Franco Morbidelli sangat dekat dengan gelar juara dunia daripada pembalap satelit lainnya di era MotoGP, tahun lalu ia menuntaskan musim 2020 sebanyak 14 balapan di posisi kedua, hanya selisih 13 poin di belakang Joan Mir.

Memang, pebalap Suzuki itu baru memastikan gelar di paruh akhir, tetapi itu masih merupakan penampilan luar biasa dari Morbidelli, yang seperti Mir bahkan belum naik podium sebelum musim 2020.

Berbeda dengan Mir yang didukung penuh pabrikan, Morbidelli adalah satu-satunya pebalap dengan spesifikasi terendah Yamaha, belum lagi masalah katup yang membayangi pebalap M1 sepanjang musim.

Pembalap Italia itu juga secara efektif kehilangan momentum dua balapan di Austria, termasuk insiden mengerikan dengan Johann Zarco di Red Bull Ring, di mana pria Prancis itu dihukum oleh FIM Stewards, sebelum melonjak ke klasemen kejuaraan dengan tiga kemenangan dalam sembilan balapan terakhir.

Jika mengacu pada mantra dunia balap 'melakukan lebih baik dari tahun lalu' berarti hanya ada satu tempat yang bisa dibidik Morbidelli di tahun 2021, titel juara dunia. Kepala tim Razlan Razali yakin dia siap untuk tugas itu.

"Yah, saya pikir Frankie pernah berada di sana sebelumnya, ketika dia menjadi juara Moto2 pada 2017. Jadi dia pernah berada di posisi itu sebelumnya, dan dia hampir melakukannya lagi tahun lalu," kata Razali.

“Saya pikir dia memiliki semua pengalaman untuk menghadapi tekanan, untuk menghadapi situasi. Dia pembalap yang jauh lebih dewasa, dibandingkan dengan Fabio misalnya, dan apa yang dia lakukan tahun lalu setelah selalu dikalahkan oleh Fabio di tahun rookie-nya, dia meningkatkan performanya.

"Dia tahu apa yang diperlukan untuk menjadi lebih baik, dia tahu itu bukan tidak mungkin, jadi saya sangat yakin bahwa dia akan berpikir untuk menjadi juara tahun ini.

"Saya yakin dia akan terus berlatih keras, bekerja keras, dengan Valentino dan yang lainnya. Dan ini semua tentang konsistensi tahun ini, dan kami yakin dia memiliki kemungkinan untuk benar-benar bertarung untuk tahun ini."

Direktur tim Johan Stigefelt sedikit lebih realistis soal peluang Morbidelli di musim 2021, tetapi masih merasa gelar tiga besar sangat memungkinkan.

"Jujur, kami menjadi sedikit terbuai sekarang dengan hasil yang kami miliki, dengan banyak pole, podium dan kemenangan. Menjadi lebih baik [dari tahun lalu] adalah memenangkan kejuaraan dan itu sangat sulit, kami tahu itu. Juga melihat pesaing kami, mereka terlihat sangat kuat tahun ini, "kata Stigefelt.

"Ini akan menjadi kejuaraan yang berbeda dengan tahun lalu saya pikir, lebih kompetitif. Tapi di sisi itu Franky memiliki pola pikir dan ambisi untuk melakukannya dengan sangat baik.

"Kami perlu mengingat dia memiliki masalah tahun lalu dengan mesin dan semua itu. Itu juga sedikit menggangunya. Kami pasti memiliki peluang kuat dengan Franky untuk berada di 3 besar, tetapi untuk duduk di sini dan mengatakan kami akan menang. kejuaraan dunia, tentu saja itu impian dan target, tetapi ini tugas besar. "

Namun, keraguan soal peluang Morbidelli, termasuk dianggap para rivalnya, adalah level YZR-M1 Spek-A yang akan dipakai musim ini.

Razali menjelaskan latar belakang keputusan asli A-Spec dan mengapa Morbidelli akan terus menggunakan motor berbasis tahun 2019, meski jadi pembalap Yamaha di kejuaraan dunia tahun lalu.

"Yamaha juga memberi tahu kami selama Grand Prix Malaysia pada 2019 bahwa motor [Factory-Spec] 2020 adalah motor yang benar-benar baru, jika mereka mendevelopnya lebih baik, itu bisa menjadi hebat, jika tidak, mereka memiliki risiko masalah," Razali menjelaskan.

"Jadi mereka ingin kami memiliki dua jenis spesifikasi, jadi motor [A-Spec] 2019 sebagai opsi mundur jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan dengan motor baru.

"Bukan berarti motor [Factory-Spec] 2020 sama sekali tidak bagus, karena memenangi empat balapan bersama dengan Fabio dan Maverick. Hanya saja ini adalah motor di tahun pertamanya dan kurangnya pengujian membuat mereka tidak bisa mengembangkannya lebih jauh.

"Tapi saya yakin mereka telah mengidentifikasi semua masalah ini dan [Spesifikasi Pabrik] akan lebih baik tahun ini."

Morbidelli memenangkan balapan MotoGP pertamanya pada September tahun lalu dan yang kedua tidak sampai akhir Oktober. Saat itu, menurut Yamaha, sudah terlambat untuk memberinya YZR-M1 spesifikasi pabrik untuk musim 2021, tentu karena alasan logistik dan biaya.

"Situasi kami dalam hal kontrak dan situasi ekonomi tidak memungkinkan kami untuk meng-upgrade motornya ke motor [Pabrik] yang sama seperti yang lain," kata Razali.

"Namun, kami yakin bahwa motor Frankie akan ditingkatkan hingga batas tertentu. Kami tidak yakin persis apa yang sedang ditingkatkan saat ini, kami akan tahu kapan motor itu sampai di Qatar.

"Mereka akan melakukan yang terbaik untuk membantu dan melakukan apa yang mereka bisa dengan motor Frankie tahun ini, seperti yang mereka lakukan tahun lalu.

"Ada beberapa hal yang ditingkatkan selama musim, yang didukung oleh Yamaha untuk meningkatkan peluang Frankie dalam performa. Oleh karena itu, kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan Yamaha.

"Kami memiliki motor tahun 2020 [untuk Valentino Rossi] dan tahun 2019 [untuk Morbidelli] tetapi seperti yang Anda lihat, saat ini Franky sangat nyaman dengan motornya, karena ini akan menjadi tahun ketiganya dengan motor itu."

Meski berbasis motor yang berumur 2 tahun, Stigefelt juga yakin A-Spec tidak akan menjadi penghalang kesuksesan.

"Franky akan mulai dengan paket yang sama dengan yang dia akhiri pada tahun 2020 dan dari sana membuat langkah-langkah kecil [peningkatan]," tegasnya.

"Ramon [Forcada] dan Frankie telah menemukan cara yang tidak dilakukan oleh tiga pebalap Yamaha lainnya dalam hal set-up sasis. Ini bekerja dengan sangat baik untuk Franky dan saya pikir dia akan melanjutkan kemajuannya berdasarkan itu.

"Motornya mendapatkan banyak pengaturan, ini bukan hanya tentang suku cadang baru. Seperti yang kita lihat dengan Franky, dia telah mengerjakan motor itu selama dua tahun pada dasarnya dan itu menjadi semakin baik dan lebih baik. Jadi masih ada potensi dalam paket itu."

Selain spesifikasi teknis, Razali juga memberikan gambaran cemerlang tentang Morbidelli sebagai pribadi.

"Cara dia berbicara, cara dia membawa diri, dia seperti seorang seniman, apakah itu seorang pelukis atau musisi, dia adalah seorang seniman dalam olahraga motor roda dua. Senang sekali bisa berbicara dan bercakap-cakap dengannya," kata pria Malaysia itu.

"Orang yang tenang yang memiliki pandangan yang sangat baik tentang kehidupan juga, khususnya pembicaraan soal keragaman dan semacamnya sangat hormat dan sangat mulia.

"Jadi pria yang sangat baik secara umum, tetapi di jalurnya dia sama tangguh dan agresif seperti orang lain. Jadi saya berharap untuk memulai hubungan baru ini dengan Vale, dan mari kita lihat bagaimana perkembangannya."

 

Comments

Loading Comments...