Pemimpin proyek Suzuki MotoGP Shinichi Sahara telah mengungkapkan bahwa juara dunia MotoGP yang berkuasa telah membentuk 'komite' tujuh orang untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh kepergian mengejutkan manajer tim Davide Brivio.

Belum jelas berapa lama komite akan tetap ada, tetapi Sahara mengatakan itu 'bekerja sangat baik sejauh ini' dan memberikan waktu kepada pabrik untuk mempertimbangkan dengan hati-hati pengganti Brivio di masa depan.

Sahara menegaskan bahwa solusi ideal adalah mempromosikan seseorang di dalam tim menjadi manajer tim, tetapi mereka akan 'memilih orang dari luar jika perlu'.

Brivio, yang mengawasi gelar dunia Valentino Rossi di Yamaha, telah menjadi manajer tim Suzuki sejak pabrikan kembali ke MotoGP 2015. Tetapi hanya dua bulan setelah kemenangan bersejarah Joan Mir, dia mengejutkan tim dengan pergi menjadi direktur balap skuad F1 Alpine (Renault).

"Kami telah membentuk komite manajemen tim dengan orang-orang kunci di tim," jelas Sahara, yang menjawab 'tahun berapa kamu bicarakan?' ketika pertama kali diinformasikan oleh Brivio bahwa ia akan meninggalkan MotoGP menuju F1.

"Orang-orang kunci ini bertanggung jawab, item demi item, sesi demi sesi, untuk mendiskusikan masalah dan bertukar informasi. Ini adalah cara yang kami pilih untuk mengelola situasi setelah kepergian Davide.

"Di panitia ada tujuh orang, termasuk saya dan Ken Kawauchi sebagai manajer teknis [lihat daftar lengkapnya di bawah].

"Saya tidak tahu siapa yang akan menjadi manajer tim di masa depan, tetapi bagi semua orang ini adalah kesempatan bagus untuk mempelajari apa tugas manajemen tim, untuk terlibat dalam komite dan bertukar semua informasi tentang apa yang perlu kami lakukan.

"Menurutku orang-orang itu, dan juga anggota tim lainnya, sangat terampil. Jadi tidak heran jika seseorang bisa dipromosikan menjadi manajer tim di masa depan… tapi bukan aku!"

Sahara menambahkan: "Pekerjaan manajer tim tidak sederhana dan ada berbagai jenis pekerjaan yang dilakukan Davide. Tetapi untuk saat ini saya tidak dapat membayangkan pekerjaan yang sangat sulit karena, seperti yang saya katakan, kami memiliki banyak orang terampil dalam tim. yang dapat mengimbangi kepergian Davide.

"Kami baru saja memulai sistem baru dengan komite manajemen tim dan sejauh ini bekerja dengan sangat baik. Semuanya terkendali, saya rasa. Bahkan saya pikir tim lebih bersatu dari sebelumnya.

"Karena sebelum Davide mengumpulkan pendapat, saran atau permintaan dari orang-orang itu - dari sudut pandang pemasaran, sudut pandang teknis - dan diteruskan kepada saya dan orang lain, jadi terkadang saran ini disaring atau diperkuat.

“Tapi sekarang kita bisa berkomunikasi lebih langsung, jadi untuk alasan itu saya merasa kita lebih bersatu dari sebelumnya dan kita berusaha untuk menyelesaikan situasi sulit ini bersama-sama.

"Kami belum pernah balapan dengan sistem komite ini. Jadi kami akan melihat dan, jika perlu, kami akan berpikir untuk memilih satu orang dari luar [sebagai manajer tim] tetapi saya tidak dapat membayangkan sekarang siapa orang itu atau jika itu perlu atau tidak.

"Situasi terbaik adalah jika saya dapat mempromosikan seseorang di dalam tim untuk menjadi manajer tim di masa depan. Tapi bagaimanapun, jika seseorang dipromosikan menjadi manajer tim, maka kami akan membutuhkan orang lain untuk menggantikan posisi asli orang ini. Kita akan lihat selama musim."

Komite manajemen tim 'luar biasa tujuh' Suzuki adalah sebagai berikut:

Shinichi Sahara - Pemimpin Proyek

Ken Kawauchi - Manajer Teknis

Frankie Carchedi - Kepala Kru Joan Mir

José Manuel Cazeaux - Kepala Kru Alex Rins

Alberto Gomez - Manajer Pemasaran & Komunikasi

Mitia Dotta - Koordinator Tim

Roberto Brivio - Koordinator Tim

 

Comments

Loading Comments...