Miguel Oliveira tidak terkesan dengan reaksi 'kekanak-kanakan' Francesco Bagnaia setelah ditahan selama Kualifikasi 2 untuk MotoGP Prancis.

Pembalap Pramac Ducati itu berada di lap panas saat ia menangkap Oliveira yang bergerak lebih lambat dan jelas merasa dihalangi oleh pengendara KTM tersebut.

Bagnaia awalnya melambaikan tangannya ke Oliveira tetapi 'hal terburuk' adalah bahwa orang Italia itu juga 'menyilangkan sepedanya ke milikku, seperti ingin memukulku'. Langkah yang dikatakan Oliveira diulang saat mereka memasuki pit.

"Pecco bertingkah sangat kekanak-kanakan karena setelah lap ketiga saya di Q2, saya keluar dari garis balap, atau katakanlah garis yang ideal, tetapi tidak sepenuhnya keluar jalur. Jadi saya tidak bisa melihat dia datang," kata Oliveira.

"Dia mulai melambaikan tangannya. Bagi saya yang terburuk adalah dia menyilangkan sepedanya ke sepeda saya, seperti ingin menabrak saya dan membuat saya jatuh. Juga masuk ke pit.

"Bagi saya itu hanya cerminan dari apa adanya. Dia masih anak-anak. Ketika Anda membahayakan pebalap lain karena satu lap cepat, adalah hal yang normal untuk bersikap seperti ini.

"Saya mungkin membuat kesalahan di trek, tapi saya selalu berusaha menghormati lawan saya dan tidak menunjukkan bahwa saya ingin mereka terjatuh.

"Bagi saya ini tidak dapat diterima dari pihaknya."

Bagnaia meminta maaf setelah sesi tersebut, mengatakan bahwa dia 'terlalu gugup, terlalu marah', tetapi juga berharap Oliveira akan melihat ke belakangnya saat berkendara perlahan di masa depan.

"Saya harus minta maaf kepada Miguel, karena ketika saya berkendara dalam situasi normal, tingkat kemarahan saya tidak terlalu tinggi, tetapi ketika saya menemukan seseorang mengendarai dengan lambat di depan saya dan saya mendorong, saya sangat gugup," Kata Bagnaia.

Jadi yang pasti sudah cukup apa yang terjadi dengan Miguel, karena saya terlalu gugup, terlalu marah, karena dia mengendarai dengan lambat.

"Tapi yang pasti dia berpikir bahwa dalam situasi normal di kualifikasi, Anda hanya menekan selama tiga lap dan mungkin ini yang keempat, dan mungkin dia tidak memikirkan saya bahwa saya juga mencoba untuk mendorong di lap keempat.

"Tapi bagaimanapun juga, jika aku akan bertemu dengannya, aku akan meminta maaf padanya atas reaksiku, tapi aku akan memintanya untuk menyenangkan lain kali untuk melihat ke belakangnya untuk melihat apakah seseorang akan datang."

Bagnaia melanjutkan ke kualifikasi ketujuh dengan Oliveira, yang mengalami masalah mesin dan jatuh pada hari kedua belas.

Kabar baik bagi Portugis adalah dia tidak kehilangan mesin yang mengeluarkan asap dan oli, menyebabkan bendera merah selama FP4.

“Sebenarnya tidak ada masalah dengan mesin sama sekali. Itu hanya masalah teknis kecil terkait mesin yang membuat kami kehilangan sedikit oli,” ungkap Oliveira.

"Untuk keperluan darurat, mesin otomatis berhenti. Jadi untungnya bagi kami, mesin masih oke. Motor ini baik-baik saja. Tidak ada masalah. Kami akan bisa menjalankannya besok."

 

Comments

Loading Comments...