Jack Miller memulai dan menyelesaikan sebagai pebalap Ducati teratas di MotoGP Catalunya hari Minggu, meskipun dengan tempat podium di luar jangkauan.

Pembalap Pramac itu menerobos barisan depan semua-Yamaha di awal balapan, naik dari posisi keempat menjadi kedua di belakang pole man Franco Morbidelli.

Tapi pembalap Australia itu segera dilewati kembali oleh Valentino Rossi, kemudian berlari melebar di bawah pengereman untuk tikungan tajam Tikungan 10, memberi hadiah ketiga kepada pemenang balapan Fabio Quartararo.

"Sejujurnya saya tidak benar-benar mengikuti siapa pun di sana sepanjang akhir pekan," kata Miller setelah itu. Rossi mengerem cukup awal, seperti yang Anda lakukan pada lap pertama, bisa dimengerti.

"Lalu ketika saya menginjak rem, saya mendapat tumpangan besar di bagian belakang. Jika itu terjadi, Anda harus melepaskan dan meraihnya lagi.

"Saya menjadi panas jadi saya agak panik sedikit, hanya kegelisahan lap pertama saya kira. Hanya berlari sedikit dalam dan membiarkan Fabio lewat pada saat itu. Itu hanya salah satu dari hal-hal itu."

Meski Rossi tersingkir pada lap 16 dari 24, Miller tetap di posisi keempat setelah disalip oleh Joan Mir di waktu yang hampir bersamaan.

Berjuang untuk merebut posisi pada tahap penutupan, pembalap Australia itu segera kalah dari Suzuki Alex Rins lainnya, yang mengambil tempat ketiga dari Morbidelli.

Semua itu berarti Miller melewati garis finis di urutan kelima, 1,5 detik dari podium dan tepat di depan rekan setimnya Francesco Bagnaia.

"Ya, tutup tapi tidak ada cerutu," kata Miller. "Saya merasa sisi kanan ban depan sudah sedikit kehilangan tepiannya di tengah jalan ketika saya turun dari grup di sana dengan Yamis di depan.

"Tidak lama setelah itu saya melihat Frankie mulai meronta-ronta dengan bagian depannya. Saya berpikir, 'baiklah, kita punya dia di sini'. Saya masih memiliki sedikit ban belakang yang tersisa, saya merasa. Jadi saya mulai mencoba membuatnya. beberapa kemajuan menuju Frankie.

"Saya sedang menuju ke sana, dan kemudian [grip] ban belakang terasa seperti jatuh dari tebing. Itu hanya mati di pantatnya. Lalu saya hanyalah bebek yang duduk, cukup banyak.

"Saya mengalami drama dengannya, jadi saya mengubah peta rem mesin di antara Tikungan 9 dan 10, karena saya kehilangannya di bagian belakang.

"Ketika saya melakukan itu, kami mendapat lampu shift di posisi keempat sebelum zona pengereman dan untuk beberapa alasan bodoh saya naik ke posisi kelima, hanya karena pikiran saya tidak berada di sisi berkendara, saya hanya melihat dalam menukar peta.

"Ketika saya melakukan itu, saya berlari sedikit melebar dan membiarkan Mir lewat. Tapi bagaimanapun dia akan lolos. Dia dan Rins tampaknya memiliki lebih banyak ban daripada kami semua pada akhirnya di sana.

Bahkan di lap hanya melihat ban belakang Suzuki, mereka sepertinya tidak memiliki garis di dalamnya sama sekali. Pecco sedikit lebih baik dari milik saya tapi tidak banyak. Bahkan Fabio dan Frankie sama-sama memiliki garis yang lebih besar di dalamnya dan Suzuki agak terlihat sangat bersih, jadi sepertinya mereka bisa lebih menghemat ban belakang daripada kami.

"Tapi kita sudah selesai. Cukup mudah tidak bisa menyelesaikan hari ini, dengan kondisi yang ada. Setiap kali Anda masuk ke Tikungan 2, Anda akan kehilangan bagian depan.

"Treknya sangat dingin. Kami tidak punya pilihan lain selain menggunakan ban lunak, yang di sekitar sini kami semua tahu tidak fantastis untuk dilakukan. Tapi kami tidak bisa mengetahui suhu ban.

"Itu adalah hari penyelamatan untuk kejuaraan. Kami mengambil beberapa poin. Kami akan melanjutkan ke yang berikutnya."

Sebelas poin di Barcelona berarti Miller kini berada di urutan keenam dalam kejuaraan dunia dan, sementara 33 poin di belakang pemimpin baru Quartararo, hanya 9 poin dari puncaki Ducati Andrea Dovizioso (keempat).

Pembalap Italia itu menderita non-skor pertamanya musim ini ketika ia terjepit di lap pertama Johann Zarco. Miller telah mengalami dua DNF sejauh ini, tabrakan di Jerez dan kemudian masalah mesin (karena robekan yang memblokir asupan udara) di Misano.

 

Comments

Loading Comments...