Setelah meraih poin penting pada balapan pembuka pekan lalu, Aleix Espargaro mencanangkan target lebih tinggi di MotoGP Doha: Podium pertama Aprilia, yang akan dipersembahkan untuk mendiang bos tim Fausto Gresini.

Sebelumnya, rekan satu timnya di Moto2, Fabio di Giannantonio, mampu mempersembahkan podium di Qatar pekan lalu, yang merupakan pertama kalinya tim naik podium sejak 2016.

Merupakan kemenangan pertama tanpa Fausto, pendiri sekaligus pemilik tim, yang meninggal karena COVID-19 beberapa waktu lalu, momen mengharukan pun terjadi di parc ferme.

"Jelas, keinginan pertama saya, tujuan pertama musim ini adalah memberi penghormatan kepada Fausto dengan meraih podium. Itu jelas, itu tujuan saya," kata Espargaro.

"Saat presentasi tim, suasananya sangat buruk [tanpa Fausto]. Saat Anda balapan, Anda jelas fokus pada balapan, tetapi Anda selalu ingat bahwa dia tidak ada di sini.

"Bukannya saya tidak suka dengan Bezzecchi, karena dia melakukan balapan yang sangat bagus, tapi saya mendorong Diggia untuk finis di podium. Lewati Bezz! Lewati Bezz!" - tidak hanya untuk memberi penghormatan kepada Fausto, tetapi juga untuk semua tim, MotoGP, Moto2, Moto3, orang-orang yang telah bekerja setengah hidup dengan Fausto.

"Itu semacam hadiah kecil. Semua orang melihat ke langit, sangat senang Diggia meraih podium."

Jika Espargaro dapat melakukan hal yang sama di MotoGP, itu akan menandai podium pertama untuk motor RS-GP Aprilia dan yang pertama bagi Gresini sejak memisahkan diri dari Honda pada akhir 2013.

Dilihat dari penampilannya di pembuka musim Qatar hari Minggu lalu, pembalap Spanyol itu pasti akan memiliki peluang. Meski finis ketujuh, Espargaro hanya berjarak 5,9 detik dari kemenangan.

"Saya sedikit gugup selama bagian pertama balapan karena semua tekanan yang saya miliki - itu normal, kerjaan saya - tetapi setelah tes semua orang mengatakan 'ini hanya tes, mari kita lihat selama balapan, setiap tahun sama '[Aprilia kencang saat tes], "kata Espargaro.

"Jadi setidaknya saya senang bahwa kami mengonfirmasi ini adalah Aprilia terbaik yang pernah ada di MotoGP, bahwa kami bisa bertarung di grup terdepan.

“Sebenarnya ketika saya menyalip Valentino dan Martin dengan Mir, selama sepuluh lap berikutnya kami dua detik lebih cepat dari pemimpin balapan dan kami mendekati mereka. Tapi dalam 6 lap terakhir saya tidak memiliki ban depan yang cukup untuk bertarung di podium.

"Tapi potensi dan kecepatan yang kami tunjukkan bagus, dan sejujurnya, saya merasa bahwa saya belajar beberapa hal, terutama di lap pertama dengan tangki bahan bakar penuh, saya kehilangan banyak momentum, jadi kami harus mengganti keseimbangan sepeda, yang sudah direncanakan besok.

"Dan saya pikir kami bisa sedikit meningkatkan kecepatan balapan kami, jadi kami mungkin bisa bertarung untuk 5 besar. Siapa tahu? Sejujurnya, saya berharap grup Minggu lalu akan sedikit lebih besar dan lebih seperti balapan Moto3, dan ternyata tidak seperti ini. Hanya 6, 7 pengendara.

"Jadi saya senang bahwa kami telah bergabung dan mari kita lihat apakah kami bisa menjadi lebih dekat pada pertandingan berikutnya."

Mengganti topik sepenuhnya, Espargaro ditanyai tentang rumor bahwa dia bisa beralih olahraga dan menjadi pengendara sepeda profesional di masa depan.

"Kalian tahu betapa saya suka bersepeda, kalian tahu semua orang memiliki impiannya sendiri, menjadi pengendara sepeda suatu hari adalah salah satu impian saya, karena saya sangat menikmatinya dan karena saya bekerja sangat keras dengan sepeda setiap kali saya bisa. Jadi mari kita lihat apa yang akan terjadi di masa depan "

 

Comments

Loading Comments...