Johann Zarco kembali ke Eropa dengan sepasang tempat kedua di pembuka musim MotoGP Qatar, menempatkannya di puncak klasemen kejuaraan dunia.

Pembalap baru Pramac itu finis 1,092 detik di belakang Maverick Vinales pada balapan Losail pertama, kemudian 1,457 detik dari pabrikan lain Yamaha Fabio Quartararo pada hari Minggu.

Pembalap Prancis itu juga jadi Ducati terbaik di kedua balapan dengan menyisihkan Francesco Bagnaia saat mereka berdua melewati Joan Mir Suzuki di ronde pertama, kemudian menyalip rekan setim rookie Jorge Martin di tikungan kedua dari belakang.

"Saya tidak menyangka bisa memimpin kejuaraan ketika saya datang ke sini 35 hari lalu untuk mulai menguji dan mempelajari Ducati," kata Zarco.

"Saya masih memiliki banyak hal untuk dikendalikan dengan lebih baik, untuk merasa lebih nyaman dan memiliki lebih banyak pilihan selama balapan. Jadi jika saya masih bisa tumbuh dengan cara itu dan menggunakan potensi penuh dari Ducati, maka saya juga bisa menikmati diri saya di trek lain. "

Johann Zarco menandai perubahan nasib yang menakjubkan bagi pebalap yang kehadirannya di MotoGP sangat diragukan ketika ia berpisah dari tim pabrikan KTM pada pertengahan 2019.

Sempat diragukan masa depannya setelah berpisah dengan tim pabrikan KTM pada pertengahan 2019, cukup mengejutkan melihat Johann Zarco saat ini, yang tengah berada di puncak dunia. "Apa yang terjadi dua tahun lalu adalah bagian dari hidup," kata Zarco.

"Saya mengambil beberapa keputusan dan saya cukup senang sekarang karena saya kembali dengan orang-orang terbaik. Dua balapan pertama sangat menyenangkan dan itu perasaan yang menyenangkan.

"Jadi ini bukan waktunya untuk memikirkan penebusan atau semacamnya. Jalani saja waktu Anda dan sekaranglah momen ini bersama Pramac dan Ducati. Apa yang saya putuskan dua tahun lalu, sudah selesai. Jadi, saya bahagia.

"Saya tidak bisa mengatakan saya mengambil keputusan yang tepat atau tidak. Saya mengambil keputusan kemudian saya melakukan apa yang saya inginkan dan berkat Ducati saya di sini."

Sistem holeshot Ducati yang ditingkatkan dan keperkasaan Ducati di garis lurus membantu Zarco memulai kedua balapan dengan mulus. Mulai dari bertarung di empat besar yang didominasi Desmosedici di MotoGP Qatar, dan setelahnya mendominasi awal balapan bersama Jorge Martin.

"Kami tahu Ducati akan start dengan cukup kuat, tapi saya bertanya-tanya siapa yang akan memimpin balapan?" Kata Zarco.

"Dengan Jorge memimpin, saya memperkirakan mungkin kecepatannya lebih lambat dari minggu lalu karena dia pemula dan mungkin dia akan stres atau semacamnya. Tapi akhirnya dia melaju lebih cepat karena setelah setengah balapan, dibandingkan dengan Pecco [di ronde pertama], dia mengejar ketertinggalan dengan 1 menit 55 detik.

"Saya senang karena saya merasa baik di belakangnya dan setiap kali seseorang menyalip saya dan mungkin mencoba menyerang Jorge, berkat mesin saya bisa kembali ke posisi kedua.

"Bagi saya ini sempurna, untuk memiliki kendali ini, menjaga energi dan mungkin memiliki kesempatan untuk bertarung di akhir perlombaan untuk meraih kemenangan."

Dengan Martin memegang teguh di depan, Zarco mulai merasakan tekanan dari rekan senegaranya Fabio Quartararo, yang naik dari posisi kesembilan, kemudian melewati Zarco dan Martin secara berurutan untuk memimpin dengan empat lap tersisa.

"Ketika Fabio datang, saya merasa cukup baik dan saya pikir bannya tidak terlalu buruk untuk memiliki peluang menang," kata Zarco. “Tapi ketika dia menyalip Jorge dan dia memiliki celah ini segera, saya ingin menyalip juga, tapi Jorge melaju terlalu cepat. Sulit untuk menyalipnya.

Martin tetap tak tergoyahkan sampai # 5 - menyadari bahwa Maverick Vinales dan Alex Rins berada tepat di belakangnya - akhirnya berhasil melewati belokan kedua dari belakang di lap terakhir.

"Pada lap terakhir saya tahu ada banyak orang di belakang saya dan saya tidak ingin kehilangan podium, tetapi pada saat yang sama saya harus mendekati Jorge," kata Zarco. "Pada belokan 15 itu berjalan dengan sempurna dan saya mempertahankan tempat kedua sampai akhir."

Setelah menghabiskan musim lalu dengan motor spek 2019 di Avintia, Zarco melompat dua tahun dengan memberikan GP21. Dia juga merasa bahwa kombinasi dari motor spesifikasi terbaru yang dijalankan oleh tim satelit yang erat sangat cocok untuknya.

"Ini tentang keseimbangan untuk menjadi bahagia sebagai manusia. Tim membantu karena Anda dapat rehat kopi dan bersenang-senang dengan mereka, tetapi mereka bekerja dengan baik, Anda mengendarai dengan baik dan Ducati memberikan motor yang tepat.

"Ketika semuanya berjalan bersama, targetnya adalah menjadi yang teratas. Kami sekarang, jadi terus jalani momen ini."

Setelah mengalahkan pebalap Factory Ducati, Jack Miller dan Bagnaia di kedua balapan, Zarco mengakui bahwa mungkin ada lebih sedikit tekanan di pundak pebalap Pramac.

"Di Pramac kami memiliki peluang untuk memiliki motor yang sama dengan tim pabrikan, tapi kami mungkin memiliki lebih sedikit tekanan daripada pebalap pabrikan. Ini membantu kami untuk terkadang juga memiliki kekuatan ekstra ini, seperti posisi terdepan yang Jorge lakukan kemarin dan balapan bagus yang kita lakukan bersama hari ini.

"Jadi saya pikir karena alasan ini karena kami tidak bisa mengatakan mereka melakukan balapan yang buruk ketika Anda melihat 15 orang pertama dalam delapan detik. 15 orang pertama tidak melakukan balapan yang buruk. Hampir saja. Hanya waktu yang tepat untuk kami sekarang. Itu saja. "

Balapan hari Minggu juga menandai pertama kalinya dua pebalap Prancis naik podium kelas utama sejak 1954!

"Saya suka sejarah sepeda motor dan memang benar bahwa tahun 50-an sangat jauh," kata Zarco, yang tampak bahagia untuk Quartararo seperti dirinya saat menyanyikan lagu kebangsaan di podium.

"Pertama dan kedua sempurna untuk sejarah. Fabio memenangkan balapan dan saya kedua, saya senang sama. Itulah mengapa saya benar-benar mendorong untuk bernyanyi karena Anda harus menyadari bahwa itu sangat fenomenal apa yang bisa kami lakukan untuk Prancis sekarang untuk balap sepeda motor. Jadi, kita harus menikmatinya.

"Kami benar-benar sangat menikmatinya. Seperti yang dia katakan, ini mungkin salah satu momen terbaik dalam karier. Mungkin beberapa gelar dunia beberapa tahun lalu, tapi yang ini momen unik."

Mengingat performanya di babak pembukaan, tampaknya hanya soal waktu Zarco dapat bergabung dengan Quartararo sebagai pemenang balapan kelas utama.

 

Comments

Loading Comments...