Miguel Oliveira menderita dengan ban depan Michelin yang terlalu panas selama balapan MotoGP Portugal akhir pekan lalu. Masalah tersebut membuatnya tersingkir dari balapan yang dia menangkan enam bulan lalu.

Menyusul kecelakaan di kualifikasi yang membuat Oliveira mulai dari baris keempat, hari Minggu tidak jauh lebih baik bagi pahlawan tuan rumah yang tersingkir sangat awal pada tikungan ke-14.

“Itu adalah penyelesaian yang menyedihkan untuk GP kandang kami. Jelas bukan dalam mimpi kami, tapi kami harus menerima akhir ini dan melangkah maju,” kata pebalap KTM itu.

"Itu sulit bagi kami karena kami membuat ban depan terlalu panas dengan sangat cepat dan kami mendapat lebih banyak pergerakan dari yang diharapkan, dan saya akhirnya menabrak di Tikungan 14.”

"Saya kehilangan rem belakang dan motor di sisi kanan sangat rusak tetapi saya ingin menyelesaikan balapan untuk menghormati tim saya, mekanik yang membangun kembali motor setelah kecelakaan kemarin (Sabtu), dan fans Portugal, dan menantikan yang berikutnya. "

KTM dibuat kesulitan oleh senyawa berbeda dari ban Michelin yang diperkenalkan tahun ini, yang menurut Oliveira telah 'menghukum' tim semacam itu. Pemain berusia 26 tahun itu berkata: "Itu yang harus kami gunakan karena senyawa ganda saat ini tidak berfungsi.

"Kami mencoba menyesuaikan set-up motor untuk menggunakan ban ini, tetapi tentu saja selama balapan suhu trek naik banyak dan kami juga memiliki banyak motor di depan, jadi cuaca menjadi sangat, sangat panas.

"Jadi ya, kami dihukum dalam opsi yang harus kami pilih, dan lini depan Medium jelas yang terbaik yang kami miliki."

Menyusul musim lalu yang dengan mudah menjadi yang terbaik pabrikan Austria di kelas utama, masalah ban agak membuat KTM terlihat kepayahan di awal musim. Ditanya apakah dia khawatir, Oliveira menambahkan: "Ya, tentang asimetris pastinya, tetapi kami akan mencoba menggunakan opsi lain secara pasti selama GP.

"Satu hal yang pasti adalah ban ini memiliki kisaran suhu kerja yang sangat sensitif. Jadi kami hanya perlu memprediksi ini dan mencoba menyesuaikan motor kami sebaik mungkin dengan situasi tersebut."

 

Comments

Loading Comments...