Untuk MotoGP musim 2021 ini, hal menarik akan terjadi di pit Petronas Yamaha, di mana runner-up musim lalu, Franco Morbidelli, akan berduet dengan sahabat baik, sekaligus mentornya di VR46 Riders Academy, Valentino Rossi.

Berbicara soal potensi rivalitas antara pasangan murid dan guru, Morbidelli berharap persaingan mereka di atas trek tidak akan mengubah hubungan baik keduanya, dan mengatakan bahwa persahabatan mereka lebih penting daripada MotoGP.

Menanggapi komentar anak didiknya, The Doctor mengaku senang mendengar opini Morbidelli: "Ya, saya setuju dengan Franco. Saya senang dengan apa yang dia katakan," jawab Rossi.

"Yang pasti pertemanan sejati adalah sesuatu yang sangat penting bagi saya, juga karena saya selalu menghabiskan waktu dan energi untuk memiliki teman baik. Jika Anda perlu memiliki teman sejati dan teman baik, Anda harus bekerja sedikit. Itu tidak mudah!"

Kenyataannya, Rossi lebih dari sekedar teman baik bagi Morbidelli, juga memainkan peran utama dalam karir pemuda Italia itu sebagai anggota pertama dan tersukses di Akademi VR46 hingga saat ini.

"Saya sudah berteman sangat baik dengan Franco sejak lama, kami bekerja sama untuk membawanya di MotoGP. Saya sangat senang menjadi rekan satu timnya karena ini situasi yang sangat menarik yang tidak diharapkan siapa pun, saya dan dia," Kata Rossi.

"Pastinya akan sulit untuk mengaturnya karena - Anda tahu rekan satu tim adalah saingan pertama Anda - jadi untuk bertarung dan terus berteman, Anda harus memiliki persahabatan yang nyata, hubungan yang nyata!

"Jadi itu tidak akan mudah, tapi saya pikir kami bisa melakukannya. Dan saya berharap kami berdua bisa bersaing untuk mencoba dan memenangkan balapan."

Morbi bukan satu-satunya sosok familiar yang akan berpartner dengan The Doctor, lainnya adalah Cal Crutchlow. Pembalap Inggris itu menghabiskan tiga tahun pertama karir MotoGP-nya di Yamaha dan kembali ke brand Garpu Tala sebagai pembalap penguji.

"Kami mengharapkan dukungan yang kuat dari Cal, karena Cal baru saja pensiun [balap full-time] tahun lalu. Dia dalam kondisi yang baik, dia mengendarai motor Honda dalam waktu yang cukup lama. Dia bisa memberikan beberapa nasihat kepada Yamaha, saya ingin berbicara dengannya setelah kontak pertamanya dengan Honda. M1, "kata Rossi.

"Saya pikir Cal bisa banyak membantu Yamaha. Selain itu, saya memiliki hubungan yang baik dengan Cal. Jadi, saya sangat senang bekerja dengannya. Untuk menjadi pembalap tes itu tidak mudah, yang pasti Anda harus menemukan motivasi untuk mendorong hingga batas motor juga sekalipun Anda tidak membalap.

"Ini tidak akan mudah bagi Cal. Saya harap dia datang dengan motivasi yang baik, dengan pendekatan yang baik. Dia berhenti musim dingin ini saja sehingga dia dalam kondisi yang baik, saya pikir ini bisa membuat perbedaan. "

Sementara itu, Rossi, Morbidelli dan anggota Akademi lainnya telah bersiap untuk musim depan di The Doctor's Moto Ranch di Tavullia. Meski ada banyak aktivitas trek tanah, di usia 42 Rossi mengatakan bahwa pekerjaan pernapasan tingkat tinggi menjadi semakin penting.

“Tahun lalu kami tidak tahu kapan kami memulai kembali [setelah lockdown Covid] jadi agak sulit untuk mencapai balapan pertama dengan 100 persen, tahun ini kami bisa melakukan persiapan lebih normal.

"Ketika Anda menjadi lebih tua Anda harus bekerja lebih keras, terutama untuk pernapasan. Lebih banyak latihan bersepeda, lebih banyak berlari dan coba tingkatkan kapasitas [pernafasan] tinggi Anda.

"Saya merasa baik, saya merasa dalam kondisi yang baik dan siap untuk memulai, tapi kami harus menunggu tes pertama ini. Kami akan memiliki 5 hari di motor dan setelah tes ini kami dapat memiliki ide yang lebih jelas."

Setelah sesi Shakedown pada 5 Maret, tes resmi Qatar dimulai untuk semua pebalap MotoGP pada 6 Maret.

 

Comments

Loading Comments...