Suzuki jadi satu-satunya tim MotoGP yang memilih untuk tetap di Qatar antara akhir pengujian resmi pada 12 Maret dan balapan pembukaan musim akhir pekan pada 25-28 Maret.

Artinya, semua anggota tim mereka, termasuk juara bertahan dunia Joan Mir dan rekan setimnya Alex Rins, akan berada di Qatar selama lima pekan, mulai awal Maret hingga selesainya balapan Losail kedua pada Minggu, 4 April.

Permintaan untuk tinggal dibuat oleh pemimpin proyek dan direktur tim Suzuki, Shinichi Sahara. “Saya meminta seluruh tim untuk mempertimbangkan tinggal di Qatar antara tes dan balapan, untuk menghindari risiko infeksi virus Covid-19 saat bepergian dan tinggal di rumah bersama teman dan keluarga,” jelas Sahara.

“Mereka semua menerimanya, termasuk pembalap Joan Mir dan Alex Rins, dan ini membuat saya sangat bangga dengan grup kami.”

Terlepas dari kegiatan yang telah dilakukan, Sahara menyadari bahwa berada jauh dari rumah dan keluarga selama lima minggu bukanlah tugas yang mudah.

“Ketika saya diberi tahu bahwa kami adalah satu-satunya tim yang bertahan di Qatar, termasuk para pebalap, saya berpikir: 'wow, saya harus bangga dengan orang-orang saya' dan mungkin kami sekali lagi membuktikan bahwa kami adalah tim yang paling bersatu, karena kami menghadapi situasi sulit ini bersama-sama, sebagai kelompok dan keluarga yang kuat, "kata Sahara.

Mir menjelaskan bahwa, selain meminimalkan risiko Covid, rasanya tidak tepat baginya untuk pulang ke rumah sambil meninggalkan banyak anggota timnya di Qatar.

"Saya memutuskan untuk tetap di Qatar sebagai tindakan tanggung jawab, terkait risiko infeksi saat bepergian, baik untuk diri sendiri maupun orang lain," kata Mir. "Saya ingin melindungi diri sendiri dan orang yang saya cintai, tetapi juga tim saya yang sedang berpergian, berusaha untuk memulai musim dengan cara terbaik.

"Saya tidak akan merasa nyaman berada di rumah bersama teman dan keluarga saya mengetahui bahwa kru saya dan seluruh tim ada di Qatar dengan keterbatasan dan pengorbanan. Dan selain itu, kami beruntung karena kami tinggal di hotel yang sangat bagus dan diperlakukan dengan sangat baik. baik."

Rins menambahkan: “Akhirnya kami memutuskan untuk tetap di sini karena dengan cara ini kami dapat membuat gelembung penuh di mana Tim Suzuki bersatu, tanpa pengecualian. Pertama-tama, ini berarti kami lebih aman, dan kami juga bisa lebih tenang memikirkan balapan yang akan datang. "

Dengan anggota paddock yang hanya diperbolehkan keluar dari hotel untuk pergi ke sirkuit Losail, kegiatan seperti karting, bersepeda, dan minibike telah diatur.

“Kami menggunakan waktu ini untuk beberapa kegiatan membangun tim, yang merupakan sesuatu yang kami nikmati yang kami coba lakukan sekali atau dua kali setahun, dan sekarang kami memiliki kesempatan yang sempurna. Jauh dari rumah adalah usaha kita semua, jadi kita berusaha menikmati waktu sebaik mungkin, ”lanjut Rins.

"Kami tidak diizinkan keluar hotel atau mengunjungi ruang umum hotel karena kami berada di gelembung MotoGP, jadi rutinitas saya cukup berdasarkan fasilitas yang kami miliki: makanan di restoran, gym di hotel, dan beberapa pelatihan dengan motor mini di sirkuit. ”

'Sistem gelembung' MotoGP untuk Qatar berarti makan malam harus dilakukan di area khusus hotel mereka, di mana publik tidak memiliki akses.

Sementara itu, pemerintah Qatar telah menyediakan vaksin Pfizer untuk semua anggota paddock. Suntikan pertama telah diberikan kepada mereka yang memintanya, dengan dosis kedua akan diberikan sebelum Race 2 di Losail.

“Dorna dan pemerintah Qatar telah melakukan pekerjaan luar biasa, itu sesuatu yang sangat mengesankan dan sangat dihargai. Penting juga untuk menyelamatkan hidup kita dan menunjukkan bahwa ada harapan untuk masa depan yang lebih cerah, "kata Sahara.

 

Comments

Loading Comments...