Aleix Espargaro berpikir setiap keuntungan yang dia dan Aprilia peroleh pada tes Portimao bulan lalu sekarang akan hilang pada akhir latihan MotoGP yang diperpanjang Jumat.

Aturan Konsesi berarti bahwa, sementara pembalap full-time lainnya dibatasi untuk mempelajari trek Portugis yang menantang dengan sepeda jalan raya, Espargaro dapat bergabung dengan pembalap uji pabrikan dalam menggunakan mesin MotoGP.

Pembalap Spanyol itu mencetak waktu lap tercepat 1m 40.170s selama sehari di trek, yang tetap tak terkalahkan oleh pebalap penguji pabrik yang bertahan untuk hari kedua.

Tapi Espargaro merasa bahwa perolehan awal yang didapat sekarang telah dikurangi dengan perubahan jadwal Jumat, yang akan membuat pasangan sesi latihan bebas diperpanjang dari masing-masing 45 menit menjadi 70 menit.

Joan Mir Masterclass 2020 MotoGP World Champion | Valencia MotoGP | Crash.net

"Di trek baru ini, mungkin kami memiliki sedikit keuntungan atau mungkin kami bisa sedikit lebih dekat, tapi sayangnya besok kami [sekarang] memiliki hampir dua setengah jam latihan bebas. Jadi saya pikir besok malam semuanya akan sangat mirip, "katanya.

"Saya sama sekali tidak menyukai jadwal baru ini karena jika dengan aturan [Konsesi] kami dapat datang ke sini satu bulan lalu untuk menguji, kami memiliki beberapa keuntungan. Tetapi dengan waktu tambahan yang diberikan Dorna kepada semua orang, keuntungan kami akan menghilang.

"Jadi saya tidak senang dengan jadwal baru ini, tapi saya menerimanya seperti apa adanya. Jadi saya akan berusaha meningkatkan motor saya setelah tes yang kami lakukan pada bulan Oktober."

Pembalap penguji Honda Stefan Bradl, yang saat ini menggantikan Marc Marquez, adalah satu-satunya pembalap lain yang hadir akhir pekan ini dengan pengalaman Portimao dengan motor MotoGP.

Mengenai lintasan itu sendiri, Espargaro menambahkan: "Kami harus melihat bagaimana keadaan setelah F1, tetapi bahkan tanpa karet di lintasan, pegangannya cukup oke. Jadi saya pikir dengan banyak sepeda besok, tingkat cengkeraman akan lebih dari dapat diterima.

"Keamanan treknya bagus. Satu-satunya tikungan yang sangat rumit adalah tikungan terakhir, karena saat kami berakselerasi, kami dekat dengan tribun, sedikit seperti Barcelona. Tapi menurut saya ini cukup aman."

Beralih ke topik rekan setimnya di 2021, Espargaro menyesali keputusan Andrea Dovizioso untuk menolak peluang RS-GP dan berpikir seorang pebalap muda Moto2 sekarang mungkin pilihan terbaik.

"Dovizioso adalah keuntungan, pengalaman, sangat cepat, pengetahuan dari Ducati. Jadi semuanya sempurna pada Dovi dan saya tahu Massimo [Rivola, bos tim] banyak mendorong, tetapi pada akhirnya kami tidak bisa merekrutnya. , "Espargaro tersenyum.

"Jadi saat ini, ini sulit. Tidak ada pembalap dengan pengalaman jadi mungkin pilihan terbaik adalah pembalap muda, cepat, dari Moto2. Saya pikir mereka sudah memiliki saya dengan pengalaman, jadi memiliki pembalap muda juga bagus.

"Tapi saya tidak ingin menyebut nama karena sudah sangat sulit bagi Massimo! Dia tahu preferensi saya dan mari kita lihat apa yang bisa kami miliki.

“Massimo dan saya banyak bicara. Jelas, ini bukan tugas saya, tapi bagaimanapun Massimo selalu bertanya bagaimana saya melihat pembalap ini, bagaimana saya melihat yang lain.

"Itu keputusan mereka dan saya akan sepenuhnya menghormatinya, tetapi saya sudah mengatakan berkali-kali jika kami bekerja sebagai tim, sebagai keluarga, kami akan mencapai tujuan kami dengan lebih mudah. Saya pikir contoh yang sangat bagus adalah seperti yang dilakukan Suzuki, mereka seperti sebuah keluarga, mereka bekerja bersama dan di Aprilia kami mencoba melakukan hal yang sama.

"Tapi tahun ini setelah kasus Iannone, sangat sulit untuk memiliki rekan setim yang sempurna [untuk 2021]."

Rivola mengatakan bahwa pembalap tes Bradley Smith "adalah opsi yang valid" dan "bisa memiliki peluang" tetapi preferensi pabrikan tampaknya berada pada "bakat muda dari Moto2".

Enea Bastianini, Luca Marini dan Jorge Martin sudah dipastikan pindah dari Moto2 ke MotoGP pada 2021 dan Rivola menggoda, "mungkin satu lagi bukan ide yang buruk ..."