Setelah kesempatan pengujian pertama bulan Februari di Sepang dibatalkan, Cal Crutchlow akhirnya merasakan pengalaman pertama dengan Yamaha YZR-M1 2021 pada tes Shakedown MotoGP di Qatar.

Hal ini sekaligus mendandakan reuni Crutchlow dengan YZR-M1 setelah 8 tahun berpisah, terakhir membalap bersama Yamaha Tech 3 tahun 2013, sebelum menghabiskan satu musim di Ducati tahun 2014, lalu LCR Honda antara 2015-2020.

Yamaha memasuki musim baru dengan perubahan yang cukup banyak, karena Crutchlow menggantikan Jorge Lorenzo sebagai pebalap tes sementara Valentino Rossi dan Fabio Quartararo secara efektif bertukar tempat duduk.

Setelah tiga bulan pensiun sebagai pembalap MotoGP full-time, Crutchlow berencana menggunakan waktu ini untuk beradaptasi dengan motor 2021 M1 dan membangun tingkat kenyamanannya.

"Kami memiliki daftar panjang dengan Yamaha untuk diuji, tetapi hal pertama bagi saya adalah bisa mengendarai motor dan merasa nyaman," kata Crutchlow.

"Tiga hari pertama ini adalah tentang mengendarai Yamaha dan bagi saya untuk memahami motornya. Ya, sepeda motor adalah sepeda motor, tetapi saya telah mengendarai sesuatu yang berbeda selama tujuh tahun terakhir.

"Tiga hari pertama akan sulit karena saya akan berbagi motor dengan dua pebalap Jepang lainnya dan kami perlu menjaga pengaturan yang sama, yang akan sangat sulit, terutama bagi saya dari segi posisi di motor. Jadi setang, ergonomi.

"Kami semua harus tetap sama sehingga kami dapat menukar motor selama tiga hari, jadi saya pikir itu akan sangat sulit tetapi -lalu lagi- tidak terlalu buruk bagi saya hanya untuk mempelajari motor."

Setelah bersama Honda selama enam musim yang kebetulan menjadi rival terbesar Yamaha, Crutchlow akan membawa pengalaman berharga bagi pabrikan Jepang tersebut.

Crutchlow menambahkan: "Pengalaman saya adalah salah satu alasan mereka mempekerjakan saya untuk melakukan pekerjaan ini. Pengalaman saya mengendarai MotoGP dengan pabrikan yang berbeda dan bisa balapan memahami motor yang berbeda.

“Ya, dengan Ducati saya mengalami tahun yang lebih sulit tetapi saya masih naik podium dan saya cepat di akhir musim.

"Saya cepat dengan setiap motor yang saya kendarai di MotoGP. Pengalaman adalah satu hal dan mampu mengevaluasi banyak hal: seperti yang Anda ketahui, dalam tahun-tahun saya bersama Honda, saya melakukan banyak pengujian dan evaluasi bagian-bagiannya.

"Saya tidak perlu membawa rahasia, tidak ada rahasia. Yamaha memiliki filosofi mereka sendiri dan Honda serta Ducati memiliki filosofi mereka sendiri.

"Anda memiliki pengalaman dan pengalaman sendiri saat bekerja di tim dan pabrikan, tetapi saya rasa orang tidak akan pernah melihatnya, menyalin sepeda lain karena mereka semua memiliki DNA dan filosofi sendiri. "

 

Comments

Loading Comments...