Margin 5,382 detik untuk kemenangan Aleix Espargaro di balapan kedua Losail, MotoGP Doha adalah yang terdekat dari Aprilia RS-GP ke pemenang balapan.

Itu mengalahkan yang terbaik sebelumnya dari 5.934 yang ditetapkan oleh pembalap Spanyol itu dalam perjalanannya ke tempat ketujuh seminggu sebelumnya, tetapi pada hari Minggu kemarin Espargaro hanya bisa finis kesepuluh.

Espargaro berlari setinggi ketiga pada tahap awal, dan tetap bersaing untuk hasil lima besar pertama RS-GP sampai ia tersingkir di lap terakhir. Ditenggarai, top-speed menjadi salah satu titik lemah Aprilia RS-GP di Qatar.

Top speed Espargaro hanya berada di 343,9 km/jam selama balapan, dibandingkan dua pembalap di depannya, Jack Miller dari Ducati dengan 356,4km/jam, dan 350,6 km/jam yang dibukukan Brad Binder, KTM.

"Ini merupakan balapan yang membuat frustrasi. Saya pikir saya melakukan pekerjaan dengan baik, semua yang saya bisa, tapi seperti yang saya pikir semua orang lihat di TV, saya kehilangan banyak posisi di lintasan lurus," kata Espargaro.

"Motornya bekerja sangat bagus, bannya juga, tapi di jalan lurus sangat sulit karena setiap lap dari pertengahan balapan saya kehilangan satu posisi.

"Saya mencoba untuk menjadi agresif, saya menyalip Zarco beberapa kali dan juga Fabio tetapi kemudian di jalan lurus, lagi-lagi saya kehilangan posisi. Sangat sulit.

"Kemudian di bagian terakhir balapan ketika pabrikan Ducati mulai turun, saya merasa saya memiliki lebih banyak grip ban daripada mereka, tetapi tidak ada cara untuk menyalip. Jadi, saya pikir sejujurnya hari ini kami pantas mendapatkan lebih dari tempat ke-10."

Espargaro sempat menderita karena tangki bahan bakar penuh di pembuka musim, tetapi merasa jauh lebih percaya diri di ronde kedua.

"Saya merasa sangat baik dengan ban, saya pikir kami lebih berhati-hati daripada balapan terakhir, saya hanya tergelincir di 2 lap terakhir. Tapi dengan bagian depan saya merasa jauh lebih baik daripada minggu lalu. Kami mengganti motor dengan lebih baik, tangki penuh dan di awal balapan saya sangat kuat, "katanya.

"Tapi di bagian kedua balapan, masalahnya adalah para pembalap di depan saya, terutama pebalap Ducati, mulai kehilangan posisi tapi tidak mungkin bagi saya untuk menyalip mereka."

Meskipun demikian, dengan MotoGP sekarang beralih ke sirkuit Eropa yang lebih ketat seperti Portimao dan Jerez, Espargaro "sepenuhnya yakin" bisa membawa RS-GP ke enam besar.

"Dengan akselerasi motor, langkah yang kami lakukan musim lalu luar biasa," katanya. "Saya pikir kami berada pada level yang sangat mirip dengan pesaing kami, tetapi secara langsung, terutama pada gigi ke-5 dan ke-6, kami kalah hampir 20 km/jam sehingga sangat sulit untuk bertarung di trek seperti ini.

"Tapi saya pikir di Portimao dan Jerez kami bisa melakukan balapan yang sangat bagus dan berjuang untuk posisi 6 teratas. Saya kecewa karena saya pikir kami kehilangan peluang di sini di Qatar tapi bagaimanapun, kami berada di urutan kedelapan dalam kejuaraan dan sejauh ini saya bisa." t menunggu Portimao dan Jerez.

"Saya berharap itu minggu depan karena saya tidak sabar untuk mengendarai motor yang menjanjikan ini di trek lain. Saya pikir di trek dengan lintasan lurus yang panjang kami masih perlu memperbaiki mesinnya. Tapi di mana sirkuitnya tidak terlalu besar, saya pikir tahun ini akan menyenangkan dan kami bisa menantang pembalap teratas. "

Performa impresif Aprilia di Qatar semakin meningkatkan spekulasi seputar tes Andrea Dovizioso untuk tim di Jerez pada pertengahan April. Meskipun Espargaro hampir tidak menyembunyikan kegembiraannya atas prospek Dovizioso berkontribusi pada proyek tersebut, dia menjelaskan bahwa hal itu tidak akan mengubah masukannya sendiri.

"Saya adalah pembalap yang selalu termotivasi penuh, jadi saya tidak membutuhkan siapa pun di samping saya untuk memotivasi saya. Saya bisa memotivasi diri saya sendiri," katanya.

"Dan saya pikir apa yang saya katakan kepada para insinyur sudah cukup untuk meningkatkan motor. Sebenarnya dengan komentar saya dari tahun lalu, saya pikir kami melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan para insinyur dan semua orang di Noale dengan motor baru itu.

"Mereka tahu apa yang saya lewatkan, tetapi berjuang untuk naik podium agar tidak berada di 10 besar. Jadi mereka tahu dengan sempurna dan mereka bekerja di Noale dan kami berharap menerima hal-hal baru di sekitar balapan Mugello. Jadi, saya tidak berpikir rekan setim yang kuat akan mengubah apa pun di sisi ini."

Rekan setim rookie Espargaro saat ini, Lorenzo Savadori, juga masih dalam pemulihan dari cedera bahu, menyelesaikan kedua balapan Qatar di tempat terakhir.

 

Comments

Loading Comments...