Jack Miller telah memberikan penghormatan kepada Pramac Racing karena mengeluarkan yang terbaik dalam dirinya selama tiga musim terakhir dan mendorongnya ke posisi yang akan menjadi peran pemimpin tim pabrikan Ducati Corse di Kejuaraan Dunia MotoGP 2021.

Meskipun Miller tidak mampu mencetak kemenangan pertama yang sangat diinginkan dalam warna Pramac musim ini di antara sembilan podium yang telah diraihnya sejak 2018, ketujuh secara keseluruhan - tujuh poin di bawah ketiga - menandai penyelesaian keseluruhan terbaiknya di klasemen sejak melakukan debutnya. pada tahun 2015.

Sebelum bergabung dengan Pramac Racing, Miller dianggap sebagai sesuatu yang tidak diketahui jumlahnya di level MotoGP setelah tiga tahun (satu di CRT LCR Honda dan dua dengan Marc VDS Honda) di mana tajuk utamanya meraih kemenangan perdananya di basah di Assen pada tahun 2016 diselingi. dengan hasil yang kurang penting.

Visualizer Kejuaraan Dunia MotoGP 2020

MotoGP 2020 Riders' Championship Race Visualised | Crash.net MotoGP

Namun, Miller telah berkembang di tim Italia dan, seperti yang dia tunjukkan, musim 2020 bisa sangat berbeda jika dia tidak menderita empat DNF; satu kecelakaan, dua karena masalah teknis dan satu lagi insiden aneh saat Ducati-nya mati setelah menyedot kaca pelindung yang disobek dari depan Fabio Quartararo.

Menggambarkan dirinya sebagai 'tanda tanya' ketika pertama kali tiba di Pramac, dia mengatakan itu adalah bukti dari 'pelajaran hidup' yang dia pelajari dari mereka bahwa dia bisa 'menutup beberapa mulut'.

“Saya tidak bisa berterima kasih kepada Paolo Campinotti dan Francesco Guidotti, semua orang di Pramac, atas apa yang telah mereka lakukan dalam tiga tahun ini. Pertama, saya tidak pernah berada di tim selama lebih dari dua tahun, jadi berada di sini selama tiga tahun terasa seperti seumur hidup.

“Pelajaran yang telah mereka ajarkan kepada saya di dalam dan di luar jalur, itu adalah pelajaran hidup yang tidak akan pernah saya lupakan dan saya selamanya berterima kasih kepada mereka untuk ini. Ketika saya tiba di sana saya mendapat 'tanda tanya', katakanlah dan saya merasa seperti kami membuktikan beberapa orang salah dan menutup beberapa mulut di sepanjang jalan. Semoga kita bisa terus menggulirkan bola itu. "