MotoGP sedang mempertimbangkan pengenalan sistem radio helm untuk memberikan pesan kepada pengendara dari Race Direction, saat berada di trek.

Sebuah prototipe dievaluasi oleh Repsol Honda Stefan Bradl selama latihan Jumat di Misano.

Radio helm telah diusulkan untuk menyelesaikan contoh bendera kuning di sisi trek dan / atau pesan dasbor yang terlewat oleh pengendara.

"Dorna mendatangi saya dan ingin mencoba sesuatu dengan koneksi radio ke pengendara," jelas Bradl. "Misalnya, beberapa kecelakaan terjadi, dan ketika Anda semua dalam satu grup terkadang sulit untuk melihat bendera kuning atau merah. Kami membicarakan hal ini di Komisi Keamanan.

"Dengan radio, Race Direction dapat memberi kami peringatan jika terjadi sesuatu. Sistem berfungsi dengan baik. Ini adalah langkah pertama dalam hal keselamatan, tetapi ini bisa menjadi langkah besar bagi kami.

"Saya mendapat beberapa pesan seperti 'Peringatan' atau 'Bendera Kuning'. Suara yang saya miliki di telinga saya baik-baik saja. Saya dapat mendengarnya dengan sangat baik. Itu tidak berbahaya atau mengganggu saya. Dari sudut pandang itu mereka membuat sesuatu yang bagus. pekerjaan.

Tapi kami harus menemukan solusi yang lebih baik karena kami bergerak lebih banyak dengan kepala dibandingkan dengan pembalap F1.

"Juga, kebisingan terkadang berbeda. Jika Anda berada di dalam kaca depan dan keluar, itu banyak berubah seiring angin. Kami perlu menemukan koneksi yang lebih baik ke telinga, menutupi kebisingan.

"Kami sudah memiliki beberapa ide sehingga kami dapat bergerak maju dengan cepat untuk memperkenalkan sistem ini dengan cepat di masa mendatang."

Sementara radio awalnya akan digunakan untuk menyampaikan instruksi dari Race Direction, direktur olahraga MotoGP Carlos Ezpeleta mengakui bahwa sistem tersebut pada akhirnya dapat melibatkan komunikasi penuh gaya F1 antara pembalap dan tim.

"Salah satu hal yang kami bahas tahun ini adalah visibilitas bendera kuning dan bendera secara umum," kata Ezpeleta di situs resmi MotoGP.

"Setelah kejadian di Austria, kami berbicara dengan beberapa pengendara di Komisi Keamanan dan mereka bertanya apakah kami dapat mencoba sistem radio lagi. Kami telah menguji ini di masa lalu dengan berbagai pengendara dan mereka mengatakan itu mengganggu. Sekarang teknologi telah meningkat banyak kami memutuskan untuk mencoba lagi.

"Kami mengujinya dengan Stefan. Ini berjalan dengan baik. Itu hanya tes pendahuluan. Sistem itu sendiri adalah prototipe pertama. Pada awalnya, ini hanya akan digunakan untuk mengkomunikasikan pesan terekam yang telah ditentukan sebelumnya tentang bendera, penalti, hal-hal seperti ini.

"Kemudian mungkin di masa depan kami bisa terbuka untuk komunikasi dengan tim dan jika mungkin dari pebalap kembali ke tim.

"Kami sangat senang dengan tes pertama hari ini. Idenya adalah kami akan mengujinya lagi pada hari Selasa di tes MotoGP di Misano. Mudah-mudahan, kami dapat segera mempersembahkan sesuatu di musim-musim berikutnya."