Bradley Smith hadir dan siap untuk putaran Aragon MotoGP akhir pekan ini, tetapi kemungkinan kecil tetap bahwa dia masih bisa diganti sebelum sesi latihan pembukaan besok pagi.

Itu karena banding Andrea Iannone ke Pengadilan Arbitrase Olahraga, terhadap larangan dopingnya, berlangsung hari ini.

Jika CAS akan mengeluarkan keputusan malam ini, untuk mendukung Iannone, pembalap Italia itu secara teoritis dapat kembali ke RS-GP pada waktunya untuk FP1, yang akan menjadi penampilan trek pertamanya sejak November.

Namun, sebagian besar memperkirakan akan memakan waktu seminggu sampai pengadilan mengeluarkan putusannya.

Bahkan kemudian, hasilnya berkisar dari pembatalan penuh larangan 18 bulan saat ini (yang dicari Iannone atas dasar konsumsi tidak sengaja dari steroid drostanolone terlarang melalui daging yang terkontaminasi) hingga larangan diperpanjang selama empat tahun, yang didorong oleh WADA. untuk.

"Saya tidak tahu apakah saya akan berkendara besok," kata Smith pada hari Kamis di Aragon. "Saya belum mendengar apa pun dari mana pun mereka mengadakan pertemuan [CAS].

"Jika ada sesuatu yang menguntungkan Andrea dan diselesaikan hari ini, dia bisa berada di sini besok pagi dan siap untuk pergi.

"Kemungkinan hal itu terjadi kecil. Tapi akhir pekan depan tidak diberikan [untuk saya menunggang kuda].

"Saya akan mempersiapkan diri untuk bersiap menghadapi besok. Minggu depan semuanya bisa berubah dan saya mungkin akan pulang lebih awal. Kami akan menunggu dan melihat apa yang terjadi."

Menjelaskan bahwa ketidakpastian yang sedang berlangsung tidak membantu siapa pun, Smith berharap bahwa apa pun hasilnya, setidaknya akan memungkinkan Aprilia membuat rencana yang solid untuk masa depan.

Mengenai situasi Andrea, ya tentu saja itu ada dalam pikiran saya. Tapi lebih dari apapun itu bermain dalam pikiran tim, ”kata Smith.

"Mengetahui apa yang akan terjadi ke depan adalah apa yang benar-benar dibutuhkan proyek - untuk memiliki stabilitas dan fokus itu lagi, dalam hal mengetahui seperti apa 2021 akan terlihat dan seperti apa akan terlihat.

"Percakapan [pada saat ini] selalu 'jika ini' atau 'jika itu' dan 'mungkin'. Begitu kita memiliki situasi yang jelas, tidak ada jika dan boleh. Dan jika dan mungkin dalam olahraga elit adalah mimpi buruk.

"Keyakinan dalam segala hal adalah hal yang penting. Saya pikir kami kekurangan itu di dalam tim kami karena keadaan ini. Saya tentu berharap kami dapat mengklarifikasi ini, mungkin hari ini, atau minggu depan yang saya dengar adalah tenggat waktu.

"Jika kami dapat mulai membuat rencana ke depan dan bagaimana penampilan Aprilia, saya pikir semua orang akan meningkatkan permainan mereka lebih dalam tim dan mendapatkan stabilitas lagi dan visi ke masa depan."

Smith 'opsi berikutnya' setelah dua Andreas

Sejauh masa depannya sendiri, Smith menjelaskan bahwa - daripada puas secara otomatis kembali ke peran tes dan wild card - dia berjuang untuk tetap dalam pertarungan untuk kursi balapan pada tahun 2021.

"Itu sepenuhnya tergantung pada keadaan. Saat ini, saya tidak tertarik menjadi pembalap tes, saya tertarik menjadi pembalap full-time," kata Smith, podium finisher MotoGP untuk Yamaha Tech3 sebelum menghabiskan dua musim di pabrik. Tim KTM.

"Saya telah beradaptasi sebanyak yang saya bisa dengan motor tahun ini dan saya melawan seorang pria [rekan setimnya Aleix Espargaro] yang telah mengendarai motor selama empat tahun terakhir dan saya tinggal 0,2 kali.

"Saya akan mengambilnya dan saya merasa segalanya bisa menjadi lebih baik, mengingat saya masih menjadi pembalap tes di dalam tim, berkembang selama akhir pekan balapan dan saya kadang-kadang bisa menyamai Aleix.

"Visi saya adalah berada di sini sebagai pebalap full-time. Ini adalah sesuatu yang juga membuat Aprilia berpikiran terbuka."

Smith merasa dia saat ini adalah 'opsi berikutnya' dalam daftar Aprilia di belakang Iannone dan penantang gelar Ducati Andrea Dovizioso, yang akan menempatkannya di depan rekan senegaranya Cal Crutchlow.

“Saat ini, menurut saya, kedua Andreas tentu saja menjadi fokus dan prioritas utama. Namun jika tidak demikian, saya akan hadir sebagai opsi selanjutnya,” kata Smith.

"Jadi kontinuitas adalah sesuatu yang kami butuhkan di dalam tim ini. Kami telah melihatnya berhasil di pabrikan lain dan itu adalah sesuatu yang dipahami Aprilia. Jadi mari kita lihat di minggu depan apa yang bisa terjadi dan pergi dari sana."

'Aku akhirnya terbang'

Dengan asumsi dia berada di trek besok, Smith - yang menempatkan Aprilia di puncak timesheets dalam latihan pembukaan basah di Le Mans minggu lalu - akan mengendarai dengan pengikat di kedua pergelangan kaki setelah kerusakan ligamen dari sisi atas balapannya.

Sisi tinggi itu, seperti kejatuhannya pada Jumat sore, disebabkan oleh 'titik buta' dalam elektronik kontrol traksi Aprilia.

"Strategi [kontrol traksi] kami tidak memahami apakah saya berisiko mengalami kecelakaan atau tidak jika ada kondisi tambal sulam seperti Jumat sore atau basah dan kondisi berubah selama balapan," kata Smith.

"Saat ini kami harus mengatur [kontrol traksi] pada level setengah untuk membuatnya rata-rata. Tapi [dengan melakukan itu] bisa bekerja terlalu banyak atau terlalu sedikit. Punyaku biasanya bekerja terlalu sedikit dan akhirnya aku terbang .

"Sepertinya ini adalah sentuhan awal [throttle] pada sudut [lean] maksimum.

"Kami harus memperbaiki masalah strategi itu ke depan, tetapi Anda tidak dapat meniru kondisi biasa-biasa [campuran] dan basah itu dan kami tidak memiliki banyak pengalaman, terutama dengan motor baru dan mesin baru.

"Orang-orang membutuhkan lebih banyak data. Saya tidak bisa menyalahkan semua orang di atas. Tapi pada dasarnya dua kecelakaan saya pada Jumat sore dan dalam balapan terkait dengan elektronik dan saya tidak bisa benar-benar bertanggung jawab atas itu."