Sejak akhir MotoGP Aragon, Aprilia menjadi berita utama dengan dua 'Lorenzos'.

Pertama, Lorenzo Savadori secara mengejutkan diumumkan menggantikan Bradley Smith untuk tiga balapan tersisa, kemudian pensiunan juara MotoGP tiga kali Jorge Lorenzo mengkonfirmasi pembicaraan dengan Aprilia tentang peran test riding pada 2021.

Kedua topik tersebut ditempatkan untuk memimpin pebalap Aleix Espargaro pada malam menjelang putaran Valencia akhir pekan ini.

"Manajemen Aprilia berusaha membuat tim lebih kuat. Hal pertama yang saya butuhkan adalah rekan setim yang lebih cepat dan kuat, itu pasti, karena jika tidak saya tidak bisa membandingkan apa pun dengan siapa pun. Hanya untuk diri saya sendiri," Espargaro memulai.

Misalnya, KTM yang membuat langkah bagus tahun ini, mereka memiliki empat motor kuat dengan empat pembalap kuat. Jadi saya pikir mereka bisa menaikkan level motor lebih mudah dari kami. Itu hal pertama.

"Dengan mengganti Smith dengan Savadori, sulit untuk memahami dengan tepat apa yang dicari Aprilia. Tapi Lorenzo adalah pebalap muda, berasal dari keluarga Aprilia. Jadi saya pikir ini kesempatan bagus baginya untuk membuktikan levelnya. Dan saya pikir untuk masa depan kami akan melihat apakah dia bisa menjadi pembalap yang kuat untuk menguji motornya. "

Beralih ke Jorge Lorenzo, Espargaro mengakui bahwa kecepatannya untuk Yamaha pada tes Portimao baru-baru ini - ketika dia 1,5 detik lebih lambat dari Savadori dan 2,7 detik dari pembalap tes Ducati Michele Pirro - menjadi perhatian.

"Saya pikir level yang ditunjukkan Jorge di Portimao tidak cukup untuk membantu saya atau mengembangkan motor," kata Espargaro.

"Tapi Anda tidak pernah tahu, jika Jorge benar-benar ingin menjadi cepat dan kompetitif, dia bisa menjadi pembalap yang sangat cepat. Tapi untuk saat ini saya pikir situasinya juga tidak mudah baginya."

Performa timesheets terbawah Lorenzo di Portimao juga mengkhawatirkan pembalap Yamaha MotoGP, Valentino Rossi , sementara pabrikan kini telah mengumumkan bahwa Garrett Gerloff, tanpa lap MotoGP, bersiap untuk menggantikan Rossi akhir pekan ini di Valencia. daripada menawarkan kesempatan kepada Lorenzo.

Petenis # 99 itu menjelaskan bahwa performa Portimao-nya turun ke tes yang merupakan kali pertamanya di atas motor sejak Sepang pada Februari, itu terjadi dalam waktu yang sangat singkat setelah sebelumnya diberitahu oleh Yamaha bahwa dia tidak akan menguji lagi tahun ini dan dia masih mengendarai M1 spek 2019.

Meskipun demikian, untuk Espargaro hanya ada satu pebalap yang Aprilia harus memfokuskan semua usahanya pada penandatanganan.

Jelas memiliki Dovizioso akan menjadi pilihan terbaik yang pernah ada, sebagai rekan setim atau sebagai test rider, katanya. “Pembalap yang sangat cepat, sangat santai dan pengendara yang baik untuk mengembangkan motor dengan info dari Ducati. Jadi jelas pilihan Dovizioso adalah prioritas, setidaknya begitulah yang saya lihat.

"Dengan Lorenzo, levelnya tidak diragukan lagi. Salah satu pembalap terbaik dalam 20 tahun terakhir. Pembalap yang sangat, sangat cepat. Tapi saya tidak tahu apakah komitmennya, apakah keinginannya, apakah dia siap secara fisik. Saya tidak sangat yakin. Dia satu-satunya yang tahu itu.

"Aprilia berusaha keras untuk menemukan pembalap cepat, pasar tidak mudah tetapi hal baiknya adalah manajemen Aprilia bekerja sangat keras, saya tahu untuk mencoba membantu saya, untuk mencoba membuat tim lebih kuat.

"Tapi seperti yang kita lihat di Portimao, level Jorge sebenarnya bukan yang terbaik, tapi mari kita lihat seberapa besar keinginannya untuk bergabung dengan kami dan mari kita lihat apakah dia bisa membantu saya. Tapi sekali lagi, pembalap yang sangat cepat itu sudah pasti. Tapi saya tidak tidak tahu situasinya saat ini. Jadi sulit untuk mengevaluasi. "

Espargaro memperingatkan bahwa, sebagai satu-satunya motor di grid tanpa podium atau kemenangan balapan, RS-GP harus dibatasi di setiap tikungan dengan balapan dan pembalap penguji.

"Aprilia adalah motor yang bagus, RS-GP 2020 telah berkembang pesat dan saya merasa nyaman dengan motornya, tapi ini bukan motor pemenang. Ini bukan Yamaha. Jadi komitmennya harus lebih tinggi daripada jika Anda mengendarai Yamaha, "katanya.

"Anda harus benar-benar mendorong hingga batas setiap tikungan di setiap lap, Anda harus mengambil risiko lebih dari yang lain karena memang begitulah adanya. Kami tahu bahwa kami harus melakukan itu dan saya senang melakukannya. Saya Saya melakukan itu setiap sesi.

Misalnya, saya pikir Smith melakukan pekerjaan yang baik di tim penguji, Savadori setiap kali dia mengendarai motor juga berusaha untuk menekan hingga batasnya. Di Portimao dia melakukan pekerjaan dengan baik.

"Jadi saya tidak yakin apakah Jorge dalam situasi untuk melakukan ini sekarang. Saya ingin mengulangi lagi, Jorge adalah pembalap yang sangat cepat, tetapi saya tidak tahu apakah saat ini dia siap secara fisik dan mental untuk ini. tantangan."

Kelemahan terbesar dari mesin tahun ini, yang - terlepas dari begitu banyak janji pramusim - belum mengancam hasil terbaik keenam RS-GP sebelumnya, jelas terlihat di # 41.

"Pada akhirnya yang kami butuhkan adalah akselerasi. Rival kami jauh lebih kuat daripada kami dalam fase akselerasi. Saya pikir itu adalah kompromi antara lebih banyak torsi di bagian mesin yang rendah, ditambah cengkeraman yang sedikit lebih baik.

"Saya juga berpikir dengan mendapatkan downforce pada aerodinamika kita juga dapat meningkatkan akselerasi karena terkadang kita dapat melihat bahwa kita tidak dapat menggunakan semua tenaga yang tersedia karena kontrol wheelie, perosotan. Terkadang ketika kita memiliki grip yang lebih, ya kita bisa. Jadi kemudian tidak ada daya yang cukup.

"Jadi ini kombinasi tetapi pada dasarnya akselerasi adalah yang harus kami tingkatkan karena Aprilia kehilangan kecepatan di setiap akselerasi, terutama gigi pertama dan kedua."

Dengan pemikiran itu, mungkinkah uang yang berpotensi dialokasikan untuk menandatangani pembalap tes nama besar seperti Lorenzo lebih baik dihabiskan untuk lebih banyak insinyur?

"Tidak, saya tidak setuju, ini kombinasi. Bahkan jika Anda mengeluarkan banyak uang untuk mesin baru dan tidak ada pembalap cepat untuk diuji, itu tidak akan ada peningkatan. Jika Anda mengeluarkan banyak uang untuk test rider tapi kemudian Anda tidak meningkatkan mesin. Jadi ini kompromi, "jawab Espargaro.

"Saya yakin bahwa manajemen Aprilia sedang mencari pembalap penguji yang baik, tetapi pada saat yang sama mencari insinyur yang lebih baik, lebih banyak sumber daya untuk meningkatkan motor. Jadi saya pikir itu kombinasi.

"Saya ingin mengatakan lagi bahwa dalam situasi Aprilia saat ini dengan kasus Iannone, sekarang pergantian Bradley ke Savadori, masih belum ada pembalap tahun depan yang berada di sisi saya dan masih belum ada pembalap [lead test]. .

"Situasi manajemen Aprilia tidak mudah, ini sangat sulit! Saya pikir mereka melakukan yang terbaik, tetapi itu tidak mudah."

Mengingat komentar Espargaro tentang membutuhkan rekan setim yang akan mendorongnya, tampaknya dia tidak mungkin melihat Savadori sebagai pengganti potensial untuk Iannone tahun depan.

Tetapi Savadori sekarang memiliki kesempatan untuk membuktikan levelnya dan, bagaimanapun, Espargaro berharap dia akan tetap menjadi bagian dari proyek pada tahun 2021.

"Saya pikir Savadori harus terus membalap untuk kami, saya pikir dia menunjukkan dengan jumlah pengalaman yang dia miliki di MotoGP yang sangat kecil, setiap kali dia naik motor dia menunjukkan bahwa dia bisa memiliki keterampilan," kata Espargaro. .

"Sekarang dia menghadapi ujian yang sangat penting di depannya karena dia akan bisa balapan melawan pebalap terbaik dunia dan kami akan melihat levelnya yang sebenarnya, karena dalam tes itu sangat sulit.

"Tapi langkah demi langkah dalam setiap tes yang dia lakukan dengan Aprilia dia selalu lebih baik dan lebih baik dan sekarang itu tes yang sangat penting baginya.

"Saya senang dia datang karena dia adalah pembalap Aprilia dari keluarga Aprilia, Italia, juara Aprilia di kejuaraan Italia, jadi saya senang untuknya. Ini kesempatan bagus."