Memulai hanya di urutan ke-17 di grid untuk MotoGP Catalunya hari Minggu, pemimpin kejuaraan dunia Andrea Dovizioso mungkin berpikir segalanya tidak bisa menjadi lebih buruk.

Tapi, setelah start yang bagus, pebalap Ducati tidak akan berhasil melewati Tikungan 2 balapan, karena telah menjadi korban dari reaksi berantai tiga pembalap di depan.

Saat KTM Pol Espargaro melambat di puncak Tikungan 2, rekan setim Dovizioso Danilo Petrucci menghentikan roda belakangnya.

Pembalap Italia itu tetap mengontrol, tetapi tepat di belakangnya Johann Zarco - mengantisipasi kecelakaan - meraih rem depan dan jatuh dari mesin Avintia miliknya, yang kemudian meraup Dovizioso yang tidak beruntung ke kerikil.

Petrucci baru mengetahui kejadian tersebut setelah balapan selesai.

"Saya baru saja memeriksa," katanya. "Pol mengerem di depan saya dan saya menyentuhnya, roda depan saya di roda belakangnya, dan Johann baru saja mengerem dan menabrak.

"Saya sangat menyesal atas kecelakaan di belakang saya, tetapi saya sendiri hampir menabrak, jadi saya sangat, sangat berhati-hati untuk tidak menyentuh rem depan meskipun Pol sedang mengerem di depan saya dan saya hanya menghindari diri saya sendiri menabrak. Saya '' Saya sangat menyesal untuk Johann dan Andrea, tetapi saya rasa saya tidak melakukan kesalahan apa pun. "

Zarco berkata: "Pada belokan kedua, Petrucci memiliki waktu untuk menghindari kontak dengan KTM di depannya, dan saya harus mengerem agar tidak menabraknya. Itu tidak kasar, tetapi begitu saya menyentuh rem depan, Saya turun.

"Ini memalukan bagi saya dan Dovi, tapi sayangnya itu balapan. Belok 2 berada pada batas suhu, karena tabrakan lain membuktikannya."

Penderitaan Dovizioso terlihat jelas pada saat itu, tetapi dia tidak menyalahkan apa pun setelah itu.

"Tidak ada yang bisa dikatakan karena itu adalah insiden balapan," komentar # 4.

"Sangat mengecewakan, terutama ketika hal seperti ini terjadi, Anda merasa sangat frustrasi karena Anda tidak dapat mencoba apa pun. Untuk kejuaraan, kami kehilangan banyak poin hari ini."

Dovizioso memasuki balapan dengan keunggulan satu poin tipis atas Yamaha Maverick Vinales dan Fabio Quartararo, dengan Joan Mir dari Suzuki tertinggal empat poin.

DNF pertama pembalap Italia musim ini berarti dia sekarang turun ke posisi keempat dalam klasemen, dengan enam putaran tersisa, 24 poin dari pemenang balapan Quartararo.

Masih berjuang untuk mendapatkan kembali bentuk pengereman sebelumnya dengan konstruksi ban belakang Michelin 2020 yang direvisi, Dovizioso memperkirakan bahwa dia mungkin bisa menyelesaikannya di suatu tempat di dekat Francesco Bagnaia dari Pramac Ducati, di urutan keenam, pada hari Minggu.

“Ketika Anda menonton dari luar selalu terlihat lebih mudah, jadi sulit untuk mengatakannya. Kecepatan dalam latihan tidak terlalu buruk dan mirip dengan Pecco. Di akhir balapan dia sangat cepat jadi saya tidak tahu apakah dia menemukan sesuatu atau jika itu mungkin bagi saya, "katanya.

Tapi meski di musim 'gila', Dovizioso merasa hasil seperti itu tidak cukup untuk memenangkan gelar juara dunia. Absen dari podium di empat babak sejak kemenangannya di Austria, perhatian pertama Dovizioso adalah lebih kompetitif.

"Intinya adalah cepat; kita harus melakukan itu dulu baru kita bisa memikirkan tentang kejuaraannya," katanya.

"Kejuaraan ini sangat ketat dan apa pun bisa terjadi, seperti yang Anda lihat, jadi setiap balapan itu penting. Ini bukan tentang balapan individu, ini tentang enam balapan tersisa. Segalanya mungkin.

"Saya sangat kecewa dan frustrasi hari ini tetapi, seperti yang saya katakan, kami harus kembali dengan kecepatan yang baik karena jika kami tidak memiliki itu tidak ada alasan untuk berbicara tentang kejuaraan."

 

Comments

Loading Comments...