Setelah 20 tahun wara-wiri di tim pabrikan seperti Honda, Yamaha, dan Ducati, Valentino Rossi melakukan transisi menuju tim satelit dengan bergabung bersama Petronas Yamaha untuk tahun 2021. Berbekal segudang pengalaman, dan reputasi mengkilap, apa yang bisa diharapkan dari seorang The Doctor?

Manajer tim Petronas Yamaha, Wilco Zeelenberg, yang sempat satu tim dengan Rossi di tim pabrikan sebelum pindah ke Sepang Racing Team di tahun 2019, mungkin bisa menjawap pertanyaan tersebut.

Menurut pria asal Belanda itu, hal pertama yang akan terjadi mungkin seperti "Culture Shock" di tubuh Petronas Yamaha, bukan The Doctor. "Saya kira tim belum tahu apa yang akan mereka hadapi, karena Vale memiliki banyak perhatian di seluruh dunia," kata Zeelenberg.

"Apalagi saat paddock kembali terbuka, seperti yang kalian tahu selalu ada antrian di depan boks [pitbox] Vale. Ini juga sesuatu yang harus kami pelajari, saya sudah berada di sana beberapa tahun bersama Jorge dan Vale [di tim Pabrik] dan tidak selalu mudah bekerja dengan cara itu."

Berurusan dengan perhatian luar seperti itu sudah menjadi hal biasa Rossi, tetapi Zeelenberg juga berharap pembalap berusia 42 tahun itu akan menikmati 'atmosfer berbeda' di Petronas.

"Saya pikir itu langkah yang bagus bagi Vale untuk datang ke atmosfer yang berbeda, katanya. "Bukannya tim Pabrik memberinya banyak tekanan karena Vale juga menyukai perhatian itu. Dia cukup dewasa, punggungnya [mentalnya] cukup besar untuk mengendalikannya. Tapi, juga untuk melihat suasana yang berbeda dengan tim kami.

"Cara kami bekerja sedikit berbeda dengan tim Pabrikan karena tekanannya lebih sedikit, juga lebih sedikit orang Jepang yang terlibat sehingga lebih sedikit orang yang memutuskan seperti apa pengaturan motornya.

"Saya pikir ini dapat membantu dalam tim kami karena hanya satu orang yang akhirnya bertanggung jawab untuk itu [set-up motor].

"Di tim Pabrik tidak seperti itu, banyak orang berspesialisasi dan mereka harus mengatakan sesuatu tentang motor dan mereka merasa bertanggung jawab. Itu tidak selalu cara termudah untuk bekerja, karena Anda memiliki banyak suara dan terkadang Anda kehilangan waktu dan Anda kehilangan juga arahnya.

"Tidak selalu lebih mudah ketika Anda membawa lebih banyak barang, lebih banyak orang. Sangat penting untuk membawa apa yang Anda butuhkan dan fokus pada waktu di mana Anda dapat mengubah banyak hal pada motor dan di sisi pembalap, ini adalah saat Anda bisa benar-benar membuat perbedaan.

"Di tim kami, ini sedikit lebih mudah dan kami mengelola tim dengan cara yang sedikit berbeda karena kami juga tidak memiliki banyak protokol.

Setelah mengamati Rossi dari jarak dekat saat menjadi Team Manager Jorge Lorenzo di garasi Pabrik Yamaha, Zeelenberg juga berharap juara dunia sembilan kali itu tidak akan terlalu banyak mengalihkan energinya ke dalam analisis data dan menghemat sebanyak mungkin untuk balapan.

"Tentu saja, kami telah berbicara dan salah satu hal yang disukai Vale adalah duduk di belakang komputer, melihat-lihat data dari pengendara, dari dirinya sendiri.

"Tapi mungkin [Rossi] menghabiskan terlalu banyak waktu untuk itu, karena intinya adalah dia suka untuk melakukannya, tetapi dia menghabiskan banyak energi untuk melakukannya, "Zeelenberg menjelaskan.

"Jadi saya pikir kita harus mencoba untuk menghindari itu, karena kemudian Anda terkadang sangat dekat dan mendetail dalam hal-hal yang sangat [kecil], dan Anda lebih baik menghabiskan satu jam untuk mendiskusikan masalah Anda, cobalah mencarisolusi dan fokus di sana. Kemudian buat langkah yang lebih besar daripada membahas detail kecil dan Anda juga akan kehilangan banyak energi.

"Kami juga tahu bahwa energi di MotoGP sangat penting karena balapan adalah 45 menit dan para pembalap tidak memulai dengan lambat lagi, langsung dari lap pertama Anda membutuhkan semua energi yang Anda miliki untuk tampil dan menjadi tajam dan tepat. .

"Semakin banyak energi yang dapat Anda hemat selama akhir pekan dan bersantai untuk mempersiapkan tubuh Anda, itu juga sangat penting."

Situasi baru lain yang harus ditangani Petronas adalah Rossi tetap menjadi pebalap kontrak Yamaha, sementara rekan setimnya Franco Morbidelli dikontrak ke tim Sepang.

"Vale bergabung dengan tim kami dengan kontrak dari Yamaha, jadi itu juga memberi kami situasi yang sedikit berbeda dibandingkan dengan pembalap kami sebelumnya. Karena kami membayar sendiri pembalap kami di masa lalu, dan tahun ini Yamaha membayar Valentino pada dasarnya, "Zeelenberg berkata.

"Ini adalah cerita lain tetapi kami juga mengatakan, oke kami menerima ini, tetapi kami juga ingin melindungi Franco, terutama dengan hasil yang dia lakukan tahun lalu. Jelas bahwa dialah orang yang bertanggung jawab saat ini untuk hasil kami. "

The Doctor tidak sendirian pindah ke Petronas Yamaha, ia juga didampingi Crew Chief David Munoz, Data Engineer Matteo Flamigni, dan pelatih pembalap Idalio Gavira.

 

Comments

Loading Comments...