Akhir pekan terberat dalam karir MotoGP Valentino Rossi, setidaknya dalam hal hasil, ditutup dengan posisi ke-16 di MotoGP Doha hari Minggu.

Setelah kegembiraan kualifikasi keempat untuk debutnya di Petronas Yamaha pekan sebelumnya, Rossi mendekati akhir pekan kedua Qatar mencari solusi untuk masalah keausan ban belakang yang membuatnya berada di urutan kedua belas dalam balapan pembukaan.

Namun bukan jawaban yang didapat, melainkan pertanyaan tambahan. Pembalap Italia itu hanya satu kali masuk tiga besar di 13 besar (kesembilan di FP3) dan menempati peringkat ke-21 dalam latihan terakhir dan kualifikasi, posisi grid terburuknya di kelas tertinggi grand prix.

Balapannya juga tidak begitu baik, The Doctor sempat mendapatkan tiga posisi di tikungan pertama sebelum kembali ke posisi ke-21 setelah 8 lap pembukaan.

Dua pembalap di depan yang tersingkir ditambah manuver pada Danilo Petrucci, Takaaki Nakagami dan adik laki-laki Luca Marini akhirnya menempatkan Rossi di urutan ke-16, 14,2 dari pemenang balapan Pabrik Yamaha Fabio Quartararo dan 5 detik dari pembalap KTM Miguel Oliveira dan poin terakhir.

Lap tercepat Rossi lagi-lagi hanya berada di peringkat terbaik ke-21, meskipun hanya 0,9 detik dari balapan tercepat oleh Francesco Bagnaia dari Ducati.

"Yang pasti itu bukan hasil yang bagus dan start dari belakang sangat sulit karena pada akhirnya kecepatan saya bukanlah bencana, tapi tidak cukup bertahan dengan grup pertama, terutama di lap pertama," kata Rossi.

"Saya kehilangan terlalu banyak karena dengan ban baru saya tidak cukup kuat. Dan setelah kami tidak terlalu jauh, maksud saya semua orang sangat cepat, sejalan, semua pembalap dan motor kuat.

"Saya berharap sedikit lebih baik, karena pagi ini kami menemukan sesuatu yang tidak terlalu buruk sehingga kami membaik. Jadi saya pikir saya memiliki kecepatan yang cukup untuk bertahan dengan grup di depan saya tetapi pada akhirnya tidak cukup dan saya juga tidak mengambil poin dan itu adalah balapan yang sulit.

"Kami perlu meningkatkan grip belakang dengan ban lunak, karena kami semua balapan dengan ban lunak dan saya sedikit menderita. Saya lebih cepat dibandingkan pekan lalu, tapi itu tidak cukup."

Salah satu perubahan yang dilakukan untuk akhir pekan kedua adalah beralih kembali ke swingarm aluminium daripada serat karbon. Hasilnya, waktu balapan Rossi 1,2 detik lebih cepat dari minggu sebelumnya, tetapi waktu kemenangan balapan hampir 5 detik lebih cepat.

Pembalap berusia 42 tahun itu lebih kompetitif dengan ban keras di sore hari yang panas daripada menggunakan ban lunak yang dibutuhkan untuk kualifikasi dan balapan malam hari.

"Kami menggunakan swingarm aluminium karena saya mengalami banyak getaran di bagian belakang, setelah beberapa lap ban terlalu banyak menderita dan mulai banyak bergetar. Jadi dengan aluminium itu sedikit lebih baik, saya tetap memiliki vibrasi, tetapi lebih dapat dikendalikan," Rossi menjelaskan.

"Hari ini kami menemukan beberapa pengaturan berbeda juga untuk elektronik yang membuat saya dapat bertahan dengan kecepatan yang lebih konstan. Sayangnya, kami baru menemukannya pagi ini dan posisi saya di awal sangat buruk.

"Sekarang sulit karena semua pebalap dan semua motor kuat, dalam sepuluh detik Anda berada di urutan ke-15! Kami harus melihat di trek balapan lain, mulai dari Portimao, untuk memahami apakah kami lebih kompetitif."

Konsumsi ban belakang yang berlebihan sering menjadi masalah bagi Rossi di musim-musim sebelumnya, apakah peralihan Yamaha ke sasis model 2019 pada tahun 2021 mungkin memperburuk masalah?

"Tidak, menurut saya bukan sasisnya, itu bukan perbedaan besar dan sasis baru sedikit membantu untuk berbelok tetapi itu tidak cukup," jawab Rossi.

Qatar secara tradisional menjadi tempat yang kuat bagi Rossi dan hasil 2021 adalah penyelesaian terburuknya di sirkuit, tetapi dia tidak menarik kesimpulan apa pun menuju acara Eropa pertama di Portimao.

"Setiap tahun banyak berubah dan bagaimanapun di Eropa ada banyak trek bagus untuk saya, jadi kami berharap saat kembali ke Eropa kami bisa lebih kuat," katanya.

Sementara Rossi dan rekan setimnya Franco Morbidelli (dengan motor A-Spec) sama-sama harus melupakan balapan Qatar, tim Pabrik memenangkan kedua grand prix bersama Maverick Vinales dan kemudian Quartararo.

Pembalap muda Prancis itu mengalami masalah ban yang mirip dengan Rossi di balapan Losail pertama, tetapi mampu memperbaiki performanya di balapan kedua Qatar dengan memenangi balapan dari posisi kesembilan.

"Saya pikir Quartararo melakukan balapan yang fantastis," kata Rossi. "Kali ini sepertinya Maverick sedang berjuang sedikit seperti Quartararo minggu lalu dan Quartararo cepat seperti Maverick minggu ini! Tapi kenapa, sejujurnya saya tidak tahu!"

Sementara itu, Petronas tertinggal dengan posisi ke-12 di setiap balapan Qatar, oleh Rossi dan kemudian Morbidelli.

"Sejujurnya, saya cukup senang bahwa kami sekarang telah menyelesaikan dua balapan MotoGP pertama di Qatar, karena kami sekarang dapat fokus untuk menganalisis apa yang telah terjadi dan bersiap untuk Portimão," kata Team Principal Razlan Razali.

"Begitulah adanya dan mudah-mudahan kami bisa tampil lebih baik di sana, terutama karena balapan yang cukup bagus bagi kami tahun lalu dengan podium Franco."

 

Comments

Loading Comments...