Hanya satu lap setelah Alex Rins jatuh dari posisi kedua, pemimpin kejuaraan dunia MotoGP Johann Zarco melihat peluang podiumnya menghilang di gravel Portimao.

Tapi sementara pebalap Suzuki itu tidak mengerti mengapa dia kehilangan bagian depan GSX-RR-nya, saat dia membayangi pemimpin balapan Fabio Quartararo, Zarco setidaknya mendapatkan jawaban yang lebih jelas untuk kejatuhannya sendiri.

Data Pramac Ducati menunjukkan Zarco telah menurunkan gigi ke gigi pertama, bukan kedua, kemungkinan karena kesalahan teknis, dengan pengereman mesin ekstra yang dihasilkan kemudian membebani ban depan secara berlebihan.

"Saya agak kecewa pasti. Selalu lebih mudah untuk mengatakan akan lebih baik memiliki beberapa poin daripada kecelakaan," kata Zarco, pemimpin lap pembuka dan di tempat ketiga, terjepit di antara Francesco Bagnaia (Ducati) dan Joan Mir (Suzuki), sementara dia jatuh dengan lima lap tersisa.

"Saya pikir saya melakukan sedikit kesalahan saat jatuh karena saya melakukan kesalahan saat turun gigi, tapi kemudian saya juga mendapat sedikit masalah dengan girboks pada saat itu. Itulah mengapa saya tidak mendapatkan gigi yang tepat.

"Saya mendapatkan gigi pertama, bukan gigi kedua. Kemudian, saat melakukan pengereman dengan sangat ramping, saya mendapat rem mesin sedikit lebih banyak dan juga karena ban depan tidak cukup bagus di sisi kanan, saya kemudian tersungkur.

“Jadi itu membantu saya untuk tidak terlalu kecewa, untuk lebih memahami mengapa saya jatuh, dan juga saya harus menggunakan banyak energi untuk menjaga kecepatan hari ini karena ban depan.

"Saya telah banyak menekan dan saya pikir beberapa persepuluhan hilang hari ini. Saya merasa tidak nyaman di mana-mana, jadi Anda harus memberikan lebih banyak energi untuk mengimbangi dan balapan menjadi lebih sulit.

"Tapi meski dengan cara itu, saya ada di sana, berharap bisa berjuang untuk podium. Itu positif.

"Selalu keunggulan di lintasan lurus sangat penting dan saya melihat saya bisa melakukan perbedaan besar. Saya menikmati menggunakannya! Kemudian cukup bagus untuk melihat bagaimana Mir berkendara setelah Rins dan Fabio menjauh."

Dengan kompatriotnya, Fabio Quartararo memenangkan perlombaan, Zarco kehilangan keunggulan gelar bahkan jika dia tetap di trek dan meraih podium kedua untuk tiga balapan beruntun, yang pada akhirnya jatuh ke Bagnaia.

Sebaliknya, Zarco akan pergi ke Jerez setelah merosot ke posisi keempat dalam klasemen, 21 poin di belakang Monster Yamaha dari Quartararo.

 

Comments

Loading Comments...