Fabio Quartararo yakin dia akan kalah dalam kemenangan di MotoGP Catalunya jika balapan berlangsung lebih lama lagi saat dia kembali ke podium teratas untuk meraih kemenangan ketiga tepat musim ini.

Orang Prancis itu mengejar hasil besar saat memasuki putaran delapan musim ini menyusul penampilan yang tidak bersemangat dan penuh kesalahan setelah meraih kemenangan ganda yang menakjubkan di Jerez pada awal tahun.

Target itu semakin bergema ketika Andrea Dovizioso - yang datang ke perlombaan memimpin Quartararo di puncak klasemen dengan satu poin - tersingkir di tikungan pertama.

Namun, setelah mengambil alih keunggulan pada lap ketujuh, Quartararo meraih kemenangan untuk merebut kembali keunggulan seri dan unggul delapan poin dari Joan Mir.

“Itu adalah balapan yang sulit. Saya membuat awal yang bagus tetapi saya di urutan keempat, kemudian Jack melakukan kesalahan dan itu adalah saat yang tepat untuk menyalip. Saat saya memimpin dari lap keenam, kecepatan kami sangat cepat dan terlalu cepat untuk menjaga ban tetap segar hingga akhir.

“Pada akhirnya, saya menjadi tiga detik lebih lambat tetapi bukan karena saya dalam kendali, saya berada di maksimum dan sayangnya sulit untuk dipahami karena dua orang di sini lebih cepat dari saya.

“Sangat penting untuk membuat paruh pertama balapan dalam kondisi terbaik, kami harus senang dengan pekerjaan kami hari ini karena setelah lima balapan di mana kami mengalami masa-masa sulit. Kami belajar banyak hal tapi senang bisa kembali naik podium.

Dengan penantang terdekatnya di Franco Morbidelli dan Valentino Rossi jatuh saat pembalap pertama melebar di Tikungan 1 dan Valentino Rossi terjatuh, saingan terbesar Quartararo akhirnya menjadi ban belakangnya karena ban belakangnya terdegradasi dengan cepat di tahap penutupan sejauh ia menjatuhkan empat ban. detik di dua lap terakhir.

Dengan pemikiran ini, pebalap Petronas SRT Yamaha yakin dia pasti akan tertinggal di belakang Suzuki Joan Mir dan Alex Rins jika balapan berlangsung lebih lama.

“Pada bagian pertama balapan saya tidak menyangka grip sebagus itu karena waktu putaran sangat cepat. Saya merasa cengkeraman sedikit berkurang tetapi kami berhasil mendapatkan lap cepat itu, hanya masalah di akhir. Saya turun dari 41, menjadi 42 dan kemudian ke 43 dalam tiga lap terakhir.

“Dua lap lagi dan saya akan melakukan waktu lap dari pembalap Moto3. Lap 25 Saya pikir orang-orang ini akan menyusul saya. ”

Datang setelah serangkaian hasil yang mengecewakan yang telah menguji kredensial Quartararo sebagai penantang gelar mengingat pengalaman relatifnya di level ini, dia dengan bangga meninju hasil yang dia butuhkan untuk membungkam beberapa iblisnya sendiri.

“Misano I, kami berbicara dengan tim tentang Ducati tidak begitu hebat di sana dan kami perlu membuat hasil yang bagus dan saya terjatuh.

“Jadi itu salah satu balapan terburuk tahun ini, tetapi setelah balapan di Austria dan Brno itu sebenarnya kami sangat menderita, jadi kami memiliki banyak momen di mana kami berjuang tetapi di saat-saat sulit kami masih bekerja. keras. Senang bisa kembali ke depan. ”

 

Comments

Loading Comments...