Fabio Quartararo akan memulai Grand Prix Prancis keduanya pada akhir pekan sebagai pebalap MotoGP di posisi terdepan setelah menghasilkan waktu lap yang sensasional di saat-saat terakhir kualifikasi untuk menyangkal upaya luar biasa serupa dari pembalap Ducati, Jack Miller.

Favorit panas yang datang ke kualifikasi setelah terbukti lebih cepat dari para pesaingnya melalui FP3 dan FP4 di sirkuit Le Mans yang mendukung Yamaha M1, Quartararo masih dibuat bekerja keras untuk mendapatkan poin dengan masing-masing patokan barunya dirampas oleh penipu yang berbeda. ke tahta.

Ketika Miller membalikkan sesi dengan mengambil hampir dua persepuluh dari pangkuan pebalap Petronas SRT, tampaknya pembalap Australia itu telah melakukan lebih dari cukup untuk mengamankan posisi terdepan MotoGP keduanya dalam karir keduanya.

Namun, Quartararo baru bisa memulai lap terakhirnya sebelum bendera kotak-kotak dikibarkan, artinya hampir 1 menit 31,315 detik kemudian - alias. waktu memenangi pole - namanya naik ke puncak timesheets, pemain berusia 21 tahun ini meraih pole ketiganya tahun ini, yang kesembilan dalam 27 balapan MotoGP dalam karirnya, dan tiang pertama di kandang Prancis.

Itu juga memberikan harapan gelarnya yang masih muda dorongan yang bagus juga setelah saingan terdekatnya Joan Mir - terpaut delapan poin dari Quartararo secara keseluruhan - tidak bisa keluar dari Q1 dan akan start ke-14. Sebuah konsekuensi dari Suzuki, dengan set-up degradasi ban rendah, berjuang lebih dari biasanya untuk menghasilkan suhu dalam kondisi dingin, satu-satunya penghiburan adalah bahwa ia mengalami hal ini karena ini adalah keempat kalinya ia memulai setelah tiga depan. baris pada tahun 2020.

Bergabung dengan Miller di barisan depan akan menjadi salah satu pebalap yang dia gantikan di pabrik Ducati tahun depan, Danilo Petrucci, yang dengan mudah mencatatkan performa terbaiknya di kualifikasi tahun 2020 sejauh ini, terobosan pebalap Italia itu kembali ke performa terbaiknya bahkan melalui kualifikasi Q1.

Sehari untuk para veteran seri, Cal Crutchlow juga menjadi pelari depan yang mengejutkan, pebalap LCR Honda bersulang di Q2 pertamanya tahun ini dengan hampir menempatkannya di barisan depan, sementara Maverick Vinales dan Andrea Dovizioso akan melakukannya. merasa puas dengan hasil mereka dalam konteks perebutan gelar.

Pecco Bagnaia mungkin menyalahkan Miguel Oliveira karena gagal lolos lebih tinggi dari ketujuh setelah protes di tengah sesi yang dipicu oleh pelari Portugal itu di tempat yang canggung, tetapi pembalap Italia itu juga bersalah karena keluar jalur dua kali.

Pol Espargaro adalah pebalap KTM terbaik di tempat kedelapan, di depan Johann Zarco yang meskipun membesarkan Ducati di Q2 di urutan kesembilan, berada di posisi yang baik untuk balapan kandangnya.

Selain Quartararo, keunggulan kualifikasi Yamaha yang biasa tampak kacau bagi yang lain dengan Franco Morbidelli dan Valentino Rosi menemukan diri mereka turun di urutan kesepuluh dan 11, sementara Oliveira - setelah mesin meledak dan kemudian tabrakan di FP4 - akan senang untuk melanjutkan. trek, apalagi akhirnya ke-12 dia raih.

Meskipun kegagalan Mir untuk lolos ke Q2 untuk pertama kalinya musim ini adalah tajuk utama dari Q1, itu adalah hari yang terik bagi Suzuki karena Alex Rins juga gagal maju di posisi ke-16 untuk menekankan jendela operasi ramping GSX-RR dalam kondisi lebih dingin.

Di depan Mir, rekor Takaaki Nakagami sebagai satu-satunya pembalap yang menyelesaikan setiap balapan musim ini di dalam sepuluh besar akan diuji ketika ia memulai dari urutan ke-13, sementara Aleix Espargaro duduk di antara Suzukis pada akhir pekan yang telah melihat Aprilia jauh dari kecepatan karena cuaca beralih dari basah ke kering.

Brad Binder mengakhiri sesi Q1-nya dalam perangkap kerikil setelah kecelakaan keduanya pada akhir pekan di Tikungan 7 yang sama, dengan demikian merusak sejumlah lap pengendara lain di menit terakhir karena bendera kuning. Ini termasuk Alex Marquez, yang peruntungannya di kualifikasi tidak meningkat di urutan ke-18, di depan Bradley Smith, Iker Lecuona, Stefan Bradl dan membesarkan Tito Rabat.