan tidak ada yang melihat datanya, tidak ada yang berbicara dengan saya untuk menanyakan secara teknis apa yang terjadi. Semua orang hanya melihat reaksi Miguel dan dari situ mengambil posisi mereka sendiri untuk memposting semuanya [ di media sosial]. "

Styrian MotoGP Preview: The Safety Awareness Edition | Crash.net

Tapi Espargaro mengatakan kejutan terbesar adalah reaksi Oliveira, terutama wawancara yang tersebar luas dengan Canal + di mana dia sepertinya mempertanyakan tingkat kecerdasan # 44 itu.

"Saya sangat terkejut karena saya pikir hubungan kami dengan Miguel baik," kata Espargaro. "Saya telah berada dalam situasi itu berkali-kali di mana terkadang itu adalah kesalahan saya dan saya sangat panas tetapi saya tidak pernah kehilangan rasa hormat kepada rival saya, bahkan kepada rekan satu tim saya. Itu bukan kata yang bagus.

"Saya mendengarnya beberapa menit yang lalu dengan pers dan dia bahkan tidak meminta maaf atas kata-kata ini. Saya tidak akan pernah mengatakan bahwa 'kita tidak semua dilahirkan dengan kecerdasan yang sama', itu cukup sulit dan terutama karena motornya. mengendarai adalah sepeda yang saya buat!

Bayangkan jika saya memiliki kecerdasan [nya] untuk membuat sepeda, kami sudah akan menang tahun lalu.

"Tidak bagus pastinya. Rasa tidak hormat yang besar. Bagaimanapun, menurutku dia sedang dalam momen yang panas dan dia tahu dia tidak memilih kata-kata terbaik untuk menjelaskan situasinya, terutama yang sebenarnya bukan salahku."

Setelah menghindari perincian hari Minggu lalu, Espargaro memberikan pertahanan penuh atas tindakannya setelah melebar di Tikungan 4, sambil berjuang melawan masalah pengereman karena terpaksa menggunakan ban belakang yang empuk daripada sedang untuk memulai kembali.

"Orang-orang, ketika mereka menyalip seperti yang kita lihat dengan Mir pada saya atau Rins, perlu benar-benar berpikir bahwa ada orang lain di lintasan yang tidak dapat memeriksa di belakang," kata Espargaro, yang memimpin ketika balapan awal dihentikan karena insiden Morbidelli-Zarco.

"Saya melihat banyak komentar yang mengatakan 'Pol harus melihat ke belakang' Apa ?! Kami berlomba! Saya berada di garis lebar jadi saya hanya perlu bangun, melihat ke belakang dan mengangkat tangan dan membiarkan semua orang pergi ?! Ayo!

"Saya tidak memiliki tombol untuk menghilang di trek. Saya berada di jalur yang lebar, jadi apa yang harus saya lakukan saat itu? Ada banyak data yang kami miliki di KTM yang ingin saya berikan kepada Anda semua tetapi sebenarnya saya tidak bisa. "

Kedua pembalap tersebut dipanggil untuk menemui FIM Stewards pada hari Kamis, yang kemudian mengonfirmasi bahwa itu adalah insiden balapan tanpa ada tindakan lebih lanjut yang diambil.

"Saya pergi ke FIM dengan Mike Leitner dan kami menunjukkan semua data yang kami miliki dan juga video. Mereka setuju dengan saya. Itu adalah insiden balapan. Saya bahkan akan mengatakan bahwa Miguel sedikit menabrak sebelum dia memukul saya," kata Espargaro .

"Ada gambar di mana Anda dapat melihat sepeda saya hampir sepenuhnya lurus dan miliknya benar-benar di lantai sebelum kami jatuh, dan inilah yang dikatakan data juga. Kami menunjukkan semuanya dan mereka setuju. Tidak ada lagi yang bisa dikatakan.

"Kami setuju itu adalah insiden balapan dan itu sebenarnya bukan kesalahan Miguel dan bukan kesalahan saya juga. Seperti yang kami sepakati dengan Miguel setelah balapan."

Sementara Oliveira juga mengatakan itu adalah insiden balapan, dia membantah bahwa dia jatuh sebelum kontak dilakukan dengan Espargaro dan menyatakan bahwa pebalap yang melebar dari luar harus mengharapkan umpan.

"Ini insiden balapan. Saya berbicara dengan Pol sebelum saya berbicara dengan televisi. Ketika saya berbicara dengan Pol saya sudah melihat gambarnya dan sudah jelas di antara kami. Dia bilang dia tidak melihat ke mana saya berada. Itu baginya tidak mungkin. . Saya tidak akan memperdebatkannya, "kata Oliveira.

"Keraguan adalah apakah saya jatuh sebelum saya menabraknya atau tidak dan apakah dia jatuh karena itu. Dalam data, jelas menunjukkan sebaliknya.

"Garis yang dilakukan Pol bukanlah garis normalnya. Dia pasti melakukan hal yang sama pada lap sebelumnya. Dia melebar. Cerita yang sama. Mir menyusulnya dari dalam. Dan pendapat saya adalah jika Anda balapan dan Anda melebar, Anda perlu berharap seseorang akan memanfaatkan kesalahan Anda.

"Pada akhirnya kami hampir menjadi rekan satu tim. Kami bekerja untuk merek yang sama. Kami ingin mewakili KTM sebaik mungkin. Insiden seperti ini, sungguh tidak beruntung, entah bagaimana ini menciptakan ketegangan yang tidak perlu."