Valentino Rossi mencari podium grand prix ke-200, dalam penampilannya yang ke-350 dan hanya satu hari setelah mengumumkan dia akan tetap di MotoGP dengan bergabung dengan Petronas Yamaha musim depan.

Pembalap Petronas saat ini, Fabio Quartararo, adalah satu-satunya orang di depan Rossi saat ia memasuki Tikungan 1 di Sirkuit Barcelona-Catalunya yang dingin dengan sembilan lap tersisa dalam balapan hari Minggu.

Pembalap Prancis itu memiliki keunggulan hanya 0,7 detik, tetapi bencana melanda ketika Rossi menjentikkan M1 dari kanan-ke-kiri untuk Belok 2, ban depannya meluncur dengan santai untuk mengirim pengendara dan motornya ke perangkap kerikil.

"Sangat disayangkan karena ini akhir pekan yang bagus. Saya cepat sejak Jumat dan kami mampu meningkatkan motor, jadi saya kuat," kata Rossi, yang sempat lolos di barisan depan.

"Saya mendorong karena saya ingin tetap dekat dengan Fabio tetapi hari ini suhunya sangat rendah dan Tikungan 2 selalu berbahaya karena di sebelah kiri Anda memiliki suhu yang lebih rendah di ban depan.

"Mungkin saya mendorong terlalu banyak di tikungan dan saya kehilangan bagian depan.

"Melihat data, ini benar-benar mirip dengan putaran sebelumnya tetapi dengan suhu ini, saya perlu lebih memperhatikan di sebelah kiri.

"Itu sangat memalukan karena kami membutuhkan podium setelah akhir pekan yang [kuat] seperti ini."

Sementara prioritas pertama Rossi adalah mimbar, penurunan performa ban yang sangat besar selama tahap penutupan - yang membuat Quartararo menjilatinya dua detik lebih lambat daripada saat Rossi bersamanya dan tiga detik dari putaran balapan terbaiknya - berarti kemenangan juga tidak akan hilang. pertanyaan.

"Pada awalnya, kami memiliki kecepatan yang bagus tetapi saya mencoba untuk berkendara dengan sangat manis untuk ban depan dan belakang karena saya tahu, seperti semua orang, bahwa pada akhir balapan kami akan menderita. Jadi kami tetap di depan, tetapi saya tidak terlalu memaksakan diri untuk berada di sana, "kata Rossi, tanpa kemenangan MotoGP sejak 2017.

"Fabio, Franco, dan saya adalah yang tercepat di bagian pertama balapan. Dan kami sangat dekat. Mungkin Fabio sedikit lebih baik, tetapi ketika ban banyak turun, Quartararo juga kehilangan banyak di lap terakhir.

"Kami tidak akan pernah tahu karena saya mengalami kecelakaan, tetapi jika saya kurang mampu memperlambat [dari dia] karena mungkin saya sedikit lebih baik di lap terakhir, saya juga bisa menang."

[[{"fid": "1560590", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, balapan MotoGP, MotoGP Calatunya, 27 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, balapan MotoGP, MotoGP Calatunya, 27 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" penggoda "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, balapan MotoGP, MotoGP Calatunya, 27 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, balapan MotoGP, MotoGP Calatunya, 27 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ": "Fabio Quartararo, balapan MotoGP, MotoGP Calatunya, 27 September 2020", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Pembalap Monster Yamaha itu menghabiskan tahap awal antara rekan setimnya di Petronas Morbidelli dan Quartararo, pindah ke posisi kedua ketika Morbidelli melakukan kesalahan dengan sepuluh lap tersisa.

“Setelah Franco melakukan kesalahan di Tikungan 1, saya mendorong karena saya tidak ingin terlalu dirugikan oleh Fabio. Saya ingin mencoba tetap dekat dengannya juga karena saya tahu motor yang biasanya lebih cepat di akhir balapan, seperti Suzuki dan Ducati, tidak jauh di belakang.

"Yang pasti saya bisa naik podium hari ini dan saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada lap terakhir karena semua orang - terutama Quartararo - sangat melambat."

Quartararo memenangkan perlombaan dengan hanya 0,9 detik dari Joan Mir, yang rekan setimnya di Suzuki Alex Rins menyelesaikan podium dengan 1,9 detik.

Morbidelli berada di urutan keempat sementara rekan setim Rossi, Maverick Vinales hanya bisa menyelamatkan kesembilan setelah awal yang buruk. Vinales sekarang 18 poin dari pemimpin gelar Quartararo, dengan Rossi tertinggal 50 poin di urutan ke-11 secara keseluruhan.

Luca 'seperti mesin'

Bahasa tubuh Rossi yang lesu saat dia keluar dari perangkap kerikil menggarisbawahi betapa pahitnya pukulan itu. Tapi hari itu tidak semuanya buruk, dengan kemenangan Moto2 yang sempurna dari saudara laki-laki Luca Marini membantu menenangkan kekecewaannya.

Kemenangan Luca sangat positif dan bisa membantu saya menelan kesalahan saya, kata Rossi.

"Hari ini dia sangat mengesankan saya dengan cara dia mengendarai motor. Dia seperti mesin. Dia tidak pernah melakukan kesalahan. Ketika Lowes menangkapnya, Anda bisa melihat gaya Luca dari dekat dan itu sempurna.

"Selamat besar untuknya ... dan saya harap dia tidak menemukan tempat di MotoGP tahun depan dan tetap di Moto2!" Rossi bercanda.

Rossi dan VR46 sedang dalam pembicaraan dengan Avintia Ducati tentang tempat untuk Marini di grid kelas utama 2021.

 

Comments

Loading Comments...