Fabio Quartararo dengan cepat mengakui bahwa dia membuat 'banyak kesalahan' di Misano pada hari Minggu, di mana DNF pertama musim ini juga membuatnya kehilangan gelar MotoGP yang dia pegang sejak pembukaan musim Jerez.

Sementara rekan setimnya di Petronas Yamaha, Franco Morbidelli memimpin dari awal hingga akhir untuk kemenangan debut MotoGP yang sempurna, Quartararo terjatuh dua kali dalam rentang waktu 18 lap.

Pembalap Prancis dan Monster Yamaha Maverick Vinales adalah favorit sebelum balapan, banyak yang mengharapkan pengulangan ganda satu-dua mereka di Jerez, menyusul kembalinya dramatis M1 ke performa terbaiknya di Italia.

Sebaliknya, rekan setim mereka, Morbidelli dan Valentino Rossi, yang melesat ke keunggulan awal, dengan Vinales dan Quartararo turun dari baris depan ke urutan keempat dan kelima.

"Banyak kesalahan dari pihak saya," Quartararo memulai. "Pertama, saya bukan awal yang baik. Saya berhubungan dengan Jack pada awalnya.

"Lalu ketika saya berada di belakang Maverick, saya berkata, 'Saya bisa berkendara setengah detik lebih cepat'. Saat-saat sulit ini membuat frustrasi karena Anda tidak bisa menyusulnya, dan Anda seperti diblokir."

Butuh waktu hingga lap 7 bagi Quartararo untuk menemukan cara melewati Vinales, yang kesulitan pada tahap awal dengan ban belakang yang keras, dan pembalap # 20 itu merasa pembalap Spanyol itu tampaknya termotivasi untuk menahannya.

“Pada akhirnya sepertinya kami perlu balapan [agresif] seperti ini. Bahkan pada lap pemanasan pun sedikit agresif. Agak aneh karena kami bukan yang pertama dan kedua,” kata Quartararo. "Kami bukan hanya dua balapan. Ada lebih banyak pembalap.

"Tentu saja, ada persaingan antara dua pebalap Yamaha, tapi menurut saya itu bukan hal yang benar. Mungkin itu gaya balapnya, karena saya tidak benar-benar berkendara dengannya. Pada akhirnya, penting bagi saya untuk memperjuangkan apa yang saya inginkan. , itulah kemenangan. "

Tapi beberapa saat setelah melakukan operan dan dilepaskan untuk mengejar Jack Miller di posisi ketiga, Quartararo membuat kesalahan besar.

"Sayangnya saya menekan seperti lap terakhir dan masih ada 19 lap tersisa," kata Quartararo. "Saya pikir saya terlalu bersemangat, karena begitu saya menyalip Maverick, saya berkata, 'oke, saya harus mendorong untuk menangkap Jack'.

"Sayangnya, ban depan terlalu panas [di belakang Vinales] dan tekanannya tinggi. Kesalahan kecil sendiri. Di Tikungan 3 saya meluncur lebih besar, sedikit melebar [di tikungan 4], mencoba mengerem sangat mulus, tapi saya lebar dan bagian depan hilang.

"Ini memalukan karena saya mengatakan bahwa kami memiliki kecepatan untuk memperjuangkan kemenangan. Kita akan lihat. Ini cukup membuat frustrasi, tetapi setidaknya kami belajar sesuatu.

"Ini baru tahun kedua saya. Saya belajar dari semua kesalahan yang saya buat tahun lalu dan saya akan belajar dari kesalahan ini hari ini. Saya akan menonton [balapan] lagi. Tentu saja, sulit untuk melihat balapan saat Anda mengalami kecelakaan, tapi Saya pikir penting bagi saya untuk melihat di mana saya melakukan kesalahan. Saya tahu, tetapi saya ingin melihat. Yang pasti saya tidak akan melakukan hal yang sama untuk minggu depan.

"Pada akhirnya, Anda bisa cepat. Anda bisa memiliki segalanya. Tapi Anda tidak bisa membeli pengalaman. Anda harus menjalaninya, melakukan kesalahan, dan saya pikir semua orang belajar. Saya yakin bahkan Marc atau Valentino masih belajar, jadi bayangkan ketika Anda baru di tahun kedua.

"Ada begitu banyak hal yang belum saya alami, jadi hari ini saya mengalami sesuatu di mana saya tertinggal. Saya lebih cepat. Saya ingin mengejar ketinggalan terlalu cepat dan tidak menggunakan waktu saya. Saya takut Franco akan melakukannya. pergi, atau Valentino, dan saya terlalu bersemangat.

"Karena itulah saya jatuh. Saya tahu kesalahan saya. Saya akan berusaha untuk tidak melakukannya lagi, tapi ini pelajaran yang baik bagi saya. Sayangnya, ini sulit, tapi saya senang untuk Franco bahwa dia memenangkan balapan pertamanya dan saya ingin untuk memberi selamat padanya. "

Setelah terjatuh, Quartararo kembali mengikuti balapan di tempat ke-20 yang jauh, tetapi diadu pada lap 18 dari 27. Dia kemudian kembali ke sirkuit dan langsung jatuh untuk kedua kalinya dan terakhir kalinya.

"Saya ingin merasakan tanah di sisi kanan dan kiri!" dia bercanda.

"Saya merasakan sesuatu yang aneh pada mesin yang kami periksa dan merupakan keadaan bagaimana kontrol traksi bekerja dengan anti-wheelie. Saya memasang persneling dan mesin kehilangan sedikit performa, tapi tidak ada masalah pada mesin. Semuanya baik-baik saja. Saya hanya merasakan sesuatu yang aneh, jadi saya berhenti.

"Tahun lalu dengan ban [depan] yang keras kami perlu melakukan pemanasan dengan sangat baik. Kami berkata, 'lakukan putaran lagi dan lihat apakah mesinnya baik-baik saja'. Tapi ketika saya sampai di tikungan 6, saya melaju dengan lambat, tapi saya baru saja kehilangan bagian depan begitu agresif. Benar-benar aneh. Yang kedua tidak bisa saya jelaskan, tapi yang pertama adalah yang paling penting. Saya tahu kenapa kita jatuh. "

Quartararo juga membersihkan pemandangan aneh dari pemanasan pagi, di mana dia keluar jalur sambil melihat tangannya.

"Anda tidak akan percaya, tapi Anda tahu saya menggunakan perangkat holeshot [untuk menurunkan sepeda] untuk pengereman. Saya menggunakan [tuas] dengan dua jari, sarung tangan dan sarung tangan saya berlubang [ terjebak] di dalam tuas holeshot.

"Jadi begitu saya mengerem, tangan saya tidak bisa bergerak. Jadi tidak ada apa-apa tentang pompa lengan. Hanya sesuatu yang begitu aneh sehingga sulit dipercaya."

Terlepas dari balapan hari Minggu, Quartararo hanya berjarak enam poin dari pemimpin gelar baru Andrea Dovizioso menuju acara Misano kedua akhir pekan depan, sebelum itu juga akan ada hari pengujian.

"Banyak orang mengira saya mendapat tekanan karena saya memimpin kejuaraan, tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa saya benar-benar tidak peduli bahwa saya yang pertama," katanya. "Tujuan utama ketika saya tiba di sini adalah saya ingin cepat dan memiliki kemungkinan untuk berjuang demi kemenangan.

"Akhirnya, ini hanya tahun kedua saya dan saya berusia 21 tahun. Tentu saja saya ingin memenangi kejuaraan, tetapi sekarang tidak ada tekanan untuk memikirkan kejuaraan.

"Hari ini jelas karena saya hanya ingin bertarung di depan. Dan bukan dengan melakukan keempat dan kelima Anda bisa menjadi juara dunia.

"Saya ada di sana untuk bertarung. Saya memiliki kecepatan. Saya terlalu bersemangat. Terkadang ketika Anda menginginkan sesuatu yang terlalu berlebihan, Anda menjadi terlalu bersemangat dan membuat kesalahan. Inilah yang saya lakukan hari ini. Hanya saya perlu sedikit lebih santai. sepeda dalam situasi seperti ini.

"Kami akan menjalani tes pada hari Selasa dan balapan lainnya di akhir pekan minggu depan. Jadi saya benar-benar tidak sabar menunggu. Akan sulit menunggu hingga latihan Jumat, tapi saya senang karena kami memiliki balapan lain di Misano dan saya ingin tampil. "

 

Comments

Loading Comments...