Andrea Dovizioso menghadapi pertarungan besar untuk mempertahankan keunggulan Kejuaraan Dunia MotoGP selama Grand Prix Catalan besok.

Bintang Ducati - yang memegang keunggulan tipis satu poin atas Yamaha Maverick Vinales dan Fabio Quartararo, dengan Joan Mir hanya tertinggal empat poin - memenuhi syarat hanya di tempat ke-17, sementara tiga rival utamanya semuanya berada di 8 besar.

Sekali lagi, performa pengereman dengan konstruksi ban belakang Michelin 2020 yang direvisi menjadi alasan penderitaan Dovizioso.

"Saya masih kesulitan pengereman. Ini sangat membuat frustrasi karena sangat sulit untuk mengerem dengan cara yang benar dengan ban ini bagi saya," kata pembalap Italia itu. "Dan itu satu-satunya alasan aku di belakang.

"Di tikungan, saat keluar, saya cukup bagus. Tapi dalam pengereman saya buruk dan ketika saya memasang ban baru dan semua orang harus menekan, saya membuat kesalahan dan saya tidak bisa menggunakan potensi dan itu alasan mengapa saya ke-17. "

Ini juga berarti bahwa, meskipun Dovizioso biasanya menjadi favorit untuk kondisi keausan ban tinggi yang diperkirakan pada hari Minggu, dia sama sekali tidak memiliki kecepatan untuk mengendalikan balapan.

"Situasinya sangat berbeda dengan masa lalu. Anda membutuhkan kecepatan untuk menyelamatkan ban dan menjadi kuat di akhir balapan dan ini bukan situasi kami," katanya.

Kini di putaran kedelapan musim ini, Dovizioso mengaku tak menyangka masalah pengeremannya berlanjut begitu lama.

"Dalam tiga tahun terakhir kami banyak mengerjakan data dan kami mampu meningkatkan dan beradaptasi dengan ban, gaya berkendara, para pesaing ... Tapi dengan pengereman ban ini benar-benar berbeda dan itu sangat, sangat sulit. bagi saya dan itulah alasan mengapa saya tetap tidak secepat itu. Ini sangat membuat frustrasi, "katanya.

"Saya tidak berpikir ini tentang trek, karena kami sudah mengubah banyak trek dan cengkeraman. Ini untuk beradaptasi dengan ban. Saya tidak tahu. Saya berharap menjadi jauh lebih baik pada momen kejuaraan ini."

Karena pebalap terbaik Desmosedici berikutnya, Jack Miller, tertinggal 20 poin dari Dovizioso, sementara pembalap seperti Johann Zarco, Danilo Petrucci dan Francesco Bagnaia berada sekitar 50 poin dari puncak, Dovizioso saat ini menawarkan Ducati kesempatan terbaik untuk memenangkan gelar 2020.

Dengan pemikiran tersebut, bagaimana reaksi pabrik untuk mencoba dan menyelesaikan masalah Dovizioso? Adakah pertemuan khusus atau staf tambahan yang ditugaskan untuk membantu?

"Yang bisa kami lakukan adalah bekerja sangat keras dengan kru saya seperti yang kami lakukan di masa lalu," jawab Dovizioso. "Tidak ada yang istimewa untuk dilakukan. Jadi kami bekerja, kami berjuang, kami berjuang!

"Ini sangat sulit, terutama ketika kami sudah melakukan banyak balapan dan ini buruk. Ini buruk, tapi sulit untuk menjelaskan dari sisi pengendara apa yang sebenarnya terjadi dengan motor ketika saya harus mendekati rem.

"Tapi itu masalahnya dan itu sangat, sangat membuat frustrasi," ulangnya.

Sementara itu, Jack Miller dari Pramac berada di posisi teratas Ducati, dan non-Yamaha di posisi keempat.

"Di sini terasa lebih aneh daripada di tempat lain. Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk mengacaukan ban. Anda tidak dapat meletakkan motor di tikungan secara agresif, Anda tidak dapat membuka [throttle] secara agresif, hanya saja semua harus dilakukan. sangat halus. Itu hal terbesar yang saya perhatikan, "jelas pria Australia itu.

"Belok 9 adalah salah satu poin penting, Tikungan 4 yang lain. Jika Anda memasukkan motor terlalu agresif, ia akan langsung meluncur. Jadi, Anda harus secara bertahap memasang sudutnya dengan baik dan mulus. Anda tidak bisa juga melakukannya. banyak rem mesin juga, Anda harus membiarkannya sedikit bebas. Anda tidak dapat melakukan apa pun secara agresif. Itu saja yang saya temukan.

"Semakin lancar aku, semakin cepat aku bisa pergi. Jadi itulah yang kami coba lakukan."

Mulai bersama Miller di baris kedua adalah Johann Zarco dari Avintia, di urutan keenam.

"Kualifikasi yang bagus," kata orang Prancis itu. "Saya pikir baris pertama memungkinkan, tetapi saya harus mengikuti seseorang pada putaran terakhir. Saya mencoba tetapi tidak berhasil dengan baik, jadi saya melakukan putaran sendirian. Saya senang karena semuanya datang dengan logika. Saya telah mengendalikannya dan ini positif.

"Saya khawatir kemarin dengan kecepatan balapan karena dengan ban bekas cukup sulit untuk mengontrol motor, tapi sore ini saya mendapatkan perasaan yang jauh lebih baik. Mungkin kecepatannya masih belum naik podium tapi mulai keenam saya bisa berharap untuk ini dan saya percaya besok Saya dapat meningkatkan dan menemukan sesuatu yang lebih baik untuk tetap konstan di tahun 41-an. "

Pembalap Prancis itu, mengendarai GP19, juga telah didorong dengan menerima sistem ketinggian berkendara yang dapat disesuaikan dari pabrik akhir pekan ini.

"Ya, saya akan menggunakannya selama balapan. Saya rasa akan berguna untuk menyalip seseorang di jalan lurus. Saya sudah terbiasa. Ini mungkin belum otomatis bagi saya, tapi tidak mengganggu saya, jadi saya ' Saya cukup senang. "

Rekan setim Dovizioso, Danilo Petrucci, menempati posisi kesepuluh di grid. Pembalap # 9 itu mengalami masalah pengereman yang mirip dengan Dovizioso, tetapi baru-baru ini membuat kemajuan dengan mengalihkan perhatiannya dari set-up elektronik pengereman mesin ke keseimbangan motor.

"Ya, kami mengalami kemajuan sejak minggu kedua di Misano," kata Petrucci. "Kami memahami bahwa kami hanya dapat menyelesaikan masalah dengan memiliki keseimbangan yang baik pada motor, dan tidak lagi mengerjakan elektronik, karena ban sangat sensitif. Jadi memindahkan lagi elektronik sangat sulit, Anda harus memiliki pengaturan yang bagus.

“Jadi saya merasa lebih baik dengan pengereman. Kami masih melewatkan sesuatu, di sini cukup berat karena kami hanya bisa menggunakan ban lunak dan saya selalu membutuhkan banyak dukungan untuk menghentikan motor.

"Di sini, kami tidak bisa menggunakan stabilitas pengereman dan tenaga kami keluar dari tikungan, karena tidak ada traksi. Jadi saya lebih suka motor yang memungkinkan saya membawa kecepatan saat menikung, dan mungkin karena alasan ini juga beberapa pabrikan lain Sangat cepat Membawa kecepatan di dalam tikungan adalah kunci dari ban ini, karena terutama dalam situasi di trek ini, sangat sulit untuk menemukan traksi yang baik saat keluar dari tikungan.

"Saya senang dengan kemajuannya, tidak terlalu senang dengan hasil di kualifikasi, tapi besok balapan akan bertahan, karena kami melihat selisih detik antara ban baru dan ban lama."

Rekan setim Miller Francesco Bagnaia memulai di urutan ke-14 dengan rekan setim Bagnaia Tito Rabat di urutan ke-22 dan terakhir.