Miguel Oliveira menghasilkan replika yang hampir sama dari start brilian Jorge Marin satu pekan sebelumnya, di mana pembalap KTM itu dengan cerdik menyelinap dari posisi ke-12 saat start menjadi P3 memasuki Tikungan 1 MotoGP Doha, Minggu (4/4).

"Itu adalah awal yang normal, jenis yang telah kami latih saat ini," kata Oliveira. "Sebenarnya 0-100k sama seperti saat latihan start saya, jadi kami melakukannya saat balapan dan reaksi saya terhadap lampu sangat bagus.

"Saya menjaga diri saya tetap bersama karena Bradl ada di samping saya dan dia memindahkan motor ketika lampu merah. Dalam kasus seperti itu juga mudah untuk mengantisipasi dan melompati start tetapi saya tetap bersama dan itu adalah awal yang baik.

"Kadang-kadang hal ini berjalan dengan baik karena ketika Anda menempatkan kekuatan, orang-orang berada di tengah dan Anda tidak tahu ke mana harus pergi karena tidak ada banyak ruang.

Start adalah hal yang paling positif hari ini, itu adalah balapan mundur, dimulai dengan sangat baik dan lap demi lap saya tidak kehilangan feeling. Motor agak lambat berubah arah dan saya tidak bisa benar-benar melakukan serangan balik terhadap saingan saya. "

KTM telah berjuang keras untuk keausan ban depan di babak pembukaan, mendorong keempatnya untuk mencoba medium alih-alih soft pada hari Minggu. Tetapi Oliveira juga memiliki masalah yang jauh lebih tidak biasa untuk dihadapi.

"Setelah start, dashboard saya menjadi hitam dan tidak ada informasi tentang perpindahan lampu, peta, informasi ban: semuanya hilang. Sangat sulit untuk melakukan balapan dengan sensasi murni," ungkap pembalap asal Portugal itu.

"Saya menggunakan mode peta hemat bahan bakar sehingga menjadi sangat sulit bagi saya untuk mengikuti siapa pun dan jelas saya tidak tahu saya berada dalam mode ini. Sangat tidak mungkin untuk mengikuti siapa pun.

"Itu membuat balapan sangat sepi dan Anda sering melakukan mid-shift. Sebenarnya pembatas (rpm) pada sepeda adalah elektronik jadi ini tidak seperti jenis sepeda lain di mana Anda merasa secara fisik menahannya begitu Anda mendapatkannya dan karena itu sangat mulus sehingga Anda tidak tahu apakah Anda berada di bawah atau over-shifting pada saat-saat tertentu.

"Di trek seperti Qatar sangat penting untuk menggunakan shifting light. Saya melakukannya dengan perasaan dan karena kami telah melewati begitu banyak putaran di sini, saya mencoba melakukannya di poin yang sama.

"Tapi tentu saja setelah itu saya memeriksa dengan tim dan tidak ada satu kali pun saya menggeser dengan benar! Itu cukup membuat frustrasi. Jika Anda menggeser dua perseribu detik kemudian motor sudah pada batas beberapa meter pada 270ph dan yang cukup memperlambat Anda. Jadi, kami membutuhkan dasbor! "

Oliveira terus merosot ke posisi 15 dengan lap 15 dari 22, di mana dia bertahan, melewati garis 8,9s dari pemenang balapan Fabio Quartararo (Yamaha) untuk melengkapi 15 besar terdekat dalam sejarah.

"Saya mengikuti balapan Martin dari akhir pekan lalu: dia juga memulai dengan cukup baik tetapi kemudian berakhir di urutan ke-15! Dengan teori ini akhir pekan depan akan cukup baik bagi saya karena dia berakhir di podium, jadi saya rasa itu cara yang positif untuk melihat sesuatu, "canda Oliveira.

Sementara Qatar tidak pernah bersikap baik kepada KTM, perhatian utama pabrikan Austria adalah untuk memahami mengapa mereka 'terlalu sering menggunakan' ban depan lunak dibandingkan dengan rival mereka, mendorong peralihan ke medium pada hari Minggu.

"Keputusan diambil setelah pemanasan, kami memantau suhu untuk melihat apakah benar-benar aman atau tidak untuk menggunakan ban. Tapi pada dasarnya kami tidak akan rugi," kata Oliveira.

"Kami tahu jika kami keluar dengan soft front, kami akan kehabisan ban setelah sepuluh lap jadi kami memutuskan untuk menggunakan medium dan hasilnya bagus.

"Stabilitas di bawah pengereman dan performa pengereman murni bukanlah ban terbaik untuk digunakan dan memiliki pergerakan yang cukup banyak, tetapi saya tidak memiliki understeer dan itulah mengapa kami memilih menggunakan ban depan medium.

"Saya pikir karakter murni motor kami membutuhkan ban depan yang keras dan kaku untuk dapat membelok dan menghentikan motor. Saat kami dapat menggunakan kekakuan ini di bagian depan, kami biasanya bersaing.

"Sulit untuk mengatakan saat ini bahwa itu adalah suspensi atau rangka karena akan sangat mudah untuk mengubahnya."

Rekan setimnya Brad Binder finis sebagai pebalap KTM teratas, di tempat kedelapan. Putaran ketiga berlangsung di sirkuit rumah Oliveira di Portimao, di mana ia mengklaim posisi terdepan, lap tercepat, dan kemenangan untuk Tech3 KTM November lalu.

 

Comments

Loading Comments...