Joan Mir mengatakan dia tidak akan menganggap dirinya sebagai pesaing untuk Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 sampai dia meraih kemenangan perdananya, meskipun dia mengakui dia tampil lebih baik di musim keduanya daripada yang dia perkirakan.

Meskipun keterbukaan yang luas dari musim MotoGP 2020 selama tujuh putaran pertama berarti masih ada beberapa pembalap yang berada dalam jangkauan pemimpin saat ini Andrea Dovizioso, kemunculan diam-diam Mir dalam putaran terakhir yang telah menarik perhatian banyak orang.

Selain dua DNF, Mir telah menyelesaikan masing-masing dari lima balapan lainnya di dalam lima besar dan merupakan satu-satunya pebalap yang telah membangun konsistensi baru-baru ini, dengan podium di tiga dari empat event terakhir.

Dengan demikian, ia hanya terpaut empat poin dari keunggulan keseluruhan pada Suzuki yang telah diperjuangkan oleh Dovizioso dan Fabio Quartararo sebagai yang terbaik di grid saat ini dalam trim balapan.

Untuk Mir, dia mengecilkan kredensial gelarnya yang sedang berkembang karena dia belum berdiri di tangga teratas.

“Saya tidak merasa seperti penantang gelar karena saya belum memenangkan balapan apa pun,” katanya. “Saya sangat fokus untuk memenangkan balapan pertama saya karena untuk memenangkan kejuaraan, saya pikir Anda harus memenangkan balapan, jadi penting untuk menang dan kemudian memikirkan tentang kejuaraan. Memang benar konsistensi kami tinggi dan ini bagus, tetapi saya kehilangan kemenangan.

Sesampainya di MotoGP Catalunya - balapan ketiga dari tujuh balapan MotoGP yang akan digelar di tanah kelahirannya di Spanyol musim ini - Mir mengakui kampanye keduanya melebihi ekspektasi.

“[Saya tidak menyangka akan] di posisi ini,” lanjutnya. “Saya berharap akan berjuang untuk podium tetapi kecepatan yang saya miliki saat ini tidak saya harapkan ketika kami memulai musim. Mungkin lima besar realistis tapi kami sedikit di depan, itu lebih baik dari yang saya harapkan. ”

Dalam tahun yang telah melihat bahkan performa pemimpin Dovizioso berfluktuasi liar, Mir berharap konsistensinya baru-baru ini menjadi katalisator yang dia butuhkan untuk terus mendorong Suzuki ke depan.

“Saya pikir musim ini fokusnya harus pada konsistensi 100% dan saya pikir setiap dari kami di awal musim tahu itu tetapi kami tidak dapat melakukannya.

“Tapi sekarang kami menemukan konsistensi ini jadi saya sangat senang untuk itu dalam empat balapan terakhir dan kami memiliki banyak balapan di depan kami. Di sini, di Barcelona bisa menjadi peluang bagus untuk terus melakukan itu. ”