Direktur Petronas Yamaha Johan Stigefelt dan superstar barunya, Valentino Rossi, ternyata memiliki sejarah yang cukup unik di antara keduanya.

Stigefelt, 44, pertama kali bertemu Rossi, 42, saat mereka menjadi rival dalam kejuaraan Eropa di Mugello pada 1995. Rossi kemudian melakukan debut grand prix pada tahun berikutnya, dan Stigefelt pada 1997.

Sementara karir balap motor Pria Swedia berakhir pada tahun 2004 (dengan posisi terbaik dari posisi kedelapan), ia langsung membangun karir dalam manajemen tim. Berawal dari World Supersport, kemudian Superbike, sebelum akhirnya bergabung dengan proyek Caterham Moto2 tahun 2014.

Kemudian, tim berubah menjadi Sepang Racing Team (SRT), sekarang salah satu tim Independen terbesar dan paling bergengsi di paddock dengan tim di ketiga kelas Grand Prix, serta MotoE.

Di sisi lain, Rossi telah menjadi pembalap motor paling terkenal di dunia dengan sembilan gelar juara, 89 rekor balapan kelas premier, dan 199 podium. Keduanya kembali bersinggungan tahun 2021, kali ini dengan Rossi menjadi pembalap Stigefelt di Petronas Yamaha.

Pembalap Italia itu akan membawa kepala krunya David Munoz, insinyur data Matteo Flamigni dan pelatih pembalap Idalio Gavira dari tim Pabrik, tetapi Stiggy bukan satu-satunya anggota Petronas yang sudah dikenal The Doctor.

Wilco Zeelenberg (manajer tim) dan Ramon Forcada (kepala kru Franco Morbidelli) menghabiskan banyak musim bekerja di garasi yang sama dengan Rossi, meskipun untuk mantan rekan setim # 46 dan saingan gelar Jorge Lorenzo.

"Dengan Valentino itu akan menjadi tantangan karena dia datang bertahun-tahun di tim pabrikan dan mulai bekerja dengan kami," kata Stigefelt.

"Misi pertama tentu saja membuatnya merasa nyaman dan bahagia di dalam tim, dan mereka semua harus cocok bersama, beberapa orang baru yang tidak bekerja dengannya sebelumnya dan beberapa orang baru bergabung dengannya dari Yamaha.

"Tapi bagi saya dan tim, targetnya pasti naik podium, dan kemenangan akan fantastis bersama Valentino. Jika kami bisa mencapainya, itu akan fantastis. Kami tahu Valentino selalu ada [di sana], jika dia menjalani musim yang bagus, dia akan melakukannya. berada di posisi lima besar, saya yakin. "

Musim lalu, Rossi sekali naik podium di Jerez, dan nyaris mendapat yang kedua di Missano sebelum mengalami kecelakaan. Namun, The Doctor belum memenangi satupun balapan sejak Assen 2017.

Meski demikian, Rossi sudah memiliki elemen pendukung di atas kertas. Petronas memenangi lebih banyak balapan dari pada tim lain musim lalu, enam (tiga untuk Fabio Quartararo, tiga lagi dengan Morbidelli).

Selain itu, Yamaha juga percaya diri telah mengatasi masalah ikonsistensi motor yang jadi momok YZR-M1 tim pabrikan tahun lalu, yang kembali dipakai The Doctor musim 2021.

"Kami adalah tim yang sangat muda, memasuki musim ketiga kami dan kami masih belajar," kata Stigefelt. "Tetapi mengatakan bahwa kami berhasil melakukannya dengan sangat baik dalam dua tahun pertama dan saya pikir untuk Valentino, pembicaraan awal yang kami lakukan dengan dia datang ke tim, dia sangat antusias karena ini adalah awal yang baru baginya.

"Dia telah berada di tim pabrikan selama bertahun-tahun, dan itu adalah lingkungan kerja yang berbeda dari tim kami. Kami tahu itu karena kami dekat dengan Yamaha. Saya tidak mengatakan mereka melakukan sesuatu yang salah, dan kami melakukan semuanya dengan sangat baik.

"Tapi kami hanya lebih 'siap', haruskah kami katakan, artinya saya, Razlan [Razali, kepala tim] dan Wilco selalu ada dan kami siap. sangat bersemangat tentang balapan dan para pebalap, saya pikir seluruh tim merasakan kepemimpinan seperti itu dari pihak kami.

"Ketika Valentino berbicara kepada saya, dia mengatakan bahwa perasaan yang dia rasakan dari luar melihat ke dalam tim dan berharap untuk memulai kolaborasi ini dengan kami.

"Sekarang kami harus melihat bagaimana kami memulai dan itu tidak akan mudah, kami tahu itu. tapi kami akan membawa pengalaman kami dari dua tahun terakhir ini dan semangat kami dalam menjalankan tim. "

Stereotip yang biasa adalah bahwa berada dalam tim satelit berarti lebih sedikit tekanan, hal ini ditolak oleh Stigefelt dalam. Karena hanya karena ekspektasi hasil akan sama, tetapi dia yakin Rossi akan menikmati suasana 'bahagia'.

"Saya pikir dia tidak akan memiliki tekanan yang berkurang karena dia benar-benar ingin tampil dan dia datang ke tim dengan pola pikir untuk mencoba naik podium dan memenangkan balapan lagi," kata Stiggy.

"Saya pikir untuk semua orang terkadang bagus untuk mengubah lingkungan dan masuk ke tim baru, kombinasi mekanik muda kami dengan stafnya, kepala krunya David juga masih  muda, ia memiliki pendekatan yang sangat baik. Sangat berpikiran terbuka.

"Saya pikir kombinasinya akan bagus dan saya pikir para pembalap merasakan ini, kita dapat melihat pada Franky dan Fabio seberapa baik mereka beradaptasi dengan tim kami dan menyukai tim untuk bekerja.

"Karena yang paling penting bagi saya sebagai direktur tim adalah menjaga orang-orang, staf, agar semua orang bahagia. Ketika kami memiliki mekanik yang bahagia, kami memiliki pembalap yang bahagia dan pembalap yang bahagia biasanya tampil. Itulah misi saya setidaknya . "

Sementara Rossi terkadang memiliki hubungan yang tidak begitu harmonis dengan rekan setimnya di Pabrik Yamaha, Razali tahu tidak mungkin ada perselisihan dengan anak didik VR46, Morbidelli.

"Karena hubungan mereka, persahabatan mereka, sejarah mereka bersama, mereka berlatih bersama, mereka adalah teman baik, saya pikir akan lebih mudah untuk mengaturnya. Kita tidak perlu membuat tembok apa pun di antara kedua pembalap!" dia bercanda.

"Saya pikir kami semua menantikannya, karena seperti yang saya katakan, kedua pembalap itu akur. Terlepas dari apakah yang satu mengalahkan yang lain, mereka tetap akan menjadi teman."

Dengan Yamaha menjamin Rossi mendapatkan kursi satelit Factory-Spec setelah menandatangani Quartararo untuk menggantikannya pada tahun 2021, tidak jelas seberapa jauh kedua faktor di atas membuat Petronas merekrut pembalap legendaris Italia itu.

Razali sering menempatkan tim sebagai tempat bagi para pebalap muda, terutama setelah sukses luar biasa bersama Quartararo dan Morbidelli, tetapi mempertahankan situasi pandemi yang membuat tim lebih memilih Rossi.

"Jika itu tahun yang normal, kami akan melihat Valentino dan pembalap lain juga [untuk menggantikan Quartararo]," kata Razali. "Tapi opsi Valentino menjadi jauh lebih menarik daripada memilih rookie di tengah pandemi ini.

"Kami ingin melanjutkan performa kami di lintasan, kami tahu bahwa kami memiliki pembalap muda yang bagus bersama Frankie, tetapi kami juga yakin Rossi dapat menghadirkan stabilitas dan performa.

"Saat dia santai, senang dengan motornya, dia bisa memberikan performa itu, jadi ini lebih tentang stabilitas tim. Kami membuat pengecualian tahun ini, hanya dengan Valentino dan itu adalah tujuan utamanya."

Dengan pemikiran tersebut, apa yang perlu dilakukan Rossi untuk mengamankan musim kedua di Petronas pada 2022?

"Nomor satu, kami harus melihat performa Valentino balapan demi balapan  - seperti pembalap lain menurut saya - balapan 6-7 pertama sangat penting untuk melihat di mana dia berada," jawab Razali.

"Dan Valentino sebagai pebalap berpengalaman, dia juga akan mengevaluasi sendiri penampilannya dalam 6-7 balapan pertama sebelum dia memutuskan apa yang harus dia lakukan. Kami sadar bahwa dalam kontraknya dengan Yamaha ada target tertentu yang perlu dia capai untuk setiap pembicaraan tentang kelanjutan tahun depan."

"Klausul performa itu ada pada Yamaha dan Valentino," tambah Stigefelt, "tapi tentu saja kami telah membahas ini dan pada akhirnya tergantung pada hasil dan merasa nyaman serta senang dengan apa yang kami lakukan.

"Ini berjalan dua arah, dengan Valentino dan kami. Kami memiliki pemahaman yang sama untuk mengevaluasi dan melihat bagaimana dia tampil. Itu ada di tangannya, jika dia bahagia dan dia ada di posisi - 5 besar, 3 teratas, apa yang ingin dia lakukan - dan ingin melanjutkan, kami di sini dan kami terbuka.

"Tapi itu adalah sesuatu yang harus kami evaluasi sedikit lebih jauh ke depan, saat ini masih terlalu dini untuk mengatakannya. Kami harus melihat setengah musim di mana kami berada dan mudah-mudahan kami akan melakukannya dengan sangat baik, bersenang-senang bersama dan berada di luar sana. menantang untuk posisi teratas. "

Meski diisukan terjadi keretakan dengan pabrikan, Sepang Racing Team saat ini tengah berdiskusi dengan Yamaha, Dorna, dan Petronas untuk perpanjangan kontrak yang akan habis akhir tahun ini.

 

Comments

Loading Comments...